Usus Buntu
Sumber Foto : Humas UGM

BALIPORTALNEWS.COM, YOGYAKARTADokter spesialis bedah RSA UGM, dr. Nitismara Anugrah Azdy, Sp.B., menyebutkan terdapat banyak hal yang berpotensi menyebabkan usus buntu atau apendiksitis. Salah satunya adalah karena adanya penyumbatan di usus buntu.

“Paling sering itu ada penyumbatan pada usus buntu karena penumpukan feses/kotoran yang menyebabkan iritasi hingga menjadi peradangan di usus buntu,” jelasnya dalam talkshow Radang Usus Buntu yang disiarkan secara live di IG dan Youtube RS UGM, Selasa (10/11/2020).

Selain hal itu, usus buntu juga dikarenakan infeksi bakteri. Lalu, pertumbuhan parasit yang menyumbat rongga usus buntu.

Pola makan yang rendah serat, tinggi gula dan lemak, serta kurang minum menjadi faktor risiko yang biasa ditemui memicu usus buntu. Sebab pola-pola tersebut dapat menghambat proses pencernaan makanan sehingga feses yang dihasilkan keras dan dapat menyumbat usus buntu.

Nitismara menjelaskan gejala usus buntu yang perlu diwasapadai.  Gejala yang paling khas adalah perasaan nyeri di sisi kanan perut bagian bawah. Selain itu juga perasaan nyeri di sekitar pusar yang berpindah ke bagian kanan bawah perut, demam, mual serta muntah.

Baca Juga :  PLN Virtual Charity Run and Ride Kumpulkan Rp6,16 Miliar untuk Sambungkan Listrik Keluarga Tidak Mampu

Ia meminta masyarakat untuk tidak mengabaikan jika merasakan gejala-gelaja tersebut. Sebab usus buntu yang meradang bisa pecah dan isi sumbatan yang mengandung bakteri bisa menginfeksi seluruh organ usus. Apabila kondisi tersebut tidak segera ditangani bisa mengancam jiwa penderita.

Untuk menghindari agar tidak mengalami peradangan usus buntu, Nitimara pun membagikan sejumlah tips. Pertama, menjaga pola makan sehat dengan konsumsi makanan tinggi serat. Dengan begitu bisa mencegah sembelit/susah buang air besar.

Lalu, hindari atau kurangi konsumsi makanan dengan kandungan tinggi gula dan tinggi lemak. Sebab makanan tinggi gula dan lemak bisa menyebabkan sembelit dan meningkatkan risiko infeksi termasuk yang mengakibatkan radang usus buntu.

Berikutnya, hindari juga makanan yang terlalu pedas. Pasalnya, konsumsi makanan pedas bisa mengiritasi usus dan meningkatkan peradangan.

Cara mencegah usus buntu selanjutnya adalah dengan banyak mengonsumsi air putih misalnya delapan gelas sehari. Dengan banyak minum air putih bisa memaksimalkan kerja usus.

Upaya lain dengan rutin buang air besar. Usahakan untuk bisa buang air besar setiap harinya dan tidak menahan buang air besar. Sebab, jika sering menahan buang air besar dapat meningkatkan risiko penumpukan dan penyumbatan feses pada usus buntu.

Baca Juga :  Motor Honda Paling Direkomendasi Masyarakat

“Jangan lupa juga untuk melakukan olah raga,” imbuhnya. (ika/humas-ugm/bpn)

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here