Kartini
Widia Utami, Sosok Inspiratif Perempuan Buleleng Pelestari Seni dan Budaya. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BULELENG – Pengaruh dunia luar dalam era globalisasi sangat rentan menggiring generasi muda untuk menekuni kegiatan-kegiatan yang bersifat modern/kekinian, istilahnya ‘Agar tidak ketinggalan jaman’. Mungkin terbilang cukup banyak, terlebih di daerah perkotaan, sangat jarang ditemui aktif berpartisipasi dalam bidang seni dan budaya.

Cemas akan kondisi yang lebih parah lagi, salah satu Perempuan Buleleng, Ida Ayu Ketut Widia Utami berjuang keras melestarikan seni dan budaya dalam naungan Sanggar Seni Santhi Budaya Singaraja. Berkesempatan diundang dalam Podcast B-Kom (Bincang Komunikasi) Dinas Kominfosanti Kabupaten Buleleng, perempuan cantik ini menuturkan kisahnya sebagai salah satu penekun seni tari di Buleleng, Selasa (23/4/2024).

Widia Utami memang memiliki darah seni dari orang tuanya, ia menuturkan awal dirinya mengenal seni tari adalah bersumber dari Ibunya yang juga seorang penari asli Buleleng.

“Saya dari kecil memang sering melihat Ibu menari dan Saya juga diarahkan untuk belajar menari. Dipaksa sih, tapi lama-lama Saya jadi suka dan menjadi hobby sejak usia 5 tahun,” ujarnya.

Baca Juga :  Pasarkan Produk UMKM Lokal, Dinas DagperinkopUKM Siapkan MyBuleleng

Namun semenjak mengenyam pendidikan SMP sampai dengan SMA, Widia Utami mengaku sudah sangat jarang menari karena lebih disibukan dengan kegiatan belajar sekolah dan ektrakurikuler yang tidak condong ke bidang kesenian.

Berbeda kondisinya saat perempuan cantik ini mulai mengenyam pendidikan di perguruan tinggi, kala itu Widia Utami baru tersadar bahwasannya menari dan melakukan kegiatan kesenian lainnya adalah penting, selain untuk melestarikan seni dan budaya, juga untuk mempertahankan jati diri sebagai perempuan asli Buleleng yang kaya akan seni, budaya dan tradisi yang khas.

Semenjak serius menekuni kesenian hingga akhirnya tergabung dalam Sanggar Seni Santhi Budaya Singaraja, Widia Utami laris memeriahkan gelaran event-event di hotel, restoran hingga dalam berbagai event yang dilaksanakan oleh Pemerintah Kabupaten Buleleng. Selama perjalanan karirnya, Widia Utami banyak mengikuti event-event bergengsi, seperti mengikuti Pesta Kesenian Bali sejak tahun 2000 sampai dengan sekarang, menjadi finalis Jegeg Bagus Buleleng tahun 2006, Duta Buleleng diajang Pagelaran Nusantara Jakarta tahun 2007 & 2008, pembina dan penatar tari di Sanggar Seni Santhi Budaya Singaraja sampai sekarang.

Tidak hanya itu, perempuan inspiratif ini juga pernah terjun sebagai Duta Negara dalam beberapa ajang bergengsi tingkat internasional seperti, Jeju Festival di Korea Selatan, Baoshan Festival Cina Shanghai, Pesta Gedang Nusantara Malaysia, WTM London Inggris, Folkart Thailand dan Folkart Manila Filiphines.

Pengalaman luar biasa Widia Utami tidak menjadikan dirinya sombong atau pun berpuas diri, ia tetap bersahaja bergaul dengan semua orang bahkan mengajak banyak generasi muda untuk turut serta melestarikan seni dan budaya khas Buleleng. Hal ini terbukti dari rutinitas keseharian Widia Utami melatih tari di sanggarnya dan pementasan rutin setiap Minggu malam di Puri Kanginan. Pihaknya mengaku anak didiknya di sanggar sebagian besar masih mengenyam pendidikan, sehingga jadwal latihan disesuaikan agar tidak mengganggu proses pembelajaran di sekolah.

“Kami atur waktu latihan sebaik mungkin agar tidak mengganggu jam sekolah mereka (anak didik, red), jadi mulai jam 4 sore sudah latihan di sanggar sampai malam hari, kadang jam 10 – 11 malam masih ada aktivitas di sanggar. Kecuali ada event tertentu, kami koordinasikan ke sekolah agar mereka mendapat ijin,” terang Widia Utami.

Baca Juga :  Kemendagri Gelar Rakor Daring, Perkuat Komitmen Pengendalian Inflasi Daerah di Tahun 2024

Ditambahkan, pihaknya berkeinginan mengikuti jejak Raden Ajeng Kartini yang berjuang keras mempertahankan emansipasi Perempuan Indonesia. Kini di tengah gempuran digitalisasi yang begitu liar, terlebih di media sosial, pihaknya mengajak seluruh generasi muda khususnya perempuan untuk memperkuat jati diri sebagai Perempuan Buleleng yang kuat dan cinta akan seni, budaya dan tradisi.

Widia Utami berkomitmen untuk senantiasa menanamkan nilai-nilai kesenian dan budaya warisan nenek moyang kepada anak didiknya, sehingga ke depan menjadi tonggak penerus dan pelestari seni budaya Buleleng. Tidak hanya itu, pihaknya juga berharap besar kepada Pemerintah Kabupaten Buleleng untuk mewadahi seluruh pelaku kesenian dalam sebuah event-event yang tentunya dijadikan prioritas utama.(adv/bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News