IKM Bali Bangkit
Omzet IKM Bali Bangkit Melejit Selama PKB, Putri Koster Apresiasi Kecintaan Masyarakat Bali Terhadap Kerajinan Asli Bali. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Provinsi Bali, Ny. Putri Koster melaporkan omzet IKM Bali Bangkit Tahap III melejit hingga Rp2,3 M. Hal itu menurutnya dikarenakan berlangsungnya perhelatan PKB tahun 2023 dan banyak masyarakat yang datang mengunjungi. Untuk itu, ia pun menyampaikan terima kasih kepada masyarakat Bali yang mulai menyadari betapa pentingnya mencintai dan melestarikan kerajinan khas Bali.

Hal itu disampaikannya saat memberikan sambutan sekaligus menutup secara resmi Pameran IKM Bali Bangkit Tahap V tahun 2023 bertempat di Gedung Ksirarnawa, Taman Budaya Provinsi Bali, Denpasar, Rabu (28/6/2023).

“Biasanya omzet kita di bawah 1 M, namun bulan ini melejit menjadi 2,3 M, sehingga kita sudah bisa jualan dari bulan Januari sebanyak 5,3 M. Apapun itu, harus tetap kita syukuri, karena terbukti kerajinan khas Bali yang berkualitas selalu mempunyai tempat di hati masyarakat,” ujarnya dalam kesempatan yang juga dihadiri Ketua DWP Provinsi Bali, Ny. Widiasmini Indra, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Bali, Wayan Jarta, Kepala Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Luh Ayu Aryani, Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan, I Wayan Sunada dan Kepala Dinas Koperasi dan UKM, I Wayan Ekadina.

Menurut Wanita yang akrab disapa Bunda Putri itu, pihaknya tak henti-hentinya mengajak semua stakeholder, pedagang, pengrajin hingga masyarakat untuk ambil tanggung jawab dalam upaya pelestarian karya seni warisan leluhur Bali yang adiluhung.

Baca Juga :  Pemprov Bali “All Out” Dukung Pelaksanaan World Water Forum Ke-10, Batasi Mobilitas Angkutan Barang hingga Pembelajaran Daring

“Tanggung jawab tersebut sudah berada di pundak kita. Kalau sampai 50 tahun lagi kerajinan asli Bali, tenun atau songket Bali punah, itu adalah kesalahan kita, kita tidak becus menjaga warisan leluhur,” tegas Bunda Putri.

Pendamping orang nomor satu itu pun mengungkapkan, bahwa dirinya cukup tegas menyampaikan hal tersebut berulang kali, semata-mata karena kecintaannya akan kain tenun Bali yang juga menjadi warisan Nusantara ini. Untuk itu, ia pun begitu getol melakukan upaya pelestarian produk kerajinan khususnya tenun tradisional, kembali mengingatkan agar perajin mengikuti aturan dalam berpameran.

Baca Juga :  Tinjau Plan Sicerdas PAUD Denbar, Antari Jaya Negara Harapkan Sinergi Semua Pihak Sukseskan Transisi PAUD-SD Yang Menyenangkan

Masih terkait dengan upaya perlindungan dan pelestarian kain tenun tradisional, perempuan yang akrab disapa Bunda Putri ini kembali mengutarakan keprihatinan atas maraknya tindakan pencurian motif songket yang diaplikasikan pada kain bordir. Guna mencegah hal tersebut, ia mengingatkan semua pihak yang berkecimpung dalam usaha yang berkaitan dengan hasil kerajinan, khususnya tenun tradisional memahami bahwa saat ini jenis kain endek dan songket telah tercatat sebagai Kekayaan Intelektual Komunal. Jika aksi penjiplakan motif makin marak, tak menutup kemungkinan Pemprov Bali selaku pemegang hak kekayaan intelektual komunal melaporkan tindakan ini kepada pihak berwenang.

“Ketika mencuri motifnya, berarti kita langgar aturan, jangan membela diri dengan dalih mencari penghidupan. Kalau dilaporkan, bisa kena denda dan itu jumlahnya tidak sedikit,” tandasnya.

Baca Juga :  TP PKK Kota Denpasar Bagikan Ratusan PMT Bagi Ibu Hamil dan Balita di Densel

Selain itu, pendamping orang nomor satu itu juga mengingatkan semua pihak agar jangan terjebak pada pola pikir pragmatis yang hanya berorientasi pada keuntungan. Namun di lain pihak mengancam kelestarian kerajinan tradisional yang menjadi kebanggaan turun temurun. Dalam pengamatannya, tantangan berat dalam upaya pelestarian kerajinan tradisional tak hanya dihadapi daerah Bali, namun juga dihadapi daerah lain.

“Situasi yang terjadi di Bali juga dihadapi daerah lain. Ingat, sektor kerajinan tradisional tidak sedang dalam kondisi baik-baik saja,” ungkapnya.

Acara Penutupan Pameran IKM Bali Bangkit V juga dirangkaikan dengan Peragaan Busana dari Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Provinsi Bali, Dinas Koperasi UKM Provinsi Bali, Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Bali dan Badan Pendapatan Daerah Provinsi Bali.(bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News