Putri Koster
Bahas Tentang Pelayanan Kesehatan Tradisional Bali, Putri Koster Hadir Dalam Dialog Interaktif di Studio Bali TV. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Kesehatan merupakan faktor utama dalam meraih dan mewujudkan cita-cita, oleh sebab itu penting bagi kita untuk mulai menata pola hidup sehat agar terwujud generasi yang sehat, kuat dan cerdas. Hal ini disampaikan Ketua TP PKK Provinsi Bali, Ny. Putri Koster dalam dialog interaktif Perempuan Bali Bicara, di Studio Bali TV, Jumat (24/3/2023).

Ditambahkannya, bahwa Tim Penggerak PKK Provinsi Bali sebagai perpanjangan tangan TP PKK Pusat akan terus konsen terhadap peningkatan kesejahteraan masyarakat melalui kader-kader PKK yang jaringan/ terusannya hingga ke tingkat desa dan banjar. Sebagai organisasi perempuan yang berdampingan dengan tugas Kepala Daerah memiliki tugas dan kewajiban dalam kesuksesan program dan visi pemerintah daerah, salah satunya di bidang kesehatan. Untuk itu, Ny. Putri Koster mengatakan, bahwa untuk menyukseskan visi pembangunan daerah Bali, Tim Penggerak PKK melalui program sosialisasinya menggandeng pihak-pihak terkait untuk menjabarkan sepuluh program pokok PKK yang memiliki regulasi dan kaitan dengan visi dan program pemerintah, yang khususnya di Bali sudah tertuang ke dalam pencapaian 44 tonggak peradaban Bali era baru.

Khusus di bidang kesehatan, pihaknya sedang aktif menggencarkan penggunaan bahan-bahan obat tradisional (taru premana) yang bisa ditanam di pekarangan rumah sebagai bahan obat tradisional kita.

“Namun untuk pengolahan obat-obatan tradisional tersebut tentu kita memerlukan para ahli agar fungsinya tidak salah, dan mari kita percayakan usadha barak untuk menepis sejumlah penyakit dalam tubuh, karena sudah terbukti mampu menghalau dan mengurangi dampak kesehatan dari virus Covid-19,” ungkapnya.

Baca Juga :  KILA Hadir untuk Pertama Kalinya di Bali, Bawa Semangat Lagu Anak Indonesia

Pengobatan tradisional Bali juga membutuhkan kekuatan batin yang harus semakin diasah agar produk yang bagus untuk kesehatan tubuh dapat diwujudkan.

Tenaga terdidik mampu memberikan layanan dan mengimplementasikan ilmunya kepada kehidupan nyata yakni layanan terpadu. Sasaran PKK mengembangkan kesejahteraan adalah salah satunya membangun dan menghidupkan perekonomian melalui koperasi. Sehingga tenaga tradisional mampu berkarya nyata ditengah kehidupan bermasyarakat. Disamping itu, Gubernur Bali juga terus mengupayakan payung hukum agar para tenaga ahli obat tradisional dapat berkarya secara nyata, dan arah kehidupannya juga jelas melalui koridor dan landasan payung hukum yang juga jelas.

Pada kesempatan ini, Ny. Putri Koster juga menjelaskan, bahwa diantara HATINYA (Halaman Asri, Teratur, Indah dan Nyaman) PKK juga dapat diselipkan sedikit tempat untuk menanam taru premana, sehingga saat terdesak, tanaman tersebut dapat digunakan sementara. Misalnya daun kayu manis yang dapat digunakan untuk loloh, daun dapdap yang bisa digunakan untuk meredakan sakit perut pada bayi, jahe sebagai penghangat badan dan sejumlah tanaman obat lainnya.

Koordinator Kelompok Ahli Bidang Pembangunan Pemerintah Provinsi Bali, I Made Damriyasa mengatakan, mempromosikan kesehatan tradisional Bali penting disampaikan dalam mencapai visi Bali Era Baru melalui Nangun Sat Kerthi Loka Bali di tengah masyarakat Bali hingga keluar negeri. Pada prinsipnya ada tiga unsur utama yang harus dijaga keharmonisan, yakni alam, manusia dan kebudayaan.

