Lobster
Sumber Foto : Humas Buleleng

BALIPORTALNEWS.COM, BULELENG – Bupati Buleleng, Putu Agus Suradnyan, ST menerima kunjungan kerja (kunker) dari Menteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia Ir. Sakti Wahyu Trenggono, M.M bersama jajarannya dan didampingi juga oleh Gubernur Bali Wayan Koster dalam ranka meninjau lokasi budidaya lobster di keramba jaring apung yang dikelola PT. Lautan Berkah Perkasa (LBP) di Desa Sumberkima, Kecamatan Gerokgak, Kabupaten Buleleng, Rabu (20/1/2021).

Dalam kesempatan ini, Menteri Sakti Wahyu Trenggono dan Bupati Agus Suradnyana melakukan Panen Lobster dari hasil budidaya Gabungan Pengusaha Lobster Indonesia (GPLI) untuk di ekspor ke China. Panen ini merupakan yang kedua kalinya sejak budidaya yang dilakukan setahun lalu tepatnya di bulan Desember 2020 dengan hasil mencapai 200 kilogram.

Baca Juga :  Simulasi Pembelajaran Tatap Muka di Buleleng Lanjut ke Tingkat SMP

Lobster yang dipanen di keramba jaring apung Sumberkima kali ini jumlahnya mencapai 300 kilogram dengan size 200-300 gram per ekornya. Hasil panen lobster jenis pasir serta mutiara yang akan di ekspor ke China ini merupakan ekspor perdana lobster hasil budidaya dengan sistem kandang tenggelam (Submerged cages).

Selain meninjau proses panen, Menteri Trenggono juga melepas-liarkan dua persen dari jumlah lobster hasil panen yakni sebanyak enam kilogram lobster atau kurang lebih sebanyak 20 ekor yang dilepas ke laut di sekitar perairan Desa Sumberkima. Ini sebagai upaya menjaga keberlanjutan lobster tersebut.

Ia mengatakan bahwa Ini adalah bukti bahwa budidaya itu berkesinambungan. Menjaga kelestasrian lingkungan dan juga menjaga kelestarian dari lobster itu sendiri. “Jika ini dapat dikembangkan terus di beberapa wilayah yang lain tentu sangat bagus dan dapat meningkatkan ekonomi para nelayan disini,” kata Wahyu Trenggono usai meninjau lokasi budidaya lobster tersebut.

Baca Juga :  Realisasi Program PEN-ICRG di Buleleng Capai 92 Persen

Keberhasilan budidaya lobster di Desa Sumberkima menurutnya harus diikuti di daerah lain juga. Sebab Indonesia memiliki banyak benih yang merupakan modal utama untuk mengembangkan budidaya lobster tersebut.

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here