Cargo
Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BADUNG – Gubernur Bali Wayan Koster secara resmi melepas penerbangan perdana Maskapai Garuda Indonesia rute khusus kargo Denpasar – Hongkong di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Denpasar, Sabtu (7/11/2020). Penerbangan perdana ini mengangkut sebanyak 30 ton kargo yang terdiri dari komoditas perikanan dan hasil bumi lainnya dari Bali.

Gubernur Bali Wayan Koster mengapresiasi dan menyambut baik ekspor komoditas lokal Bali di tengah kondisi industri pariwisata yang belum kembali normal akibat pandemi Covid-19.

“Dengan waktu tempuh yang semakin pendek maka semakin besar peluang komoditas lokal khususnya produk perikanan dan pertanian lokal Bali untuk diserap di pasar ekspor,” kata mantan anggota DPR RI tiga periode.

Penambahan layanan kargo ekspor ini sejalan dengan arah kebijakan Gubernur Bali dalam pembangunan pangan dalam jumlah dan kualitas yang tidak saja memenuhi kebutuhan di krama Bali namun juga berorientasi ekspor.

Gubernur Bali, Wayan Koster, berharap adanya tambahan layanan penerbangan kargo ini akan dapat meningkatkan gairah produksi UMKM dan memperbaiki diversifikasi produk ekspor Bali sehingga ekonomi masyarakat dapat tumbuh secara berkualitas dan tangguh.

Baca Juga :  Makin Efisien, PLN UID Bali Catat Penurunan BPP

Karena itu, Ketua DPD PDIP Provinsi Bali ini menginginkan agar layanan ini dapat dikembangkan lebih jauh dan dapat diakses dengan mudah oleh pelaku UMKM dan ekspor Bali.

Penerbangan khusus kargo Rute Denpasar-Hongkong dilayani sebanyak 1 kali setiap  minggunya dengan armada Airbus A330-300 yang memiliki daya angkut mencapai 30-40 ton di setiap penerbangannya. Rute khusus kargo Denpasar – Hongkong ini berangkat dari Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Denpasar pada pukul 07.00 WITA dan tiba di Hongkong pada pukul 12.00 waktu setempat.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra dalam siaran persnya mengatakan penerbangan rute khusus kargo menjadi salah satu peluang bisnis yang secara berkelanjutan akan diperkuat Garuda Indonesia selaras dengan tren kebutuhan pengangkutan kargo yang terus tumbuh.

“Dengan pengembangan jaringan penerbangan kargo ini, harapan kami kegiatan direct export Usaha Kecil dan Menengah (UKM) di bidang perikanan, perkebunan dan peternakan lokal maupun komoditas unggulan lainnya dari kawasan Bali dan sekitarnya dapat semakin berdaya saing, sehingga dapat mendukung upaya percepatan pemulihan ekonomi nasional,” ujarnya.

Baca Juga :  Tim Yustisi Kota Denpasar Kembali Gelar Sidak Masker di Peguyangan Kangin, Kali ini Terjaring 22 Orang Pelanggar

Ia menambahkan terealisasinya penerbangan khusus kargo di Bali merupakan inisiatif bersama antara Garuda Indonesia dan Gubernur Bali untuk mendukung peningkatan daya saing produk Bali melalui pengurangan waktu tempuh.

“Terealisasikannya rute penerbangan khusus kargo ini merupakan inisiatif bersama Garuda Indonesia dan Gubernur Bali I Wayan Koster dalam mendukung peningkatan daya saing komoditas ekspor unggulan provinsi Bali, melalui penyediaan layanan penerbangan langsung dengan waktu pengiriman yang lebih singkat tanpa transit, sehingga kualitas dan kesegaran produk menjadi lebih terjaga serta dengan cost logistik yang lebih kompetitif,” papar Irfan.

Sejalan dengan upaya optimalisasi pasar kargo dan dukungan terhadap daya saing komoditas unggulan nasional, Garuda Indonesia sebelumnya telah melayani penerbangan khusus kargo Manado-Narita dan Makassar-Singapura.

Pelepasan penerbangan perdana ini juga dihadiri oleh General Manager PT. Angkasa Pura I (Persero) Kantor Cabang Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Herry A.Y Sikado dan Regional CEO Bali dan Nusra Region PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk, Ngakan Septigraha.(ads/bpn)

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here