Jaksa Agung
Jaksa Agung RI, Prof. Dr. ST. Burhanuddin, SH., MM. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, JAKARTA – Dulu kita sering kali mendengar ketimpangan putusan-putusan hukum yang terjadi di republik ini, dimana masyarakat bawah sering kali dibuat tidak berdaya jika menghadapi masalah hukum. Mereka hanya bisa pasrah, dan akan mendapatkan sanksi sosial negatif ditengah masyarkat.

Hal tersebut diungkapkan langsung Rouli Rajagukguk, Pemerhati Masalah Hukum, pada Sabtu (14/5/2022) dimana dirinya mengatakan bahwa begitulah kira-kira gambaran singkat tentang penyelesain masalah hukum yang terjadi, dan menyebabkan sisi negatif pada sebuah lembaga hukum di republik ini.

“Bagaimana yang sekarang ini? Sekarang sangat jauh berbeda. Saya ingin mengambil contoh pada lembaga Kejaksaan RI, yang mempunyai terobosan baru dalam menyelesaikan permasalahan hukum ditengah masyarakat umum,” ungkapnya.

Menurutnya, pada penyelesaian kasus hukum yang ditangani oleh Kejaksaan Agung RI sekarang ini bukan hanya mengedapankan dari tuntan hukuman, tapi juga dilakukan proses mediasi antara pelaku kejahatan dan korban kejahatan.

“Saya coba mencontohkan pada sebuah kasus nyata yang terjadi di Kejaksaan. Misalnya si A terpaksa mencuri dikarenakan si A harus membatu kesembuhan Ibunya, si A juga sudah menjadi tulang punggung keluarga yang harus berjuang menghidupi keluarganya dan baru pertama kali mencuri. Karena si A ini baru pertama kali melakukan kejahatan dan menyesali perbuatannya dihadapan penegak hukum dalam hal ini Kejaksaan, maka Jaksa akan melakukan mediasi terhadap korban kejahatan si A,” paparnya.

Dari penjelasan teraebut dirinya menerangkan bahwa disinilah letak penyelesaian hukum yang sangat humanis dilakukan oleh Kejaksaan Agung RI. Jika si korban memaafkan kesalahan si A, dan si A berjanji tidak akan melakukan perbuatannya lagi, maka si A akan dibebaskan dari tuntuan hukuman.

Baca Juga :  Stimulus Covid-19 Bulan Agustus Sudah Bisa Dinikmati, Begini Cara Mendapatkannya

Lebih lanjut juga dijelaskan bahwa penanganan penyelesaian hukum yang seperti inilah yang diinginkan oleh masyarakat luas, khususnya bagi mereka yang menginginkan keadilan di republik ini. Tidak semua pelaku kejahatan itu adalah orang yang jahat, mungkin mereka terpaksa melakukan kejahatan karena ada kebutuhan yang harus dipenuhi, apalagi itu menyangkut nyawa orang yang dicintainya.

Ini merupakan terobosan hukum yang sangat progresif yang dilakukan oleh Kejaksaan Agung RI, melalui penyelesaian yang humanis atau disebut ‘Restorative Justice’ sebagai cermin rasa keadilan hukum di Indonesia.

Baca Juga :  PLN Perpanjang Program Diskon Tambah Daya “Super Merdeka” untuk UMKM dan IKM

“Restorative justice itu merupakan upaya penyelesaian perkara di luar jalur hukum atau peradilan, dengan mengedepankan mediasi antara pelaku dengan korban,” tambahnya.

Jadi tidak ada lagi yang namanya hukum itu tumpul keatas, tajam kebawah. Tapi sekarang justru tajam keatas, humanis kebawah. Lihat saja bagaimana keberhasilan Kejaksaan Agung RI dalam membongkar kejahatan-kejahatan hukum yang dilakukan para bandit republik ini, tidak ada ampun bahkan sampai dilakukan penyetiaan aset untuk mengembalikan kerugian negara. Dan tentunya, pelakunya akan dikenakan hukuman seberat-beratnya. (aar/bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini