Diklat Moderasi
Gandeng Ditjen Bimas Hindu, PD KMHDI Bali gelar Diklat Moderasi Beragama. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BULELENG – Bertepatan pada Hari Nasional Sumpah Pemuda, Pimpinan Daerah Kesatuan Mahasiswa Hindu Dharma Indonesia (PD KMHDI) Bali menggelar Diklat Moderasi Beragama bertemakan ‘Implementasi Moderasi Beragama Bagi Generasi Milenial’ yang dilaksanakan selama dua hari yaitu pada 28-29 Oktober 2022 di Aula Kampus Kresna STAHN MPU Kuturan Singaraja, Kabupaten Buleleng.

Kegiatan diklat ini, merupakan bentuk kerja sama PD KMHDI Bali dengan Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat (Ditjen Bimas) Hindu Kementerian Agama RI yang bertujuan untuk meningkatkan pemahaman masyarakat mengenai moderasi Beragama khususnya dikalangan generasi milenial.

Ada empat narasumber yang dihadirkan pada diklat yaitu Kepala Kemenag, I Made Subawa, S.E., M.Pd.; Dosen Kajian Budaya Universitas Pendidikan Nasional (UNDIKNAS), Dr. Gede Suardana, S.Pd., M.Si.; Akademisi, I Gede Diyana Putra S.Pd.; dan Tokoh Pemuda Buleleng, Jaswanto S.Pd.

Pimpinan Cabang Kesatuan Mahasiswa Hindu Dharma Indonesia (PC KMHDI) Buleleng dipercaya menjadi tuan rumah pelaksana diklat, dimana peserta diklat meliputi perwakilan dari berbagai Organisasi Kepemudaan (OKP) dan Bem Universitas Se-Kabupaten Buleleng.

Baca Juga :  Jokowi Tokoh Terpopuler di Twitter Pada Pemilu 2019

Ketua PD KMHDI Bali, Putu Esa Purwita dalam sambutanya menegaskan bahwa Diklat Moderasi Beragama ini dilaksanakan untuk memperkuat moderasi beragama di kalangan pemuda, karena dewasa ini banyak sekali dinamika dan permasalahan yang terjadi antar umat.

“Kegiatan diklat ini sangat diperlukan terhadap seluruh warga bangsa Indonesia baik oleh pemerintah, para tokoh-tokoh bangsa, masyarakat dan generasi muda guna meningkatkan pemahaman mengenai Moderasi Beragama, dengan ini diharapkan kegiatan yg dilaksanakan dapat menumbuhkan sifat toleransi dikalangan pemuda,” pungkas Esa Purwita.

Baca Juga :  Tim Gabungan Laksanakan Tibduktang di Bajera

Kepala Kementerian Agama Kabupaten Buleleng, I Made Subawa, SE., M.Pd., menyampaikan dalam sambutanya sangat menyambut baik agenda Diklat yang dilaksanakan, dan berpesan agar peserta diklat dapat menjadi pioner penggerak moderasi beragama di kalangan pemuda.

“Saya sangat mendukung Diklat Moderasi Beragama yang di gelar oleh PD KMHDI Bali dan sudah sesuai  dengan program prioritas Ditjen Bimas Hindu Kementerian Agama RI, semoga nantinya peserta Diklat ini mampu menjadi pelopor dan penggerak dalam penguatan moderasi beragama, memperkuat keberagaman, serta toleransi beragama di kalangan masyarakat luas,” ujarnya.

Baca Juga :  Bale Sakenem Hangus Terbakar

Sementara itu, Dr. Gede Suardana, S.Pd., M.Si., selaku narasumber menyampaikan bahwa moderasi beragama dikalangan generasi muda sangat penting sebagai tonggak kehidupan berbangsa dan bernegara.

“Pemahaman dan kesadaran mengenai Moderasi Beragama dewasa ini, perlu dipelajari atau di pahami oleh generasi muda penerus bangsa agar nantinya dapat berguna bagi dirinya bahkan masyarakat luas. Moderasi beragama merupakan sebuah jalan tengah di tengah keberagaman agama di Indonesia. Moderasi merupakan budaya Nusantara yang berjalan seiring, dan tidak saling menegasikan (menolak keseragaman) antara agama dan kearifan lokal (local wisdom) serta tidak saling mempertentangkan namun mencari penyelesaian dengan toleran,” ucapnya.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini