Inovasi
Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Buleleng, Gede Suyasa. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BULELENG – Peningkatan kinerja pemerintah daerah dan pelayanan publik secara optimal digencarkan Pemkab Buleleng dengan cara membuat inovasi dan kreatifitas dari masing-masing SKPD Pemkab Buleleng, kecamatan, hingga perbekel dan lurah.

Untuk itu, Pemkab Buleleng melalui Badan Penelitian, Pengembangan dan Inovasi Daerah (Balitbang Inovda) Kabupaten Buleleng melaksanakan Rapat Koordinasi persiapan Inovasi Daerah yang dibuka langsung Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Buleleng, Gede Suyasa didampingi Kepala Balitbang Inovda Buleleng Made Supartawan, bertempat di Ruang Rapat Balitbang Inovda Buleleng, Senin (17/7/2023).

Baca Juga :  Pemkab Buleleng Segera Cairkan Dana Pengamanan Pemilukada Serentak 2024

Dalam kesempatan tersebut, Sekda Suyasa memberikan arahan terkait persiapan verifikasi kepada 53 inovasi yang terdata agar lebih mematangkan pendataan dari indikator untuk persiapan ke tahap nasional, dan fokus ke inovasi yang memang berpotensi untuk memiliki manfaat ke pelayanan publik.

Sementara itu, Kepala Badan Balitbang Inovda Buleleng, Made Supartawan menerangkan bahwa inovasi yang pada tahap verifikasi ini masih tahap seleksi dan yang belum memenuhi indikator penilaian akan ditunda pengajuannya ke Kemendagri.

“Kita sangat selektif dalam hal ini sehingga inovasi ini dapat bermanfaat bagi masyarakat dan berkesinambungan,” jelasnya.

Terkait orisinalitas, pihaknya menjelaskan tahapan verifikasi ini yang akan menentukan masuk atau tidaknya sebuah inovasi tersebut pada pendaftaran ke Kemendagri, karena memang terdapat beberapa inovasi yang memang dari SKPD memang murni tercipta dan dikembangkan dari SKPD itu sendiri ataupun mereplikasi dari daerah lain.

Baca Juga :  Sosialisasi Pendaftaran Kewarganegaraan Ganda, Imigrasi Singaraja Sebut Berakhir di Bulan MeiĀ 

Ditambahkannya mekanismenya yaitu data yang terverifikasi akan dikirim ke pusat, setelah itu akan ada peninjauan dan penilaian langsung ke lapangan, untuk selanjutnya diumumkan pemenang yang pesertanya diikuti dari seluruh indonesia.

Diakhir pihaknya berharap untuk tahun ini dari Buleleng sendiri bisa mendapat raihan kategori Pemerintah Daerah Sangat Inovatif, namun terlepas dari hal tersebut pihaknya menginginkan inovasi dapat berdampak langsung dalam meningkatkan pelayanan publik dan daya saing daerah.

“Juara itu hanya bonus dan dampak positifnya, namun yang terpenting bagaimana inovasi dapat memberikan kemajuan di daerah,” tutupnya.(sri/bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News