Baca Juga :  PLN UID Bali Pastikan Keandalan Listrik Jelang World Water Forum ke-10

Diantaranya tujuh belas (17) untuk adat, seni dan budaya sementara sisanya berkaitan dengan kehidupan manusianya. Salah satunya adalah kesehatan tradisional Bali yang ditunjang oleh peradaban Bali, yakni pembatasan timbulan sampah plastik, pengelolaan sampah berbasis sumber dan penggunaan kendaraan listrik. Karena pembangunan yang ramah lingkungan menjadi hal penting dalam mewujudkan secara nyata penanda Bali Era Baru.

Kita sudah kaya dengan referensi taru Pramana dalam lontar, yang kaya akan sumber daya alam. Yang dikembangkan berbasis dengan potensi yang dimiliki oleh Bali. Satu dan lainnya terintegrasi (pertanian dan taman hijau tidak pernah berdiri sendiri). Menggali kembali referensi yang Bali miliki dan kembangkan dengan prioritas keahlian yang dimiliki oleh sumber daya manusianya.

“Bali selalu selangkah lebih maju dengan adanya assosiasi usadha tradisional dengan wujud membuka pusat pendidikan tradisional, sehingga pasar yang besar ini jangan sampai menjadi pasar orang lain,” ucapnya.

Peran dari pemerintah Provinsi, Gubernur sebagai media yang menyiapkan fasilitas dan regulasi, untuk membuka jalur ke pusat sebagai jembatan antara pemerintah Provinsi dengan pusat, sehingga akademisi dan masyarakat pemilik modal yang diharapkan dapat bergerak untuk kepentingan masyarakat luas. Dimana ketika fasilitas dan regulasi sudah disediakan oleh pemerintah, maka masyarakat tinggal melaksanakan regulasi dan fasilitasi yang sudah disiapkan tersebut. Karena Gubernur bukan bersifat sebagai eksekutor namun harus ada akademisi sebagai pendukung kebijakan yang dikeluarkannya.

Baca Juga :  Sarana Prasarana Terpenuhi, Diperlukan Pengawasan dan Evaluasi Perpustakaan yang Ada

Kelompok Ahli Bidang Pendidikan, Kesehatan, Jaminan Sosial dan Tenaga Kerja, I Made Agus Gelgel Wirasuta seorang Proffesor yang juga dikenal sebagai usadha barak menjelaskan, bahwa dibuatnya visi dan misi Bali dalam mewujudkan Bali Era Baru sebagai regulasi atau pondasi harus diperkuat dalam mewujudkan implementasi reformasi menuju pembangunan yang sejahtera berlandaskan visi Nangun Sat Kerthi Loka Bali.

Keseimbangan alam manusia dan budaya berkonsepkan Tri Hita Karana merupakan keseimbangan mewujudkan kesehatan yang berkolaborasi antara pengobatan tradisional dengan pengobatan konvensional.

“Namun jangan sampai ketika kita berhasil mengembangkan usadha weelnes yang dikenal sebagai medical komplementer medicine, dan saat itu akan dikuasai oleh orang-orang yang bukan berasal dari warga kita. Oleh sebab itu, penting kita siapkan sumber daya manusia melalui penyediaan sumber pendidikan yang mengasah kemampuannya, yang nanti akan mampu memenuhi kebutuhan lapangan kerja yang tersedia,” tegasnya.

Untuk membangun industri pengobatan tradisional harus mendapat dukungan dari semua pihak mulai dari SDM dan juga permodalan, sehingga 30% didukung oleh bahan produksi lokal dan disesuaikan dengan standarisasi obat-obatan tingkat nasional.

“Jangan sampai kita memproduksi obat tradisional namun melupakan standar kesehatan yang berlaku, agar mampu diterima di pasaran global. Selain itu membangun industri dan menggandeng SDM yang mumpuni merupakan salah satu syarat mutlak dalam menghasilkan produk yang berkualitas,” pungkasnya.(bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News