bem fp unud
Rebranding Kopi Arabika Kintamani jadi Kebutuhan Mendesak. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BANGLI – Keberadaan logo masyarakat pendukung indikasi geografis (MPIG) Kopi Arabika Kintamani tidak mampu digunakan untuk memikat perhatian pembeli terhadap produk unggulan Provinsi Bali itu. Pilihan aneka warna dan perpaduannya terkesan kusam membuat branding ini tidak mampu menjadi alat untuk ‘menjual’ kopi Kintamani. Rebranding atau perubahan logo menjadi kebutuhan mendesak agar ekspor kopi arabika Kintamani volumenya bisa ditingkatkan dari waktu ke waktu.

Hal itu diungkapkan pelaku ekspor Kopi Arabika Kintamani I Gede Sudarma Putra, Minggu (27/11/2022) malam di Subak Abian Wanasari Kenjung, Br. Mungsengan, Desa Catur, Kecamatan Kintamani. Kegiatan yang digagas Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas Pertanian (BEM FP) Unud bertujuan memberdayakan petani dari aspek pemasaran dan pasca panen kopi arabika.

Hadir Pembicara lainnya I Putu Hendra Arimbawa, SE. dari Adi Dharma Cargo Ubud, I Nyoman Tantra Pradnyana, S.P,  (Alumni FP Unud), dan Dr. I Made Sarjana, SP., M.Sc. (Dosen FP Unud). Ketua Ketua Panitia Program Penguatan Kapasitas Organisasi Kemasiswaan (PPK ORMAWA) BEM FP UNUD 2022 ,I Wayan Wika Aditya Guna menjelaskan acara tersebut bertanjuk: Pelatihan Pendampingan Manajemen Inventory, Transaksi, Promosi Konten dan Pelatihan Ekspor-Impor Untuk Kelompok Tani Subak Abian Wanasari Kenjung, Desa Catur, Kecamatan Kintamani, Kabupaten Bangli. Acara yang diikuti petani kopi anggota subak abian dan mahasiswa, merupakan aktivitas mendukung PPK Ormawa yang dibiayai Unud.

Lebih jauh, Sudarma Putra menceritakan akibat kurang komunikatifnya logo MPIG Kopi Arabika Kintamani maka logo tersebut tidak pernah tercantum dalam kemasan kopi arabika.

Baca Juga :  Kenalkan Profesi Dokter Hewan, FKH Udayana Gelar Kuliah Kerja Veteriner 2022

“Logo MPIG sekarang sulit dipasang dalam kemasan, warnanya yang kusam tidak mampu meningkatkan artistik kemasan. Oleh karenanya, logo MPIG sering tidak terpakai sehingga keberadaan kopi arabika yang memiliki indikasi geografis tidak begitu dikenal di luar negeri,” tuturnya.

Selaku Coffee Sourcing Agent, Sudarma Putra mengharapkan petani dan instansi terkait  segera menciptakan logo baru/brand yang lebih komunikatif. Brand yang komunikatif, kata Sudarma Putra, sangat mudah dikenali dan dapat dipasang pada berbagai kemasan apapun.

“Logo MPIG memiliki fungsi strategis pada pemasaran era sekarang. Logo MPIG Kintamani seharusnya enak dilihat dan mampu memberi kesan bahwa kopi arabika sebagai produk unggulan Bali,” tuturnya.

Sudarma Putra mengungkapkan tahun 2022 ini mengekspor kopi Indonesia termasuk kopi arabika Kintamani sebanyak 1.200 ton melalui PT Sucafina Indonesia. Untuk mendorong peningkatan volume ekspor kopi Arabika Kintamani, Sudarma Putra meminta secara khusus Kelian Subak Abian Wanasari Kenjung I Gusti Made Rupa yang menjabat Ketua MPIG Arabika Kintamani untuk mengusulkan kepada dinas terkait dan juga pemangku kepentingan lain untuk segera membahas rebranding kopi arabika Kintamani melalui perubahan logo.

Baca Juga :  Semangat Membara Kepala Desa Sepang Kelod Mengikuti SBD V 2022 Universitas Udayana  

Sementara itu Pemilik ADC Kargo I Putu Hendra Arimbawa, SE menjelaskan berbagai kemudahan yang ada terkait perubahan regulasi ekpor-impor. Contohnya, ADC Kargo yang bergerak dalam pengiriman berbagai jenis barang atau tidak murni bergerak dibidang kopi sebelumnya relatif kesulitan dalam membantu rantai pasar kopi Arabika Kintamani ke level internasional.

“Dulu kami mesti mengurus beberapa dokumen yang menjelaskan bahwa pengirim terdaftar sebagai eksportir kopi, sekarang persyaratan itu dihilangkan. Jadi asal produsen kopi punya pembeli di luar negeri, ADC dapat memfasilitasinya secara lebih cepat dan aman,” tuturnya.

Dr. I Made Sarjana, M.Sc. yang juga petani arabika Kintamani di Desa Mengani menyatakan mendukung ide rebranding kopi arabika Kintamani.

“Semoga saja saya bisa terlibat langsung, mengawal proses rebranding,” katanya. Dosen Prodi Agribisnis FP Unud yang fokus pada upaya integrasi pertanian dan pariwisata menyatakan keberadaan kopi Arabika Kintamani sangat seksi dimata khalayak baik penikmat kopi, pengusaha maupun akademisi.

Baca Juga :  Pembangunan Asrama Mahasiswa Unud Ditarget Rampung Dalam Waktu Enam Bulan

Diceritakan, Perhimpunan Ekonomi Pertanian Indonesia (PERHEPI) sebagai organisasi menaungi peneliti ekonomi pertanian menggagas diskusi pengembangan kopi di Kintamani akhir tahun 2022. Dia berharap stakeholder kopi arabika Kintamani mempertimbangan harapan pelaku pemasaran kopi. Dijelaskan, pemasaran kopi dapat dicermati dalam tiga level yakni level petani hanya membutuhkan informasi harga gelondong merah secara akurat, dan brand dibutuhkan dari level prosesor kopi yang dijual ke unit usaha lain baik dalam negeri dan internasional.

“Level ketiga dari perusahan yang menyediakan kopi bagi penikmat kopi, disini juga butuh branding sebagai alat pemasaran,” tuturnya.

Sementara itu, Alumni FP Unud I Nyoman Tantra Pradnyana, SP menekankan pentingnya brand sebagai alat pemasaran, bersama bauran pemasaran lain seperti promosi digital. Dalam promosi digital keahlian menciptakan konten menarik jadi syarat penting. Acara tersebut berlangsung hangat dan menarik, sejumlah mahasiswa dan petani melontarkan pertanyaan kepada nara sumber. (unud.ac.id/bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini