Inflasi
Jelang Hari Raya, Inflasi Provinsi Bali Meningkat. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Berdasarkan rilis BPS Provinsi Bali, perkembangan harga Provinsi Bali pada Maret 2024 secara bulanan  mengalami inflasi sebesar 0,93% (mtm), lebih tinggi dibandingkan bulan sebelumnya yang mengalami  inflasi sebesar 0,61% (mtm) dan lebih tinggi dibandingkan inflasi nasional sebesar 0,52% (mtm). Secara  tahunan, inflasi Provinsi Bali sebesar 3,67% (yoy), lebih tinggi dibandingkan inflasi nasional sebesar 3,05% (yoy).

Secara spasial, Denpasar mengalami inflasi sebesar 0,87% (mtm) atau 3,43% (yoy), Badung mengalami inflasi sebesar 1,10% (mtm) atau 3,92% (yoy), Singaraja mengalami inflasi sebesar 0,89% (mtm) atau 3,71% (yoy), dan Tabanan mengalami inflasi sebesar 0,91% (mtm) atau 3,95% (yoy). Berdasarkan komoditasnya, inflasi terutama bersumber dari kenaikan harga daging ayam ras, beras, telur ayam ras, cabai rawit, dan canang sari. Kenaikan harga daging ayam ras diprakirakan akibat kenaikan harga pakan. Disamping itu, kenaikan harga beras terjadi akibat adanya pergeseran musim panen. Secara historis selama lima tahun terakhir, komoditas daging ayam ras cenderung mengalami kenaikan harga menjelang hari raya  Galungan dan Kuningan serta Ramadan. Sementara itu, inflasi yang lebih tinggi tertahan oleh penurunan  harga jagung manis dan baju kaos berkerah pria.

Baca Juga :  Srikandi PLN Beraksi Lagi Berdayakan Perempuan–perempuan Tulang Punggung Keluarga di Tabanan

Pada April 2024, risiko yang perlu diwaspadai antara lain kenaikan permintaan makanan jadi dan  pakaian pada bulan puasa dan Idul Fitri. Selain itu, kenaikan gaji ASN dan UMP berpotensi mendorong  kenaikan permintaan yang lebih tinggi dari prakiraan. Lebih lanjut, musim kemarau basah dan periode pancaroba yang diprakirakan berlangsung pada bulan Maret hingga April 2024, perlu diwaspadai karena dapat memunculkan virus ternak dan tumbuhan.

TPID Provinsi dan Kabupaten/Kota di Bali secara konsisten melakukan pengendalian inflasi dalam kerangka kebijakan 4K antara lain: (i) Melaksanakan kegiatan operasi pasar di seluruh kota/kab di Bali; (ii) Melakukan sidak pasar untuk memastikan ketersediaan stok dan harga barang; (iii) Perluasan lahan tanam di Provinsi Bali, seperti menambah luas tanam bawang merah, (iv) Pemetaan saluran irigasi di seluruh Bali untuk memastikan kecukupan air area persawahan, dan (v) Meningkatkan peran Perumda, antara lain dengan memasukkan Perumda ke dalam TPID dan mendorong seluruh kota/kab memiliki Perumda. Melalui langkah-langkah tersebut, Bank Indonesia meyakini inflasi tahun 2024 tetap akan terjaga dan terkendali  dalam rentang sasaran 2,5±1%.(bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News