Duta Gong Kebyar Jembrana PKB XLV
Duta Gong Kebyar Jembrana PKB XLV, Tampilkan Fragmentari Kolaborasi "Pesisir Kauh". Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Kelompok Gong Kebyar Duta Kabupaten Jembrana memukau ribuan penonton saat tampil dalam Pesta Kesenian Bali (PKB) XLV bertempat di Ardha Candra, Art Center Denpasar, Minggu (9/7/2023).

Utsawa (parade) Gong Kebyar Duta Kabupaten Jembrana pada Pesta Kesenian Bali (PKB) XLV tahun ini diwakili oleh tiga sekaa gong, yakni Sekaa Gong Kebyar Dewasa Gargita Panca Suara (Desa Banyubiru, Kecamatan Negara), Sekaa Gong Kebyar Wanita Gentha Saraswati (Desa Melaya, Kecamatan Melaya) serta  Sekaa Gong Kebyar Anak-anak, Sanggar Seni Nawasena, (Kelurahan Pendem, Kecamatan Jembrana).

Pada puncak penampilan yang disaksikan Bupati Jembrana, I Nengah Tamba didampingi Ny. Candrawati Tamba beserta Jajaran Forkopimda Kabupaten Jembrana dan Kepala OPD di lingkup Pemerintahan Kabupaten Jembrana, menampilkan garapan kolaborasi dalam fragmentari yang berjudul ‘Pesisir Kauh”.

Garapan yang menceritakan  kehidupan masyarakat pesisir dengan laut sebagai sumber mata pencaharian mereka sukses memukau penonton yang memadati panggung terbuka Ardha Candra, Art Center Denpasar.

Baca Juga :  Serahkan Antribut Kepada "Gen Dental" di Ajang DEF, Wali Kota Jaya Negara Apresiasi Transaksi Digital di Berbagai Sekolah

Pesan moral dari fragmentari itu, sumber mata pencaharian mesti dimanfaatkan namun dengan tidak melakukan perusakan. Hasil laut dan sumbernya mesti diolah dengan tidak merusak seperti pengeboman dan membuang sampah sembarangan sehingga mengotori lautan yang begitu suci.

Puncak penampilan itu digambarkan terjadi gelombang besar membawa musibah terhadap masyarakat. Hingga kemunculan Kanjeng Ratu memperingatkan masyarakat akan kesalahan mereka, masyarakat tersadar dan memohon pengampunan. Untuk menghormati Kanjeng Ratu sebagai penguasa lautan maka didirikan sebuah pura di tepi pantai di daerah Cekik di Kabupaten Jembrana.

Baca Juga :  Basundhari Hardy, Siap Meramaikan Dunia Fashion

Selain menampilkan garapan kolaborasi, masing-masing seka juga tampil membawakan dua materi saat penampilannya di panggung PKB XLV.

Sekaa Gong Kebyar Dewasa Gargita Panca Suara, Desa Banyubiru membawakan Tabuh Kreasi Pepanggulan Puras Mancuh dan Tari Kreasi HALAHALA. Selanjutnya Sekaa Gong Kebyar Wanita Gentha Saraswati, Desa Melaya membawakan Sandya Gita Melasti dan Tari Kreasi Kalangwaning. Sementara Sekaa Gong Kebyar Anak-anak Sanggar Seni Nawasena, Kelurahan Pendem membawakan Tari Dolanan Mepencar Pencaran dan Tabuh Kreasi Rob.

Kepala Dinas Pariwisata Budaya Jembrana mengatakan persiapan pentas gong kenyar sejak jauh-jauh hari sesuai jadwal disampaikan panitia provinsi. Kesempatan itu, bersama rekan-rekan seniman Jembrana dapat menyiapkan diri dengan sebaik-baiknya.

Baca Juga :  Pastikan Kesiapan Berlaga di PKB XLVI, Wali Kota Jaya Negara Tinjau Persiapan Sekehe Gong Sekar Kumara Banjar Abiannangka Kaja

“Kita garap disesuaikan tema Segara Kerti sehingga gong kebyar duta Kabupaten Jembrana bisa terlaksana dengan baik kita juga apresiasi penampilan yang sangat baik dari seka gong anak-anak ini adalah penerus gong kebyar di pagelaran selanjutnya,” tutupnya.(ang/bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News