Wali Kota Denpasar
Wali Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara saat membuka secara resmi Parade Gong Kebyar Anak-Anak dan Wanita Kota Denpasar di Gedung Dharma Negara Alaya Denpasar, Sabtu (17/12/2022) dan akan berlangsung hingga 18 Desember 2022 mendatang. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Wali Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara membuka secara resmi Parade Gong Kebyar Anak-Anak dan Wanita Kota Denpasar di Gedung Dharma Negara Alaya Denpasar, Sabtu (17/12/2022) dan akan berlangsung hingga 18 Desember 2022 mendatang. Pelaksanaan kegiatan ini merupakan wujud keseriusan dalam mendukung pemajuan seni dan budaya lewat pembinaan dan pelestarian. Selain Parade Gong Kebyar, sebelumnya Pemkot Denpasar melalui Dinas Kebudayaan telah sukses menggelar Lomba Bapang Barong dan Mekendang, serta Parade Baleganjur se-Kota Denpasar.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut Ketua DPRD Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Gede, Anggota DPRD Propinsi Bali, A.A Gede Agung Suyoga, Ketua TP PKK Ny. Sagung Antari Jaya Negara, Sekda Kota Denpasar, I.B Alit Wiradana, Anggota DPRD Kota Denpasar, I Wayan Suadi Putra, Ketua DWP Kota Denpasar, Ny. I.A Widnyani Wiradana serta undangan lainnya.

Disela kegiatan, Wali Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara mengatakan Gong Kebyar sebagai salah satu kesenian yang sangat digandrungi oleh masyarakat Bali dan merupakan ajang kreatif para Seniman Tari dan Karawitan Bali khususnya di Kota Denpasar.

Karenanya, lanjut Jaya Negara, pelaksanaan kegiatan kali ini merupakan wahana pembinaan dan pelestarian dari semua Kesenian Gong Kebyar yang telah berkembang di Wilayah Kota Denpasar. Hal ini dimaksudkan untuk memberikan kesempatan kepada para generasi muda menujukkan tehniknya serta memanfaatkan olah kreativitas dalam permainan Gong Kebyar.

Baca Juga :  Puncak Karya Ngenteg Linggih Caru Rsi Gana Banjar Tampakgangsul Denpasar, Wali Kota Jaya Negara Ngayah Mesolah Topeng Arsa Wijaya

“Parade pada tahun ini menampilkan Gong Kebyar Anak-anak dan Gong Kebyar Wanita yang ada pada 4 (empat) Kecamatan di Kota Denpasar dengan format mebarung,” jelasnya.

Lebih lanjut dijelaskan, melalui pelaksanaan kegiatan ini, diharapkan anak muda Kota Denpasar tidak berhenti berkreativitas. Sehingga lomba ini dapat menjadi program padat karya berbasis seni budaya dan kreativitas.

“Sebagai Kota yang heterogen, nantinya peserta terbaik akan terus dilaksanakan pembinaan, kami bangga melihat anak-anak muda tetap berkreativitas dan tidak kehilangan jati diri,” ujar Jaya Negara.

“Dari kegiatan ini nantinya diharapkan dapat memberikan pembinaan dan pengembangan sekaligus pelestarian, serta muncul bibit-bibit seniman Gong Kebyar baik anak-anak maupun wanita yang handal, serta dikemudian hari akan berguna untuk kelangsungan perjalanan kesenian yang ada di Kota Denpasar, termasuk pelaksanaan Pesta Kesenian Bali,” imbuhnya.

Baca Juga :  Pemkot Denpasar Ngaturang Bhakti Penganyar di Pura Mandhara Giri Semeru Agung, Wali Kota Jaya Negara Ngayah Mesolah Topeng Dalem Arsa Wijaya dan Dalem Sidhakarya

Sementara Kadis Kebudayaan Kota Denpasar, Raka Purawantara didampingi Kabid Kesenian, I Wayan Narta menjelaskan, Parade Gong Kebyar Anak-Anak dan Wanita dilaksanakan dengan sistem/format mebarung. Dimana, nantinya Peserta parade tampil secara bergiliran dengan urutan materi yang telah disepakati.

Wayan Narta menambahkan, semua pemain baik penari dan penabuh tidak diperkenankan mengikuti lebih dari satu sekaa dalam parade kali ini dan lebih mengedepankan unsur pembinaan. Adapun materi yang dibawakan yakni Tabuh Kreasi Kekebyaran/Pepanggulan yang sudah ada dan/atau dibuat baru serta Tari bebas kecuali Tari maskot Sekar Jempiring.

“Untuk umur peserta Gong Kebyar Anak-Anak adalah 15 tahun kebawah atau kelas tiga SMP kebawah. Sedangkan untuk kategori umur peserta Gong Kebyar Wanita dibebaskan menyesuaikan dengan estetika pementasan,” jelasnya .

Pihaknya mengatakan, aspek pengamatan meliputi ide gagasan, tema sajian, kematangan teknik penyajian, koreografi/komposisi, kreativitas, keutuhan materi, keharmonisan, tata pemanggungan, dan ekspresi penampilan.

“Dalam rangka mendukung pelaksanaan kegiatan ini, kepada semua sekaa peserta parade diberikan dana pembinaan masing-masing sebesar Rp30.000.000,- dan Piagam penghargaan. Sedangkan bagi 2 Peserta Penampilan Terbaik yaitu 1 Sekaa Gong Kebyar Anak-Anak dan 1 Sekaa Gong Kebyar Wanita berdasarkan hasil keputusan Tim Pengamat, akan diberikan tambahan dana pembinaan berupa uang masing-masing sebesar Rp8.000.000,- dipotong pajak,” pungkasnya.

Baca Juga :  Wali Kota Jaya Negara Buka Tenis Meja Antar Dusun se-Dauh Puri Kauh

Untuk diketahui, pada hari pertama pelaksanaannya, Parade Gong Kebyar akan mempertemukan Sekehe Gong Wanita Sidha Nadha Merdangga, Banjar Tengah, Desa Sidakarya dan Sekehe Gong Wahana Swara Githa, WHDI Kota Denpasar pada sesi pertama. Sedangkan pada sesi kedua akan tampil Sekehe Gong Anak-Anak Banjar Belaluan Sad Mertha, Desa Dangin Puri Kauh bersama Sekehe Gong Anak-Anak Kesuma Sari, Banjar Pegok, Kelurahan Sesetan.

Selanjutnya pada hari kedua sesi pertama akan tampil Sekehe Gong Wanita Githa Dukuh Suari, Banjar Tegal Dukuh Anyar, Pemecutan bersama Sekehe Gong Wanita Gema Katonjaya, Banjar Tega, Kelurahan Tonja. Sedangkan pada sesi kedua turut akan tampil Sekehe Gong Anak-Anak Bandana Keswara, Banjar Monang-Maning, Pemecutan dan Sekehe Gong Kencana Wiguna, Banjar Kehen, Desa Kesiman Petilan.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini