ftp unud
Mahasiswa Teknik Pertanian dan Biosistem Kembangkan Microgreen Lobak sebagai Solusi Urban Farming. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Mus’ab Az Zubairi, mahasiswa Teknik Pertanian dan Biosistem, Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Udayana yang dibimbing oleh Ni Nyoman Sulastri, S.TP., M.Agr., Ph.D dan I Putu Gede Budisanjaya, S.TP., M.T., melakukan penelitian yang bertujuan mengetahui karakteristik  dari pertumbuhan microgreen lobak pada pengaruh variasi media tanam dan grow light serta menentukan perlakuan yang menghasilkan pertumbuhan terbaik.

“Microgreen adalah sayuran hijau yang dipanen pada rentang usia 7-14 hari setelah semai sehingga microgreen mempunyai kandungan nutrisi yang tinggi,” ungkap Mus’ab Az Zubairi.

Baca Juga :  Sukseskan Pilkada Tahun 2024, Sekda Alit Wiradana Hadiri Pelantikan PPK se-Kota Denpasar

Microgreen lobak memiliki beberapa khasiat yaitu, dapat mengurangi nyeri sendi, mengurangi pra menstruasi, mencegah keriputan, mencegah anemia dan juga mengeluarkan racun dari dalam tubuh.

Microgreen merupakan solusi terbaik untuk sistem urban farming, dari kemudahan mencari media tanam, alat untuk digunakan, serta untuk meningkatkan gizi. Selain itu, ada peluang pengembangan sayuran mikro besar dan diminati karena cepat panen, kaya vitamin dan cepat makan, terutama pada saat lahan pertanian semakin sempit maupun pada plant factory.

Zubairi mengatakan penelitian ini menggunakan dua perlakuan yaitu perlakuan media tanam dan penyinaran. Perlakuan media tanam terdiri dari tiga jenis yaitu cocopeat, rockwool dan pasir. Perlakuan penyinaran terdiri dari penyinaran matahari, grow light putih dan grow light merah muda.

“Parameter yang diamati adalah luas kanopi daun, kandungan klorofil, jumlah helai daun serta tinggi tanaman,” imbuhnya.

Baca Juga :  Bentuk Pengembangan Usaha Desa, Wali Kota Jaya Negara Resmikan Pertashop Bumdesa Segara Giri Sanur Kauh

Penentuan kanopi daun dilakukan dengan metode image processing, sedangkan kandungan klorofil ditentukan dengan menggunakan SPAD (Soil Plant Analysis Development) chlorophyll meter. Secara umum hasil penelitian ini menunjukkan penggunaan LED grow light warna merah muda dan media tanam pasir menghasilkan hasil yang terbaik pada setiap parameter pertumbuhan,” ujarnya. (unud.ac.id/bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News