Digital Talent Scholarship
Digital Talent Scholarship Kembali Diselenggarakan, Sasar IRT yang Berwirausaha. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BULELENG – Pemerintah Kabupaten Buleleng bersama BPSDMP Kominfo Yogyakarta kembali menyelenggarakan pelatihan talenta digital. Kali ini, sasarannya adalah ibu rumah tangga (IRT) yang aktif dalam berwirausaha. Bertempat di New Sunari Lovina Beach Hotel, Selasa (22/3/2022), pelatihan Women in Digital Entrepreneursip dengan tema Cerdas Menabung untuk Ibu Rumah Tangga ini diselenggarakan selama 2 hari, yakni mulai tanggal 22 – 23 Maret 2022.

Pelatihan ini dibuka oleh Asisten Administrasi Umum Sekda Buleleng Nyoman Genep yang pada kesempatan ini mewakili Bupati Buleleng didampingi oleh Kepala Dinas Kominfosanti Buleleng Ketut Suwarmawan dan Kepala DisdagperinkopUKM Buleleng Dewa Made Sugiartha.

Ditemui disela-sela kegiatan, Nyoman Genep mengungkapkan, program kepelatihan ini sangat dibutuhkan dalam menunjang kesejahteraan dan keterampilan, khususnya pada IRT yang mempunyai usaha dalam meningkatkan kapasitasnya dalam hal digitalisasi.

Genep menambahkan, salah satu contoh usaha yang bisa dikembangkan IRT adalah pada sektor pertanian. Buah-buahan seperti mangga atau kopi misalnya, itu bisa diolah dan dikemas menjadi sesuatu yang berbeda sehingga mendapat daya jual yang tinggi.

Baca Juga :  Promosikan Program “Work From Bali", Kadispar Bali Pimpin Roadshow ke Jakarta

“Ini adalah suatu peluang bagi IRT. Dengan dilatih digitalisasi ini, produk-produk mereka bisa dijual bukan hanya di daerah saja, melainkan bisa dijual di luar daerah,” ujarnya.

Program pelatihan digital yang bekerjasama antara Pemerintah Kabupaten Buleleng dengan BPSDMP Kominfo Yogyakarta ini diharapkan bisa berkelanjutan. Sehingga kapasitas khususnya pada IRT semakin meningkat dan mampu meningkatkan daya tambah produk-produk Buleleng untuk UMKM.

Sementara itu, Kepala BPSDMP Kominfo Yogyakarta Kristiani Julita mengatakan, kegiatan ini merupakan program prioritas dari Kementerian Kominfo. Program prioritasnya itu iyalah Digital Talent Scholarship Entrepreneurship dengan menyasar IRT yang berwirausaha. Sebagaimana diketahui, IRT mempunyai peranan penting dalam UMKM.

“IRT memegang peranan penting dalam UMKM. Jadi, bagaimana mereka diajarkan untuk bisa mengelola keuangan dengan baik, khususnya di rumah tangga dan juga mengembangkan UMKM mereka,” ucapnya.

Melalui pelatihan ini, peserta diharapkan mampu bermigrasi ke digitalisasi. Paling tidak semua usahanya bisa dipasarkan melalui digitalisasi. Mengingat masih dalam situasi pandemi, mau tidak mau pemasaran lewat online sangat menjadi prioritas dan menjadi target dari pelatihan ini.

Masih di tempat yang sama, salah satu peserta pelatihan yang berwirausaha kerajinan handmade dari Desa Sambangan, Dina Widiawan mengungkapkan, pelatihan ini sangat bermanfaat pada pekerjaan yang digelutinya. Terutama dalam pemasaran lewat digital dan tata cara dalam mengelola keuangan juga.

Baca Juga :  Hari Palanggan Nasional, Dealer 63 Singaraja Berikan Birthday Surprise Konsumen Loyal

“Selama ini, walaupun sudah cukup lama sebagai IRT dalam mengelola keuangan, tapi masih saja ada kebocoran di setiap bulannya. Jadi, pelatihan ini sangat bermanfaat buat saya,” ungkapnya.

Untuk diketahui, kegiatan ini diikuti oleh 60 IRT dengan tetap mengedepannkan prokes yang ketat karena masih dalam situasi pandemi.(adv/bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini