Festival Bonsai
Buleleng Bonsai Festival Meriahkan HUT Ke-419 Kota Singaraja. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BULELENG – Sebanyak 200 tanaman bonsai ikut meramaikan Buleleng Bonsai Festival yang diselenggarakan di Taman Kota Singaraja. Peserta event kali ini berasal dari perwakilan komunitas bonsai dari seluruh Bali. Event ini diselenggarakan dalam rangka menyambut Hari Ulang Tahun (HUT) ke-419 Kota Singaraja yang jatuh pada 30 Maret mendatang. Buleleng Bonsai Festival diselenggarakan selama satu minggu mulai dari tanggal 12 Maret sampai 18 Maret 2023.

Buleleng Bonsai Festival ini dibuka langsung oleh Penjabat (Pj) Bupati Buleleng, Ir. Ketut Lihadnyana, MMA, Senin (13/3/2023). Turut hadir dalam acara tersebut, Pimpinan SKPD lingkup Pemkab Buleleng, Direktur BUMD Buleleng, dan pencinta tanaman Bonsai yang ada di Kabupaten Buleleng.

Ditemui usai membuka acara, Pj. Bupati Buleleng Ketut Lihadnyana mengatakan, semenjak pandemi Covid-19 melanda, para pecinta tanamam bonsai berkembang. Menurutnya ini dikarenakan, pembatasan kegiatan di luar rumah sehingga masyarakat melakukan kegiatan produktif yang dapat mengisi hari-hari seperti menghias rumah dengan tanaman bonsai.

“Pandemi Covid-19 kemarin justru ini lebih berkembang. Selain bonsai, ada pertanian hidroponik, itu berkembang kembali. Setelah itu UMKM berkembang pesat. Itu sisi positif dari kemarin ada pandemi Covid,” tuturnya.

Baca Juga :  Disdikpora Denpasar Fasilitasi Calon Siswa Yang Alami Gangguan Aksesibilitas

Dirinya menambahkan, saat ini tanaman bonsai bukan hanya menjadi hobi, tapi juga telah berkembang pada sektor bisnis. Ini terbukti dengan harga tanaman bonsai yang terbilang cukup mahal.

“Karena begitu pesatnya perkembangan bonsai di Buleleng maka perlu kita wadahi. Perlu difasilitasi dalam bentuk event tahunan. Mungkin nanti dibuat rutin, menjelang HUT Kota Singaraja,” imbuhnya.

Pj. Bupati Lihadnyana juga berkesempatan untuk memilih satu tanaman bonsai sebagai tanaman terfavorit. Dan pilihannya jatuh pada tanaman bonsai Sentigi yang menurutnya bonsai tersebut memiliki tingkat perawatan yang sangat susah.

“Yang pertama karena itu adalah sentigi. Sentigi itu paling susah dibandingkan dengan kimeng, sanca, yang berikutnya agak susah juga enting putri. Kalau dibandingkan dengan loa, itu paling susah. Itu harus diberikan air laut, kalau tidak harus diberi garam air (untuk menyiram). sampai sehebat, sebagus begitu. Tingkat kesulitannya tinggi,” jelasnya.

Sementara itu, Ketua Panitia, Ketut Windu Saputra mengatakan, perkembangan bonsai sebenarnya diikuti dengan kontes atau pameran. Tanpa itu perkembangan bonsai tidak begitu pesat.

“Karena perputaran ekonomi itu pasti dasarnya dengan kontes/pameran. makanya harapan dari kita sehobi semuanya, pada Pemkab Buleleng khususnya, pada instansi-instansi semuanya, kita diagendakan untuk setiap setahun sekali minimal ikut lah untuk menyambut HUT Kota Singaraja,” katanya.

Baca Juga :  Bupati Giri Prasta Serahkan 298 SK CPNS Badung

Dirinya menceritakan, tanaman bonsai yang ikut dalam event ini diperkirakan memiliki harga jutaan. Harga tersebut dihitung mulai dari pot hingga jenis dan bentuk tanaman.

“Paling murah ada yang Rp1 juta. Tidak ada yang dibawah Rp1 juta. Potnya saja 300 ribu, apalagi yang keramik,” ungkapnya.

Masih kata Windu, tanaman yang digunakan untuk bonsai dalam event ini didominasi tanaman hasil dari budidaya.

“Dari presentase yang saya baca, disini hanya 30% dari alam, 70% dari proses budidaya. Karena di Singaraja sendiri dari tahun 1995 sudah ada budidaya bonsai. Kalau sekarang di alam sudah tidak ada. makanya kita paparkan hari ini untuk jaga alam, kita bermain di budidaya,” pungkasnya.(adv/bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini