Sembako
Pemerintah Jamin Logistik Pengungsi Banjir Bandang, Putri Koster Serahkan 2,1 Ton beras di Jembrana. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, JEMBRANA – Ny. Putri Suastini Koster didampingi Bupati Jembrana, I Nengah Tamba beserta Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Jembrana, Ny. Gusti Ayu Ketut Candrawati Tamba menyerahkan bantuan kepada masyarakat Jembrana terdampak banjir bandang Jembrana, Selasa (18/10/2022).

Bantuan beras diserahkan didua titik pengungsian yakni Penyaringan serta Biluk Poh Kelurahan Tegalcangkring dengan total bantuan sebesar 2,1 ton beras. Sementara untuk warga yang tinggal dalam pengungsian dikecamatan Melaya diserahkan secara simbolis.

Selain bantuan, Ny. Putri Koster juga meninjau langsung warga tinggal di pengungsian terdampak banjir bandang. Ia juga meninjau fasilitas dapur umum yang disediakan untuk melayani logistik warga.

Bahkan istri Gubernur Bali ini, menyempatkan diri makan siang bersama sama warga yang yang tengah mengungsi.

“Ketika terjadi musibah, masyarakat tidak sendirian. Pemerintah sudah memberi perhatian. Bapak Gubernur sendiri sudah berkoordinasi dengan bapak Bupati, jadi apa yang dibutuhkan, apa yang bisa dilakukan oleh Pemkab, dan apa yang harus dilakukan oleh Pemprov. Mudah-mudahan apa yang kita serahkan hari ini dapat membantu,” ujar Putri Koster.

Lebih lanjut, Ny. Putri Koster mengatakan saat ini bersama pemerintah daerah tengah mencari solusi agar warga pengungsian mendapat tempat tinggal yang layak.

Baca Juga :  Poltekpel Surabaya Jajaki Kerjasama Diklat Pemberdayaan Masyarakat di Jawa Timur dan Pulau Rote

“Pemerintah mungkin secara seketika belum bisa menyediakan rumah yang layak untuk masyarakat. Maka saya sarankan kepada bupati untuk sementara mencari di lingkungan ini keluarga-keluarga yang bisa dititipkan. Kasian kalo lama lama tinggal di pengungsian. Kita khawatirkan mereka jatuh sakit, utamanya lansia. Jadi satu kelurga menampung satu keluarga,” ujar Ny. Putri Koster.

Ia juga berpesan kepada camat terkait, agar mencari 60 keluarga yang mau mengajak 60 keluarga untuk tinggal bersama. Sementara urusan logistiknya akan dibantu pemerintah.

Sementara Bupati Jembrana, I Nengah Tamba dihadapan warganya yang tinggal dalam pengungsian, menyebut banjir tahun ini terparah dibandingkan kejadian serupa empat tahun yang lalu .

Baca Juga :  Putri Koster Apresiasi Pasar Kaget karena Meningkatkan Semangat Gotong Royong

Musibah menurutnya, tidak diharpakan terjadi oleh siapa saja. Namun ia bersama jajaran berusaha sekuat tenaga untuk mencari solusi sekaligus membantu warga terdampak.

“Kita tidak pernah menginginkan terjadi hal seperti ini, 4 tahun lalu di tahun 2018. Kemarin saya juga sudah langsung mengadakan rapat dengan Dinas PU Provinsi dan Balai termasuk seluruh kepala dinas kemarin saya minta tidak ada yang berkantor. Semua turun ke masyarakat. Banjir tidak hanya terjadi di sini, di desa Yehembang, di Jembrana hingga di Melaya juga terjadi banjir,” ucap Bupati Tamba.

Bencana ini disebutnya faktor utama memang karena alam, namun faktor lainnya juga karena adanya masyarakat merambat hutan.

Terbukti dari material banjir yang terbawa banyak kayu yang hanyut sudah membuktikan adanya penebangan pohon untuk alih fungsi hutan.

Baca Juga :  Kuatkan Semangat Nasionalisme, Jaya Negara Sambut Pawai Kebhinekaan Siswa Dwijendra

“Saya sudah peringatkan ketua kelompok tani hutan, nanti akan saya kumpulkan masyarakat yang memanfaatkan hutan. Apabila masih terjadi banjir saya akan cabut hak untuk pengelolaan hutan. Saya akan berkoordinasi dengan bapak gubernur karena ijin hak pengelolaan hutan oleh Pemerintah Provinsi,” tegas Bupati.

Terkait tempat tinggal warga terdampak, Bupati Tamba mengatakan akan melakukan pendataan terlebih dahulu. Apabila sudah dinyatakan aman, maka warga yang rumahnya masih baik  bisa kembali dan tinggal di sana.

Bupati Tamba juga menjamin akan kondisi kesehatan masyarakat termasuk makanan minuman mereka selama tinggal dipengungsian.

“Terpenting sudah terdata sehingga nanti bantuan dapat disalurkan. Saya juga menerima keluhan karena tempat tinggal sudah tidak bisa ditempati. Solusi ini akan coba kita cari. Termasuk berkordinasi dengan bapak Gubernur, juga dengan pemerintah pusat,” beber Bupati Tamba.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini