Duta Kota Denpasar
Duta Kota Denpasar. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Peed Aya (Pawai) Pesta Kesenian Bali (PKB) XLV Tahun 2023 yang bertemakan Segara Kerthi, Prabhaneka Sandhi, Samudra Cipta Peradaban dibuka secara resmi oleh Presiden Republik Indonesia ke-5 sekaligus Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila, Prof. Dr. (Hc) Megawati Soekarnoputri di Depan Monumen Perjuangan Rakyat Bali Bajra Sandi, Denpasar, Minggu (18/6/2023).

Duta Kota Denpasar pun turut andil dalam pelaksanaan pawai tersebut. Dimana, garapan bertajuk Danacitta Segara, Peradaban Multikultur dan Ekonomi Kreatif menjadi konsep penampilan yang dibawakan oleh gabungan seniman Kota Denpasar.

Tak hanya Megawati Soekarnoputri, rangkaian pawai disaksikan langsung Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono, Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahudin  Uno, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, I Gusti Ayu Bintang Darmawati Puspayoga, Kepala LKPP, Hendrar Prihadi, Gubernur Bali, Wayan Koster, Wakil Gubernur Bali, Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati, Prananda Prabowo dan tentunya Wali Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara, Wakil Wali Kota, I Kadek Agus Arya Wibawa, dan Ketua DPRD Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Gede.

Tampak pula Sekda Kota Denpasar, IB Alit Wiradana, Ketua TP. PKK Kota Denpasar, Ny. Sagung Antari Jaya Negara, Ketua GOW Kota Denpasar, Ny. Ayu Kristi Arya Wibawa serta undangan lainya.

Baca Juga :  Sukseskan Pilkada Tahun 2024, Sekda Alit Wiradana Hadiri Pelantikan PPK se-Kota Denpasar

Diawali dengan papan nama Kota Denpasar, rangkaian Peed Aya Duta Kota Denpasat  menampilkan peragaan busana Bali Payas Agung khas Kota Denpasar, dilanjutkan dengan Penari Sekar Jempiring sebagai maskot Kota Denpasar, Parade Kostum Karnaval Janur yang diriingi dengan Gambelan Adi Merdangga Anak-Anak. Tak hanya itu, tampak pula iringan Penari Burung Tenggek, Penari Air, dan Tari Legong Le Mayur. Sebagai persembahan terakhir turut ditampillan ogoh-ogoh karya STT. Belaluan Sad Merta.

Kordinator Peed Aya, Ida Bagus Eka Harista menjelaskan, pada pawai tahu ini sedikitnya 200 seniman dilibatkan. Dimana, Danacitta Segara, Peradaban Multikultur dan Ekonomi Kreatif merupakan judul harapan pawai Peed Aya Kota Denpasar pada PKB XLV Tahun 2023 ini.

Judul ini dikemas dengan kreasi tari berbusana fesyen dan carnaval bernuansa multikultur (Bali dan luar Bali). Dimana, secara khusus tema ini mengisahkan pertemuan orang suci dan seniman Sanur yakni Ida Pedanda Made Sidemen dengan seniman asing  Le Mayur, John Cost, dan lainya sebagai wujud dari proses terjadinya peradaban multi-kultur di Kota Denpasar.

Dari pertemuan Ida Ketut Aseman dengan Le-Mayeur serta Ni Pollok inilah kata Gus Eka, membawa dampak kemasyuran pantai Sanur hingga ke seluruh pesisir pantai yang dekat dengan Sanur. Para seniman Sanur pun mulai melakukan pembangunan dalam konteks infrastruktur, seni, dan budaya sehingga pembangunan obyek wisata mulai di bentuk, salah satu tempat suci diantaranya Pura Sakenan yang menjadi salah satu pusat persembahyangan dan menjadi daerah tujuan wisata religius yang dipandang luar biasa oleh turis manca negara untuk datang ke Bali.

Baca Juga :  KILA Hadir untuk Pertama Kalinya di Bali, Bawa Semangat Lagu Anak Indonesia

“Dari konsep inilah penggarap memadukan karya seni tari yang dikemas dalam sajian pawai atau Peed Aya PKB XLIV, yang tentunya disesuaikan dengan tema Segara Kerthi, Prabhaneka Sandhi, Samudra Cipta Peradaban,” ujarnya.

Sementara, Wali Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara bersama Wakil Wali Kota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa ditemui usai pelaksanaan Peed Aya PKB XLV mengatakan bahwa Pemkot Denpasar mendukung penuh pelaksanaan PKB setiap tahunya. Ajang PKB ini dapat menjadi wahana bagi seniman Kota Denpasar untuk mengembangkan seni dan kebudayaan serta kearifan lokal Bali khususnya Kota Denpasar sebagai ajang pelestarian dan penguatan dalam berkesenian.

Pihaknya mengaku bangga dengan penampilan Duta Peed Aya Kota Denpasar. Dimana menurutnya seluruh seniman telah sukses menampilkan yang terbaik dalam kemasan judul Danacitta Segara, Peradaban Multikultur dan Ekonomi Kreatif yang merupakan pengejawantahan dari tema PKB XLV Tahun 2023 yakni Segara Kerthi, Prabhaneka Sandhi, Samudra Cipta Peradaban.

Baca Juga :  Sarana Prasarana Terpenuhi, Diperlukan Pengawasan dan Evaluasi Perpustakaan yang Ada

“PKB ini merupakan ajang apresiasi seni bagi seluruh seniman di Kota Denpasar sebagai upaya pelestarian dan pengembangan seni di Kota Denpasar, dan tadi Duta Peed Aya Denpasar sudah tampil luar biasa,” jelas Jaya Negara.

Selain mengikuti Pembukaan Peed Aya di Kawasan Monumen Perjuangan Rakyat Bali Bajra Sandi, Wali Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara bersama Wakil Wali Kota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa, Ketua DPRD Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Gede dan Sekda Kota Denpasar, IB Alit Wiradana turut menghadiri Pementasan Perdana gelaran PKB XLIV Tahun 2023 yang ditandai dengan Rekasedana Sendratari Karang Kaang Kembang. Sebelumnya, tampak Wali Kota Jaya Negara bersama rombongan meninjau dan berbelanja di stand UMKM dan Kuliner PKB XLV Tahun 2023.

Dimana, garapan bertajuk Karang Kaang Kembang ini menceritakan tentang kekuatan dan kesucian Ratu Gede Mas Mecaling yang mampu mengalahkan (nyomia) Panca Bhuta menjadi lima energi untuk menjaga kesucian dan kemuliaan laut. Untuk diketahui, Pemkot Denpasar mengirimkan 23 Tim  Duta Kesenian yang akan berlaga di PKB XLIV. Dimana, untuk tahun ini sebanyak 1.900-an seniman Kota Denpasar  turut terlibat dalam PKB tahun ini.(bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News