FTP
Kupas Tuntas Bambu Tabah Dari Hulu ke Hilir Bersama Akademisi FTP Unud. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, TABANAN – Bambu merupakan tanaman multiguna karena seluruh bagian bambu seperti batang, daun, akar, dan rebungnya dapat dimanfaatkan, termasuk penggunaannya sebagai bagian ritual adat Bali.

Dari sisi konservasi, bambu berfungsi sebagai tanaman di lahan kritis dan penyimpan air. Bambu Tabah merupakan jenis bambu yang dinilai makin sedikit dan tidak cukup dirawat khususnya di daerah Pupuan Tabanan Bali. Berawal dari kondisi Bambu Tabah yang mulai langka, salah satu dosen Program Studi Teknik Pertanian dan Biosistem (TPB) Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Udayana (FTP Unud) yaitu Dr. Ir. Pande Ketut Diah Kencana, M.S., melakukan penelitian pengembangan bambu Tabah dari hulu ke hilir.

Baca Juga :  Selamat atas Prestasi Mahasiswa Fakultas Hukum Unud dalam Ajang The Philip C. Jessup Moot Court Competition

Pande Ketut Diah Kencana merupakan salah satu peneliti perempuan yang mengupas tuntas bambu tabah dari hulu ke hilir sudah menghasilkan 14 produk turunan bambu tabah mulai dari bagian batang, daun, dan rebungnya serta memberdayakan kelompok pengolah bambu melalui koperasi. Penelitian terkait bambu sudah dilakukan sejak tahun 1990 saat sedang melanjutkan kuliah program magister di IPB University.

“Saya berharap melalui penelitian yang dilakukan dapat membantu untuk meningkatkan harga jual dari bambu tabah itu sendiri,” ucapnya.

Dr. Ir. Pande Ketut Diah Kencana, M.S., juga mengatakan ingin mengedukasi dan meginformasikan terkait Bambu tabah kepada masyarakat dan beliau juga melaporkan bahwa bambu tabah memiliki nilai gizi seperti Kandungan serat, vitamin, serta antioksidannya cukup tinggi.

“Kami sudah menghasilkan beberapa produk pangan dari bambu tabah seperti Rebung dalam kemasan vakum, tepung rebung sebagai prebiotik, dan pickle rebung,” jelasnya.

Baca Juga :  LP3M Unud Gelar Bimtek Penyusunan Dokumen Akreditasi Program Studi dan Program Studi Baru

Atas ketekunan dan kegigihannya dalam mengupas tuntas bambu tabah sebagai objek penelitian yang aplikatif, Dr. Ir. Pande Ketut Diah Kencana, M.S meraih penghargaan Kehati Award 2020 kategori akademisi serta sempat menerima Penghargaan Penyelamat Plasma Nutfah tahun 2018 dari Kementerian Pertanian RI. (unud.ac.id/bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini