BALIPORTALNEWS.COM – Ikan wader pari merupakan salah satu jenis ikan air tawar asli Indonesia yang cukup populer bagi masyarakat tanah air. Ikan yang memiliki nama latin Rasbora lateristriata ini banyak dikonsumsi sebagai lauk maupun camilan.

Tingginya permintaan pasar terhadap ikan wader ini menjadikan ikan ini banyak dieksploitasi secara masif di alam. Sementara eksploitasi terus menerus belum diimbangi upaya konservasi yang tepat sehingga mengancam keberadaan ikan wader yang sudah jarang ditemukan.

“Populasi ikan wader pari di alam semakin jarang, ditambah reproduksinya hanya berlangsung 1 kali dalam semusim,”jelasnya kepada wartawan, Selasa (4/2/2020) di Laboratorium Struktur dan Pengembangan Hewan Fakultas Biologi UGM.

Kondisi tersebut mendorong dosen sekaligus peneliti dari Fakultas Biologi UGM mencari solusi menjaga kelestarian ikan wader sekaligus dapat dimanfaatkan potensi ekonominya. Dr. Bambang Retnoaji melakukan inisiasi pengembangan dan implementasi strategi budidaya ikan wader pari dengan memasukkan sentuhan teknologi di dalamnya.

“Dengan teknologi budidaya ini reproduksi ikan bisa berlangsung 2 minggu sekali,” ungkapnya.

Bambang menjelaskan pengembangan strategi budidaya ikan wader pari dilakukan sejak tahun 2014 silam bersama dengan para peneliti UGM yang tergabung dalam Aquatic Research Group. Pemijahan, pembibitan dan pembiakan dilakukan di laboratorium dan selanjutnya budidaya skala masal dilakukan di kolam luar ruangan. Budidaya masal dilakukan dengan menjalin kerja sama dengan petani ikan lokal atau gabungan kelompok petani di Kulon Progo, Sleman, dan Gunungkidul.

Baca Juga :  75 Tahun PLN Hadir, Akses Listrik di Indonesia Semakin Merata

 “Melalui kemitraan ini bisa dilakukan pemijahan, pembesaran dan penyediaan larva, pembesaran dan penyediaan benih siap tebar. Pemeliharan dan penyediaan ikan siap panen usia 2-3 bulan dan penyediaan indukan usia 6-8 bulan,” paparnya.

Selain itu kerja sama pengembangan budidaya ikan wader pari secara insentif juga dilakukan dengan Dinas Kelautan dan Perikanan DIY. Budidaya dilaksanakan selama periode 2020-2025.

Bambang mengatakan alat yang dikembangkan, khususnya pemijahan dirancang dapat digunakan di dalam maupun luar ruangan dengan kondisi yang bisa diatur. Dengan begitu, pemijahan bisa dilakukan tanpa bergantung musim dan dapat digunakan setiap waktu.

Alat pemijah ikan wader pari terdiri dari rak pemijahan, akuarium utama, akuarium pemijahan, akuarium filter, dan sistem sirkulasi debit air yang dicirikan dengan akuarium pemijahan dengan ijuk sebagai media ikan bertelur. Pemijahan dilakukan pada ruangan tertutup dengan kisaran suhu ruang 25-30 derajat celvius, periode cahaya dengan siklus 14 terang:10 gelap serta kualitas oksigen terlarut pada kisaran 6-8. Berikutnya pH 6,5-8 dan sirkulasi air dilakukan secara terus-menerus.

Baca Juga :  Cara Raih Peluang Kerja di Tengah Pandemi

“Pemijahan dilakukan mulai jam 16.00 sampai dengan jam 07.00 keesokan harinya pada saat telur di panen,” terang Bambang.

Teknologi yang dikembangkan Bambang sudah didaftarkan paten. Kedepan ditargetkan bisa segera diproduksi masal sehingga bisa mendukung usaha budidaya ikan wader di Indonesia.

“Untuk produksi alat, 1 unitnya sekitar Rp. 6 jutaan. Semoga dengan kehadiran teknologi ini bisa mendukung upaya konservasi dan budidaya ikan wader pari di tanah air,” katanya. (ika/humas-ugm/bpn)