Denpasar
Wali Kota Jaya Negara Hadiri Proses Munggel Pelawatan Ida Ratu Ayu Desa Adat Penatih. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Krama pengempon Pura Puseh Dadia, Banjar Adat Kalah Desa Adat Penatih, Kecamatan Denpasar Timur melaksanakan upacara Munggel pelawatan lan ngelinggihin ring daksina serangkaian ngodak sesuhunan Ida Ratu Ayu, Jumat (23/12/2022).

Upacara yang bertepatan dengan Tilem Sasih Kenam dipuput Ida Pedanda Gede Wayahan Wanasari, dari Gria Wanasari Sanur, dihadiri langsung Wali Kota Denpasar, I.G.N Jaya Negara, Camat Denpasar Timur, Made Tirana, Kabag Kesra Setda Kota Denpasar, I.B Alit Antara serta pengempon Pura dan warga Banjar Kalah.

Baca Juga :  Pengekspor Kakao di Bali, Bupati Tamba Genjot sektor Hulu dan Hilir Kakao Jembrana

Mangala Prawartaka Karya, Made Purna mengatakan, makna upacara munggel ini untuk melepas prerai atau tapel pelawatan selama proses perbaikan sesuhunan dan taksu Ida Sesuhunan distanakan atau dilinggihkan di daksina linggih. Mengingat, pelawatan Ida Ratu Ayu dilakukan perbaikan setelah hampir 10 tahun tidak dilakukan perbaikan, kemudian, pelawatan akan dipelaspas dan dipasupati kembali setelah perbaikan rampung.

“Tentunya kami selaku Prawartaka mengucapkan terima kasih atas dukungan semua pihak, sehingga rangkaian upacara ini dapat terlaksana dengan lancar. Semoga Ida Bhatara Sesuhunan senantiasa memberikan kerahyuan kepada kita semua,” ujarnya.

Baca Juga :  Lima Solusi Atasi Sampah ala UGM

Sementara itu, Wali Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara mengatakan, bahwa pelaksanaan Karya Munggel pelawatan serangkaian ngodak sesuhunan ring Pura Puseh Dadia, Banjar Adat Kalah Desa Adat Penatih, ini merupakan momentum bagi seluruh masyarakat untuk selalu eling dan meningkatkan srada bhakti kepada Ida Sang Hyang Widi Wasa. Karenanya sudah sepatutnya seluruh elemen masyarakat, utamanya krama untuk menjadikan ini sebagai sebuah momentum dalam menjaga keharmonisan antara parahyangan, palemahan, dan pawongan sebagai impelementasi dari Tri Hita Karana.

“Dengan pelaksanaan upacara ini mari kita tingkatkan rasa sradha bhakti kita sebagai upaya menjaga harmonisasi antara parahyangan, pawongan, dan palemahan sebagai impelementasi Tri Hita Karana,” ujar Jaya Negara.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini