Makepung
Pj Gubernur Bali Dorong Makepung Dikembangkan dan Dikemas Sebagai Daya Tarik Wisata Budaya. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, JEMBRANA – Makepung sebagai salah satu tradisi khas dan budaya masyarakat Kabupaten Jembrana telah mewarnai dinamika daerah dan masyarakat Jembrana. Selain sebagai ekspresi seni budaya tradisional yang wajib dilestarikan dan dikembangkan, makepung juga merupakan daya tarik wisata yang potensial, karena ciri khas dan keunikannya yang tiada duanya di Bali dan bahkan di tingkat Nasional dan Internasional.

Demikian disampaikan Penjabat (Pj) Gubernur Bali, S.M Mahendra Jaya pada acara Pembukaan Lomba Makepung Gubernur Cup 2023 di Sirkuit All in One, Desa Pengambengan, Jembrana pada Minggu (19/11/2023) pagi.

“Selain bertujuan untuk melestarikan tradisi budaya dan sebagai ajang promosi pariwisata, tradisi Makepung yang hanya ada di Kabupaten Jembrana diharapkan dapat memberikan dampak positif terhadap berbagai sektor pembangunan yang lain seperti, pertanian dan peternakan khususnya pelestarian kerbau,” jelasnya.

Menurut Mahendra Jaya, hal tersebut sejalan dengan kebijakan pengembangan kepariwisataan yang diarahkan dalam rangka mewujudkan destinasi dan atraksi wisata yang berdaya saing dengan berbasis potensi lokal dan pemberdayaan masyarakat, serta diharapkan mampu sebagai wahana untuk menciptakan, berkesempatan berusaha, bekerja dan berinvestasi.

Baca Juga :  Lestarikan Sastra dan Aksara Bali, Kelurahan Sanur Gencarkan Program SERABI

“Tradisi Makepung sebagai ikon dan daya tarik wisata unggulan Kabupaten Jembrana telah diakui dan tercatat sebagai salah satu Warisan Budaya Nasional Tak Benda. Sehubungan dengan hal itu kita harus mampu menjaga penghargaan tersebut dengan tetap berupaya, berkomitmen dan berkreativitas untuk meningkatkan kualitas dan daya tarik Makepung sehingga benar-benar dapat memberikan manfaat demi peningkatan kesejahteraan masyarakat dalam rangka mewujudkan masyarakat Jembrana Bahagia berlandaskan Tri Hita Karana,” terangnya.

Terkait hal tersebut, pada kesempatan ini Pj Gubernur Mahendra Jaya mengimbau agar tradisi Makepung dapat terus dikembangkan dan dikemas sebagai daya tarik wisata budaya, dengan tetap mempertahankan ciri khas daerah dan aspek pemberdayaan masyarakat. Pelaksanaan lomba hendaknya juga disertai dengan pengembangan usaha-usaha ekonomi kreatif yang terkait guna mendapatkan nilai manfaat yang optimal.

“Dengan telah dibangunnya Sirkuit All in One di Desa Pengambengan ini agar betul-betul dapat dimanfaatkan secara optimal sebagai pusat pengembangan tradisi, seni dan budaya,” tegasnya.

Lebih lanjut, dalam melestarikan tradisi budaya dan mengembangkan makepung agar dapat bermanfaat bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat bukanlah suatu hal yang mudah, terlebih di era globalisasi dewasa ini yang membawa perubahan serba cepat dan persaingan di segala bidang.

“Namun demikian, saya berkeyakinan bahwa dengan dilandasi semangat makepung yang di dalamnya terkandung nilai-nilai kebersamaan, sportivitas, kesungguhan dan rasa tanggung jawab yang tinggi niscaya kita akan mampu menjaga dan melestarikan tradisi budaya tersebut,” tutupnya.

Mahendra Jaya juga mengucapkan terima kasih kepada seluruh masyarakat yang sudah berpartisipasi. Selain itu, Ia juga melihat antusiasme masyarakat Jembrana sangat besar dan penuh semangat. Ia berharap masyarakat dapat selalu menjaga kekompakan dan sportivitas.

“Saya sangat salut dengan masyarakat Jembrana, Salut dengan Bupati dan semua pihak, ini sangat luar biasa,” imbuh Mahendra sembari berharap kegiatan-kegiatan seperti makepung harus tetap dijaga kearifannya, karena Makepung merupakan aset Kabupaten Jembrana.

Sebagai informasi, event ini sempat vakum selama 3 tahun akibat vandemi Covid-19. Kini, setelah terakhir dilaksanakan pada 2019, Lomba Makepung kembali hadir dan mendapatkan antusiasme yang luar biasa dari masyarakat. Pada Lomba Makepung Gubernur Cup Tahun 2023, Ijo Gading Barat keluar sebagai Juara Umum I dan berhak mendapatkan hadiah 13 juta rupiah, sementara Juara Umum II diraih Ijo Gading Timur dan memperoleh hadiah 10 juta rupiah.

Baca Juga :  Peringatan Harkitnas Ke-116, Bangun Optimisme Sambut Indonesia Emas 2045

Pada kesempatan ini hadir pula Bupati Jembrana, I Nengah Tamba, Wakil Bupati Jembrana, I Gede Ngurah Patriana Krisna, Kadis Pariwisata Provinsi Bali, Tjok Bagus Pemayun, Kadis Kominfos Provinsi Bali, Gede Pramana, Kadis Kehutanan dan Lingkungan Hidup Provinsi Bali, I Made Teja, Kadis Kesehatan Provinsi Bali, I Nyoman Gede Anom, Kepala Biro Umum dan Protokol Setda Provinsi Bali, Wayan Budiasa serta Kepala OPD di lingkungan Pemkab Jembrana.

I Made Mara, Koordinator Lomba Makepung menyampaikan ucapan terima kasih atas kembali terselenggaranya Gubernur Cup. Ia berharap Gubernur Cup di tahun 2024 mendatang kembali bisa diselenggarakan.

“Kami sangat berharap di tahun 2024 bagaimana caranya agar Gubernur Cup tetap diselenggarakan. Kami mohon siapapun Gubernurnya supaya tetap diselenggarakan,” pungkasnya.(bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News