Kendalikan Inflasi
Kendalikan Inflasi, Pemkot Denpasar Kembali Gelar Operasi Pasar, Arya Wibawa Tinjau Operasi Pasar di Terminal Tegal. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Operasi Pasar kembali digelar Pemkot Denpasar, yang kali ini menyasar masyarakat di Kecamatan Denpasar Barat dan Denpasar Timur, Rabu (12/10/2022). Pelaksanaan operasi pasar dalam mengendalikan inflasi yang kali ini dipusatkan di Terminal Tegal, Kelurahan Pemecutan, dan Desa Sumerta Kelod, Kecamatan Denpasar Timur. Operasi Pasar ditinjau langsung Wakil Wali Kota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa dan Sekda Kota Denpasar, Ida Bagus Alit Wiradana.

Selain itu tampak hadir dalam peninjauan tersebut Asisten Bidang Perekonomian dan Pembangunan,  Anak Agung Gede Risnawan, Direktur Utama Perumda Pasar Sewakadarma, I.B Kompyang Wiranata, Kadis Perindag, Nyoman Sri Utari dan pimpinan OPD terkait Pemkot Denpasar.

Saat meninjau pelaksanaan operasi pasar di Terminal Tegal Kelurahan Pemecutan, Wakil Wali Kota Arya Wibawa berkesempatan bercengkrama dengan masyarakat yang sedang memanfaatkan momentum operasi pasar untuk memenuhi kebutuhan pokok seperti beras, minyak goreng, telur dan bumbu dapur.

Terpantau harga pangan di gelaran operasi pasar seperti 1 krat telur tanggung dengan harga Rp42.000, bawang merah Rp22.000/Kg, bawang putih Rp17.000/Kg, cabe besar Rp32.000/Kg, cabe kecil Rp34.000, minyak goreng 1 liter Rp13.000, dan beras pertiwi 5 Kg Rp52.000.

Baca Juga :  Sekolah Pascasarjana Unpad Gelar Kuliah Umum Prof. Jon Lovett

“Kami melihat masyarakat sangat antusias memanfaatkan program operasi pasar yang kita gelar dalam mengendalikan laju inflasi di Kota Denpasar,” ujar Wakil Wali Kota Arya Wibawa.

Lebih lanjut disampaikan bahwa dari kegiatan operasi pasar dan bazar pangan yang bersinergi bersama ini sangat efektif dan telah mampu mengendalikan inflasi di Kota Denpasar. Sesuai data yang ada pada bulan September ini inflasi di Kota Denpasar cukup terkendali mencapai 0,54. Untuk bahan kebutuhan pokok masyarakat di pasar tradisional dengan selisih harga di operasi pasar dan bazar pangan sangat dirasakan masyarakat. Selisih harga ini karena kami memberikan subsidi transportasi kepada para pedagang di gelaran operasi pasar.

Baca Juga :  Bupati Badung Melayat ke Rumah Duka Camat Kuta Gede Rai Wijaya

“Kami rutin turun melihat efektivitas dari kegiatan ini yang digelar Dinas Perindustrian dan Perdagangan serta Dinas Perikanan dan Ketahanan Pangan Kota Denpasar yang berkolaborasi dengan Perumda Pasar Sewakadarma dengan selisih harga di pasar dan operasi pasar mulai dari Rp500 hingga selisih harga Rp3000. Kami berharap laju inflasi dapat ditekan khususnya kebutuhan bahan pokok,” ujarnya.

Salah satu masyarakat, Ibu Dea mengaku sangat terbantu dari pelaksanaan operasi pasar yang digelar Pemkot Denpasar.

“Harga sangat terjangkau selisih lagi Rp2000 dari harga di pasar tradisional, dan tentu ini sangat terasa bagi kami dalam memenuhi kebutuhan pangan di rumah,” ujarnya sembari mengaku membeli beras, telur dan minyak goreng.

Baca Juga :  Rai Mantra Ajak Pramuka Denpasar Menjadi Generasi Unggul dan Kreatif

Kesempatan yang sama, Sekda Ida Bagus Alit Wiradana meninjau pelaksanaan operasi pasar di Desa Sumerta Kelod Kecamatan Denpasar Timur. Tampak pula masyarakat antusias memanfaatkan program operasi pasar tersebut.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini