Candi Bentar
Nyaksi Pemlaspasan Candi Bentar, Bupati Sanjaya Komunikasi Aktif dengan Krama. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, TABANAN – Dalam mewujudkan keseimbangam pembangunan yang harmonis sekala dan niskala, maka sangat diperlukan terbentuknya sinergitas antara pemerintah dan masyarakat adalah suatu keharusan. Sebab itu, Bupati Tabanan, Dr. I Komang Gede Sanjaya, SE., MM., selalu menekankan agar adanya kepercayaan, koordinasi serta komunikasi yang aktif  dalam setiap kunjungannya ke masyarakat.

Begitupun dengan kunjungannya kali ini, Rabu (16/11/2022), dalam rangka menghadiri undangan Pemelaspasan Candi Bentar dan Penyengker di Pura Dalem Desa Adat Pacung, Desa Batuaji, Kecamatan Kerambitan Tabanan. Bersama jajaran, Bupati Sanjaya meminta kepada masyarakat agar sinergitas itu selalu terjalin dalam mewujudkan pembangunan yang menyeluruh menuju Tabanan Era Baru yang Aman, Unggul dan Madani (AUM).

“Sengaja juga hari ini, tiang ajak Bapak I Made Urip selaku anggota DPR RI, Bapak Made Supartha anggota DPRD Bali, Bapak Desta Kumara anggota DPRD Tabanan, untuk betul-betul mengawal pembangunan semeton disini. Tiang juga didampingi Pokli Bupati, Asisten I, Kepala Bapelitbang juga PUPR, sengaja tiang ajak Kepala Dinas ini, tujuannya agar apa yang disampaikan masyarakat langsung didengar dan dicatat. Astungkara, keinginan masyarakat itu dapat direalisasikan,” ucap Sanjaya.

Orang nomor satu di Tabanan sangat menyadari, karena pemerintah tidak akan bisa berjalan dengan sendirinya tanpa kehadiran dan dukungan masyarakat. Untuk itu, Sanjaya tiada henti-hentinya menyerukan semangat ngayah kepada para bawahannya. Dimana pada kesempatan itu juga, nampak hadir, Camat dan unsur Forkopimcam Kerambitan, Perbekel, Bendesa Adat setempat, dihimbau selalu ngayah untuk masyarakat.

Baca Juga :  Aman, UNKP Hari Terakhir Di SMAN 1 Kediri

“Jadi harapan titiang kepada semeton semua, mari tetap raket jaga persatuan dan kesatuan karena membangun ini tidak hanya cukup sampai disini. Pembangunan ini harus terus berproses, baik nanti di Parahyangan, lalu Pawongan dan lagi di Palemahan, dan tidak akan pernah berhenti. Maka dari itulah, titiang sangat mengapresiasi krama Desa Adat Pacung sudah melakukan hal-hal yang positif melalui koordinasi dan komunikasi yang bagus dengan pemerintah, baik di eksekutif maupun legislatif,” puji Sanjaya.

Sesuai penuturan Ketua Panitia Karya, I Made Jiwa Duarsa yang juga selaku Bendesa Adat Pacung, mengatakan, bahwa rangkaian karya ini telah dilaksanakan pada 25 September 2022 dan puncaknya digelar pada 16 November 2022 (hari ini), dimana dalam kegiatan Ngayah dilakukan bersama-sama oleh krama/masyarakat yang berjumlah 52 KK. Total biaya sekitar 180 juta rupiah yang dihabiskan dalam pelaksanaan karya berasal dari bantuan pemerintah serta iuran dari krama.

Baca Juga :  Melukat Massal dan Pelepasan Tukik di Pantai Yeh Gangga 

“Terimakasih banyak kami ucapkan kepada Bapak Bupati Tabanan atas kedatangan beliau dalam acara Pemlaspasan Candi Bentar dan Penyengker di Desa Adat kami di Desa Adat Pacung. Kami Jero Bendesa Adat menghaturkan banyak-banyak terimakasih sekali lagi atas dukungan dan bantuan dari Bupati beserta jajaran dalam kegiatan yang kami lakukan,” ujar Bendesa Adat Pacung.

Dimana dalam kesempatan itu, Bupati Sanjaya juga menyerahkan bantuan paket sembako kepada masyarakat yang diterima oleh Bendesa Adat.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini