Desa Tegal Harum
Desa Tegal Harum Masuk Tahap Visitasi Apresiasi Keterbukaan Informasi Publik Tingkat Nasional. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Desa Tegal Harum, Kecamatan Denpasar Barat, masuk dalam tahap visitasi Apresiasi Keterbukaan Informasi Publik tingkat nasional 2023. Pada tahapan ini, sejumlah tim penilai yang dipimpin Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat Republik Indonesia, Arya Sandhiyudha ini melakukan kunjungan lapangan ke kantor desa setempat dan diterima langsung oleh Wakil Wali Kota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa, pada Senin (30/10/2023).

Tampak hadir pada kunjungan itu, perwakilan Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi RI, Aryo Wicaksono, perwakilan Bappenas RI, Yunes Herawati, Kepala Dinas PMD dan Dukcapil Provinsi Bali, Putu Anom Agustina, serta jajaran terkait lainnya.

Baca Juga :  Jadi Duta Kesenian Klasik di PKB XLVI, Wali Kota Jaya Negara Hadiri Pembinaan Sekehe Gandrung Ambek Suci Pura Majapahit

Dalam sambutan Wali Kota Denpasar yang dibacakan Wakil Wali Kota Denpasar, Arya Wibawa disebutkan, sejauh ini Pemkot Denpasar memiliki komitmen untuk terus berinovasi menciptakan sistem yang lebih transparan, efisien, dan responsif terhadap kebutuhan warga. Dan melalui visitasi ini diharapkan akan ada langkah menuju tingkat keterbukaan informasi yang lebih tinggi dan bermanfaat.

“Kami di Kota Denpasar akan berupaya terus meningkatan peran aktif dalam keterbukaan informasi publik. Dengan semangat Vasudhaiva Kutumbhakam, Pemkot Denpasar juga mengupayakan sinergi dan kolaborasi dengan seluruh stakeholder agar pola keterbukaan informasi publik dapat berjalan optimal,” kata Arya Wibawa.

Baca Juga :  Distan Denpasar Gandeng Yayasan BAWA Sisir Anjing Liar di Kelurahan Serangan, Lakukan Vaksin Rabies dan Sterilisasi

Sementara itu, Wakil Ketua KIP RI, Arya Sandhiyudha menjelaskan, saat ini KIP tidak hanya terbatas pada tingkatan pusat saja, namun juga telah merambah pada tingkatan di bawahnya, tak terkecuali tingkat Desa/Kelurahan.

“Keterbukaan informasi publik tidak melulu hanya pada skala pusat saja. Namun juga pada tingkatan di bawahnya. Terutama di level pemerintahan desa, yang bersentuhan langsung dengan masyarakat. Pola respon lingkungan juga menjadi salah satu faktor pendukung keberhasilan keterbukaan informasi publik di masyarakat,” ujarnya.

Layanan informasi yang transparan, akuntabel, partisipatif, lanjut Arya Sandhiyudha merupakan hal utama yang harus dijadikan indikator dalam mengelola pemerintah desa yang terbuka.

Di lokasi yang sama, Perbekel Desa Tegal Harum, I Komang Adi Widiantara, mengemukakan kesiapan pihaknya dalam proses digitalisasi pola pemerintahan dan juga pelayanan pada masyarakat. Implementasi literasi publik juga akan terus dilakukan guna membuka seluas luasnya akses informasi ke masyarakat.

“Maka dengan masuknya Desa Tegal Harum dalam tahap visitasi Apresiasi Keterbukaan Informasi Publik ini, akan semakin menyuntikan semangat untuk dapat menciptakan inovasi dalam hal digitalisasi baik dalam pemerintahan maupun pelayanan pada warga,” jelasnya.(bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News