ITB STIKOM Bali
Ke-15 mahasiswa Sumba Timur foto bersama Ni Made Astiti, Julius Ngantung dan staf Dinas Transmigrasi dan Tenaga Kerja Sumba Timur. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, WAINGAPU – Pemerintah Kabupaten Sumba Timur di bawah kepemimpinan duet Bupati Drs. Khristofel Praing, M.Si., dan Wakil Bupati David Melo Wadu, S.T., membuat gebrakan visioner dengan mengirim 15 mahasiswanya melanjutkan kuliah di ITB STIKOM Bali sambil mengikuti magang online di Singapura. Menariknya para mahasiswa ini mendapat uang saku yang nilainya lebih dari cukup sehingga bisa membiayai kuliahnya dan diri sendiri pada tahun kedua sampai tahun keempat atau tamat kuliah.

Kepala Dinas Transmigrasi dan Tenaga Kerja (Transnaker) Kabupaten Sumba Timur, Nicolas Pandarangga, S.TP., MM., sebagai leading sector program kerja sama ini menerangkan, ke-15 mahasiswa tersebut terdiri dari 11 perempuan dan 4 laki-laki. Mereka adalah Valensia Nadila Rambu Djola, Yandrian Behar Ngunju Amah, Bonefasius Kopong, Adrin Kahi Leba, Erin Saputri Rohi, Chelin Pebriani Ataratu, Gracelia Alvira Rambu Ngguna, Yandriani Martha Djawa Huky, Narwasti Kapita, Yesiana Kahi Kalawua, Andrean Hama Duna, Steven Djuka Nau, Fargas Lari, Mechelia Djanggandewa dan Intan Sri Dewi Lusia Yinna.

“Pengiriman mahasiswa Sumba Timur ke ITB STIKOM Bali guna mengikuti magang di Singapura ini adalah tindak lanjut dari MoU antara Pemkab Sumba Timur dengan ITB STIKOM Bali yang sudah ditandatangani saat Wisuda ke-29 ITB STIKOM Bali pada 31 Mei 2022 lalu. Selanjutnya kami bergerak cepat sosialisaikan program ini untuk menjaring calon mahasiswa. Setelah melewati tahapan seleksi, terpilih 15 mahasiswa. Biaya program ini tahun pertama sepenuhnya menggunakan anggaran dari APBD Sumba Timur, sedangkan tahun kedua sampai tahun keempat dibiayai oleh mahasiswa dengan uang sakunya selama mengikuti magang,” kata Kadis Transnaker Sumba Tumur, Nicolas Pandarangga ketika dihubungi dari Bali melalui telepon selularnya, Kamis (22/12/2022).

Nicolas Pandarangga berharap, para mahasiswa terpilih dapat memanfaatkan peluang ini dengan sebaik-baiknya demi masa depannya dan untuk kebaikan Sumba Timur lima tahun mendatang. Apalagi, tahun pertama ini mereka tidak perlu ke Bali tetapi tetap tinggal di Waingapu sehingga tidak ada biaya kos dan lain-lain.

Baca Juga :  Pemkab Tabanan dan Pemkot Denpasar Teken Mou Tentang Distribusi dan Pemasaran Pangan Serta Pengembangan Potensi Daerah

“Karena biaya kuliah tahun pertama sudah ditanggung Pemkab Sumba Timur maka kami berharap anak-anak belajar dengan baik, mengasah kemampuan di bidang teknologi informasi dan mengasah kemampuan berbahasa Inggris sehingga dapat mengikuti perkuliahan dengan baik dan saat penempatan kerja pada tahun kedua nanti sesuai harapan kita semua. Saya pribadi sangat yakin anak-anak Sumba Timur bisa melakukannya,” ucap Nicolas Pandarangga.

Kadis Transnaker Sumba Timur, Nicolas Pandarangga menambahkan, kerja sama antara Pemkab Sumba Timur dengan ITB STIKOM Bali adalah salah satu inplementasi dari Program Bupati Drs. Khristofel Praing, M.Si., dan Wakil Bupati David Melo Wadu, S.T., yang dikenal dengan sebutan SEHATI atau Sejahtera, Harmoni, Tertib guna meningkatkan kualitas sumber daya manusia dalam menguasai teknologi informasi agar bisa bersaing dan memiliki kompetensi di era digital ini, terutama anak-anak dari keluarga kurang mampu secara ekonomi tetapi memiliki kemampuan di bidang IT.

Baca Juga :  Pererat Kerja Sama Antar Kota, Pemkot Denpasar Kembali Tanda Tangani MoU "Sister City" Dengan Pemkot Mossel Bay Afrika Selatan

Direktur Kerja Sama, Pemasaran dan Humas ITB STIKOM Bali, Dra. Ni Made Astiti, MM.Kom., bersama stafnya Julius Ngantung, S.E., MBA., yang saat ini sedang berada di Waingapu, Sumba Timur, mendampingi Nicolas Pandarangga menambahkan, para mahasiswa asal Sumba Timur ini akan bergabung dengan mahasiswa lainnya pada beatch ke-6 yang memulai perkuliahan tanggal 4 Januari 2023 mendatang khusus untuk pemantapan bahasa Inggris.

ITB STIKOM Bali
Julius Ngantung dan Ni Made Astiti mengapit Nicolas Pandarangga. Sumber Foto : Istimewa

Ni Made Astiti menjelaskan, Lithan EduClaas Singapura sebagai mitra ITB STIKOM Bali dalam hal ini akan memulai perkuliahan perdana pada bulan Maret 2023,  menggunakan bahasa pengantar bahasa Inggris dengan modul mata kuliah dari Lithan EduClaas sesuai program studi yang dipilih mahasiswa.

Baca Juga :  ITB STIKOM Bali Kedatangan Dua Tamu Istimewa, Salah Satunya Motivasi Mahasiswa Kerja di Luar Negeri

“Kebetulan anak-anak Sumba Timur semuanya mengambil Program Studi Bisnis  Digital sehingga pilihan magangnya di Lithan Singapura nanti adalah Digital Business,” kata Ni Made Astiti.

Menurut Ni Made Astiti, ada lima manfaat yang diperoleh dari program kuliah sambil magang ini. “Pertama, mahasiswa memiliki pengalaman kerja atau magang di perusahaan internasional, kedua mahasiswa memiliki kemampuan berbahasa Inggris yang bagus, ketiga mahasiswa memiliki pergaulan internasional tidak hanya di lingkungan ITB STIKOM Bali,  keempat mahasiswa mempunyai penghasilan sehingga bisa membiayai kuliahnya dan membiayai diri sendiri, dan kelima yang lebih penting lagi pada akhirnya memiliki ijazah dari ITB STIKOM Bali,” terang Ni Made Astiti.

Pada kesempatan ini Direktur Kerja Sama, Pemasaran dan Humas ITB STIKOM Bali, Ni Made Astiti tak lupa menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada Bupati Sumba Timur, dan Dinas Transmigrasi dan Tenaga Kerja Kabupaten Sumba Timur atas kepercayaan terhadap ITB SIKOM Bali menjadi tempat tujuan para mahasiswa asal Sumba Timur untuk melanjutkan pendidikan.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini