Dikukuhkan Sebagai Guru Besar UGM
Prof. Diah Rachmawati Dikukuhkan Sebagai Guru Besar UGM. Sumber Foto :  Donnie

BALIPORTALNEWS.COM, YOGYAKARTA – Perubahan iklim menjadi ancaman bagi kelangsungan kehidupan makhluk di bumi, termasuk tumbuhan. Perubahan iklim bisa memengaruhi pertumbuhan dan produktivitas tanaman pangan.

Dosen Fakultas Biologi UGM, Prof. Dr. Diah Rachmawati, S.Si., M.Si., menyampaikan perubahan lingkungan yang dipicu perubahan iklim global berdampak pada kondisi lingkungan yang tidak ideal bagi tumbuhan. Kondisi lingkungan yang tidak ideal akan membatasi fungsi tumbuhan sehingga mengalami stress atau cekaman.

“Kondisi lingkungan yang ekstrim bisa berdampak buruk pada pertumbuhan, reproduksi, dan kelangsungan hidup tumbuhan,” terangnya saat menyampaikan pidato pengukuhan berjudul Aplikasi Fisiologi Tumbuhan Dalam Upaya Mitigasi Dampak Perubahan Iklim Global, Selasa (18/7/2023) di Balai Senat UGM.

Menyitir hasil penelitian Fang dan Xiong, 2005, Diah menjelaskan, bahwa perubahan iklim yang terjadi saat ini, diprediksi akan mempengaruhi pertumbuhan dan produktivitas tanaman pangan lebih dari 50% pada tahun 2050. Perubahan iklim global berupa peningkatan CO2, kekeringan, salinitas, dan temperatur tinggi atau rendah dapat menyebabkan berbagai cekaman yang akan mempengaruhi proses fisiologi tumbuhan.

Baca Juga :  Eksterior Mobil Tidak Mulus Pasca Mudik? Di Sini Solusi Perbaikannya

Lebih lanjut Diah menyampaikan, bahwa penelitian tentang respons tumbuhan terhadap perubahan iklim, menunjukkan bahwa sebagian besar tumbuhan diperkirakan akan lebih tercekam dan kurang produktif di masa depan. Pemahaman fisiologis tanaman pangan memberikan landasan ilmiah mendasar tentang berbagai aspek metabolisme, pertumbuhan, dan perkembangan. Hal ini sangat penting untuk perbaikan tanaman atau pengembangan teknologi di bidang pertanian dalam mengatasi perubahan iklim.

“Kajian fisiologi tumbuhan mengintegrasikan informasi tingkat respons cekaman abiotik dan mengidentifikasi mekanisme toleransi cekaman yang diperlukan untuk merekayasa tumbuhan yang stabil di lingkungan. Selain itu juga menghasilkan produk lebih banyak, dengan lebih sedikit air dan sumber daya yang semakin berkurang, untuk memenuhi kebutuhan pangan yang terus meningkat seiring dengan peningkatan populasi dunia,” paparnya.

Baca Juga :  ITDP Bersama Kementerian Perhubungan dan ViriyaENB Luncurkan Studi Peta Jalan dan Program Insentif Nasional Elektrifikasi Transportasi Publik Perkotaan Berbasis Jalan

Diah mengatakan, aplikasi fisiologi tumbuhan dapat membantu mengembangkan teknologi dan strategi mitigasi cekaman lingkungan yang lebih efektif dan efisien dalam mengatasi dampak perubahan iklim. Strategi mitigasi dampak cekaman abiotik dapat dilakukan dengan pendekatan omics dan pemuliaan tanaman secara molekuler dan rekayasa genetika.

Pengembangan tanaman yang toleran terhadap cekaman menjadi salah satu upaya mitigasi cekaman lingkungan. Dia menyebutkan penelitian fisiologi tumbuhan telah berhasil mengidentifikasi mekanisme toleransi tanaman terhadap suhu tinggi, kekeringan, banjir, dan cekaman lingkungan lainnya. Salah satu cara untuk meningkatkan toleransi tanaman terhadap cekaman salah satunya melalui skrining fenotif dan seleksi genetik dengan pemuliaan baik konvensional maupun rekayasa genetik.

Baca Juga :  Tebar Inspirasi di Kota Kendari, Bincang Inspiratif 15th SATU Indonesia Awards 2024

Aplikasi fisiologi tumbuhan pada ekosistem dan lingkungan, lanjut Diah, dapat memberikan manfaat yang signifikan untuk pemahaman dan pengelolaan lingkungan hidup. Ia mencontohkan dalam upaya untuk mengurangi emisi CO2 dan mengatasi perubahan iklim. Penelitian fisiologi tumbuhan dapat dimanfaatkan untuk identifikasi spesies tumbuhan yang lebih efektif menyerap karbon berdasarkan analisis fotosintesis bersih yang dapat dilihat dari simpanan karbon.

“Dari sejumlah penelitian terdahulu diketahui beberapa tumbuhan yang terindentifikasi memiliki penyerapan karbon yang tinggi antara lain Jabon (Anthocephalus cadamba), Tanjung (Mimusops elengi), dan Pule (Alstonia scholaris),” ungkapnya.(bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News