Tingkat Hunian ITDC
Jelang Akhir 2021, Occupancy Rate The Nusa Dua Terus Tunjukkan Tren Positif. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BADUNG – Menjelang akhir tahun 2021, tingkat hunian kamar (Occupancy Rate) Kawasan The Nusa Dua, kawasan pariwisata yang dikelola oleh PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero)/Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC), BUMN pengembang dan pengelola kawasan pariwisata di Indonesia, terus menunjukkan tren pertumbuhan positif.

Occupancy rate mulai tanggal 1-18 Desember 2021 tercatat mencapai 50,37%, meningkat dari rata-rata occupancy rate bulanan pada tiga bulan sebelumnya, yaitu November 2021 sebesar 33,03%, Oktober 2021 sebesar 26,63%, dan September 2021 sebesar 10,94%.

Capaian selama 18 hari pada bulan Desember 2021 ini juga lebih tinggi dibandingkan rata-rata occupancy rate (31 hari) pada Desember 2020 sebesar 23,56%. Pada periode September–November 2020 sendiri, The Nusa Dua hanya mencatat occupancy rate berturut-turut sebesar 4,63%, 8,93%, 10,90%.

Peningkatan occupancy rate ini dipengaruhi oleh bertambahnya kegiatan kepariwisataan di kawasan The Nusa Dua, mulai dari penyelenggaraan event olahraga, hingga event Meeting, Incentive, Convention and Exhibition (MICE) bertaraf internasional.

Managing Director The Nusa Dua, I Gusti Ngurah Ardita, menjelaskan, penyelenggaraan event di The Nusa Dua yang kembali marak, baik event nasional maupun internasional, sangat membantu memulihkan occupancy rate yang sempat terdampak pembatasan kegiatan masyarakat.

“Kami optimistis sejumlah agenda event yang akan berlangsung beberapa waktu ke depan akan membantu upaya kami dalam menjaga tren positif kunjungan wisatawan ke The Nusa Dua ini,” ucap Ardita.

Baca Juga :  Honda ADV150 Jadi Skutik Resmi Sirkuit Mandalika

Selama periode September–pertengahan Desember 2021 ini, The Nusa Dua telah menjadi lokasi penyelenggaraan beberapa event bertaraf nasional maupun internasional diantaranya Indonesia Badminton Festival (IBF) pada pertengahan November hingga awal Desember 2021, Rapat Pimpinan  Nasional (Rapimnas) KADIN 2021, 14th Bali Democracy Forum (14th BDF) dan 1ST  Finance and Central Bank Deputies Meeting (1st FCBD) sebagai rangkaian G20 pada awal Desember 2021, serta Grand Final Piala Presiden Esports yang berlangsung pada pretengahan Desember 2021.

The Nusa Dua juga telah terpilih sebagai lokasi rangkaian penyelenggaraan event KTT G20 mulai Desember 2021 hingga Oktober 2022 mendatang. Sebanyak delapan hotel di kawasan The Nusa Dua telah ditunjuk sebagai lokasi menginap para delegasi selama penyelenggaraan event.

Kedelapan hotel tersebut adalah The Laguna Luxury Collection Collection Resort & Spa, Grand Hyatt Bali, The St. Regis Bali Resort, Melia Bali, Merusaka Nusa Dua, The Westin Resort Nusa Dua Bali, Sofitel Bali Nusa Dua Beach Resort, Nusa Dua Beach Hotel & Spa.

Selain rangkaian KTT G20, The Nusa Dua juga akan menjadi tuan rumah sejumlah event diantaranya Global Platform for Disaster Risk Reduction (GPDRR) pada bulan Mei 2022 serta Bali and Beyond Travel Fair 2022 pada bulan Juni 2022.

Baca Juga :  BUMN CSR Award 2020, PLN Optimis Raih Gold

Ardita menambahkan bahwa sebagai sebuah destinasi wisata berkonsep MICE and world class tourism complex, Kawasan The Nusa Dua memiliki kelengkapan akomodasi lebih dari 5.000 kamar hotel serta fasilitas MICE yang mampu menampung lebih dari 20.000 delegasi.

“Saat ini juga tengah disiapkan penambahan akomodasi berupa 2 hotel bintang 5 dan 1 luxury villas dengan total 892 kamar,” tambah Ardita.

Penambahan akomodasi tersebut diharapkan dapat ikut mendorong peningkatan occupancy rate di The Nusa Dua memasuki tahun 2022, karena berarti semakin banyak pilihan akomodasi dan venue untuk penyelenggaraan MICE events.

The Nusa Dua juga memiliki outdoor space yang dapat digunakan untuk berbagai kegiatan pendamping MICE, yaitu Pulau Peninsula seluas 7,4 hektar, serta fasilitas kesehatan berupa rumah sakit bertaraf internasional. Fasilitas fisik ini semakin lengkap dengan adanya layanan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) terintegrasi yang disiapkan oleh anak usaha ITDC yaitu ITDC Nusantara Utilitas (ITDC NU) untuk dapat memenuhi kebutuhan event yang memerlukan jaringan TIK yang mumpuni.

Baca Juga :  ITDC dan UPTD Tahura Ngurah Rai Tandatangani PKS Pemanfaatan Kawasan Tahura

Selain kelengkapan fasilitas MICE, The Nusa Dua juga menyediakan berbagai fasilitas dan atraksi yang dapat dinikmati oleh wisatawan yang menginap di The Nusa Dua, seperti shopping center, Museum Pasifika, theater (Devdan Show), golf course, dan tempat wisata Water Blow.

Sementara, dalam upaya persiapan menyambut event bertaraf internasional di masa adaptasi kebiasaan baru, Kawasan The Nusa Dua telah menerapkan sejumlah tata kelola kawasan berbasis protokol kesehatan, mewajibkan sertifikasi Cleanliness, Health, Safety and Environmental Sustainability (CHSE) bagi kawasan dan tenant, menyelesaikan program vaksinasi COVID-19 bagi seluruh pekerja di dalam kawasan serta mendorong pemanfaatan aplikasi PeduliLindungi sebagai upaya untuk memitigasi penyebaran Covid-19 di Kawasan The Nusa Dua.

”Kami mengucapkan terima kasih atas dukungan Pemerintah utamanya Kementerian/Lembaga yang telah mendukung pemulihan pariwisata di Bali melalui berbagai event yang diselenggarakan di Bali. Hal ini terbukti mampu meningkatkan kepercayaan para penyelenggara event maupun wisatawan untuk kembali mengunjungi Bali khususnya The Nusa Dua. Saat ini tingkat kunjungan dan occupancy rate belum normal seperti sebelum pandemi, namun kami optimistis tren positif occupancy rate The Nusa Dua ini akan terus terjaga hingga akhir tahun dan tahun depan,” tutup Ardita.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini