WWF
Pj Bupati Buleleng Harap WWF Jadi Momentum Penyadaran Diri akan Pentingnya Air Bagi Kehidupan. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BULELENG – Bali dipercaya menjadi tuan rumah penyelenggara World Water Forum (WWF) ke-10. Atas hal itu Penjabat (Pj) Bupati Buleleng, Ketut Lihadnyana berharap kegiatan tersebut menjadi momentum bagi seluruh masyarakat untuk sadar akan pentingnya air bagi kehidupan.

Hal itu diungkapkan Pj Bupati Buleleng, Ketut Lihadnyana saat menjadi narasumber dalam dialog interaktif di RRI SIngaraja, Jumat (17/5/2024). Dalam kesempatan itu Pj Bupati Lihadnyana didampingi Kepala Dinas PUTR, I Putu Adiptha Eka Putra memaparkan upaya yang dilakukan Pemeritah Kabupaten (Pemkab) Buleleng dalam pengelolaan air.

Baca Juga :  Lomba HKG ke-52, Ny. Mahendra Jaya Ajak PKK di Bali Eratkan Tali Persaudaraan

Menurut Pj Lihadnyana, Bali sebagai penyelenggara WWF ke-10 dipercaya memiliki sebuah nilai luhur berdasarkan konsep Tri Hita Karana yang dijabarkan melalui visi Nangun Sat Kerthi Loka Bali dimana air menjadi sumber kehidupan. Pengelolaan air dirasa sangat penting karena seluruh aspek kehidupan pasti membutuhkan air. Itulah mengapa slogan dari WWF ke-10 yakni Air untuk Kesejahteraan dirasa sangat tepat.

“World Water Forum ini harus kita jadikan momentum penyadaran atas nilai yang diwarisi leluhur. Maka bentuk dan upaya yang perlu kita lakukan adalah tidak hanya melestarikan, namun menyadarkan diri kita betapa pentingnya setetes air bagi hidup kita,” ungkapnya.

Baca Juga :  Sekda Suyasa Minta Perbekel/Lurah Proaktif Tindaklanjuti Surat Tercatat PN Singaraja

WWF ke-10 yang menjadi ajang berkumpulnya seluruh pemangku kepentingan di sektor sumber daya air di tingkat internasional juga diharapkan dapat melahirkan sebuah inovasi pengelolaan air tak hanya untuk satu atau dua tahun ke depan. Namun berkelanjutan sehingga anak cucu nanti masih dapat merasakan adanya air bersih.

“Di tingkat global sudah menyadari dengan betul bagaimana air secara berkelanjutan bisa memberikan kehidupan bagi masyarakat dari berbagai aspek di dunia. Buleleng dengan topografi nyegara gunung jadi sudah seyogyanya air itu tersedia cukup manakala kita bisa mengelolanya dengan baik,” ujar Pj Bupati Lihadnyana.

Baca Juga :  Kabupaten Buleleng Siap Integrasikan Layanan Aplikasi Digital

Untuk mendukung tersedianya air bagi masyarakat, Pemkab Buleleng telah melakukan upaya seperti membangun sumber penampungan air serta menjaga dan memelihara kawasan hijau.(adv/bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News