BALIPORTALNEWS.COM – Tim mahasiswa Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat, dan keperawatan Universitas Gadjah Mada (FKKMK UGM) berhasil memborong sejumlah penghargaan dari kompetisi International Challenge on Emeregency Medicine and Related Basic Science di Thailand.

Dalam kompetisi bidang kegawadaruratan dan penyakit dasar yang berlangsung di Khon Kaen University, Thailand pada 19 Maret-2 April 2019 tersebut UGM mengirimkan dua tim. Tim UGM 1 beranggotakan Maria Fransiska Pudjohartono, Bernadeta Fuad Paramita Rahayu, Jesisca, serta Stephani Novia Wijaya. Tim UGM 2 beranggotakan Arinal Chairul Achyar,Ramadhea Laila Afifa, Edreana Khusnur,dan Khoironi Rachmad Damarjati. Didampingi dosen pembimbing yaitu dr. Bowo Adiyanto M.Sc, Sp.An (Departemen Anestesi dan Reanimasi) dan dr. R Ludhang Pradipta Rizki, M.Biotech, Sp.MK (Departemen Mikrobiologi).

Kedua tim UGM tersebut bersaing dengan 31 tim mahasiswa Fakultas Kedokteran dari 22 universitas di 14 negara. Beberapa diantaranya berasal dari Thailand, Indonesia, Kamboja, Myamar, Vietnam, Filipina, Laos, China, Hongkong, Taiwan, Jepang, Spanyol, Jerman, Afrika Selatan.

Ludhang menyampaikan dua tim UGM berhasil lolos di semi final dan tim UGM 1 berhasil menduduki peringkat 4 di final. Sementara posisi pertama diraih Navamindradhiraj University, Thailand. Selanjutnya peringkat kedua dan ketiga diraih tim Changmai University, Thailand.

“Mahasiswa kita yang juga berhasil mendapat medali  emas dan perak di kategori individu,” jelasnya, Kamis (4/4/2019) di Kampus UGM.

Mereka adalah Maria Fransiska Pudjohartono yang berhasil memperoleh medali emas atau gold nobel. Lalu, Bernadeta Fuad Paramita Rahayu meraih medali perak atau silver nobel.

“Raihan ini menjadi prestasi tersendiri, terlebih kedua mahasiswa tersebut mendudukui peringkat 1 dan 2 di kategori perorangan dengan rangking nilai terbaik dari seluruh peserta yakni 99 orang yang terbagi ke dalam 33 tim,” urainya.

Ludhang mengaku bangga atas prestasi yang dirih para mahasiswanya itu. Sebab tim FKKMK UGM baru pertama kalinya mengikuti kompetisi di bidang kegawatdaruratan. Kompetisi tidak hanya berupa seleksi tertulis, tetapi juga menantang keterampilan mahasiswa dalam tatalaksana tindakan kegawatdaruratan.(ika/humas-ugm/bpn)

loading...