Penanaman Pohon Mangrov
Penanaman Pohon Mangrove di Lingkungan Tahura Ngurah Rai Pulau Pudut Tanjung Benoa. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BADUNG – Dalam rangka merealisasikan Program Kerja Forum Pengurangan Risiko Bencana (FPRB) Kabupaten Badung melalui mitigasi bencana dengan melaksanakan penanaman pohon mangrove di Tanjung Benoa. Dihadiri dan ikut dalam penanaman pohon mangrove, DPRD Kabupaten Badung Dapil Kuta yang menjadi Ketua FPRB Badung, I Gusti Anom Gumanti, Kepala BPBD Badung, I Wayan Darma bersama jajaran, Lurah Tanjung Benoa, I Wayan Sudiana, Mahasiswa Unud dan organisasi Masyarakat peduli Lingkungan serta tokoh masyarakat dan para nelayan setempat, Jumat (1/7/2022). Penanaman hutan mangrove di pesisir pantai sebelah timur areal Pulau Pudut menjadi momentum untuk jaga lingkungan demi kelangsungan makhluk hidup dan untuk menahan terjadinya abrasi akibat gempuran ombak.

Ketua Forum Pengurangan Risiko Bencana (FPRB), I Gusti Anom Gumanti dalam sambutannya mengatakan,  Badung yang memiliki garis pantai yang cukup panjang tentu resiko abrasi dan terjangan ombak besar menjadi kekhawatiran yang sangat besar bagi kehidupan masyarakat di pesisir. Menjaga dan penanaman pohon mangrove tentu menjadi solusi yang paling baik bagi penanggulangan terhadap gerusan pantai laut.

Baca Juga :  Peluang Ekspor Besar, Menteri KKP Atensi Budidaya Karang Hias di Bali

“Apa yang kita lakukan ini adalah demi kelestarian lingkungan dan kehidupan orang banyak termasuk kehidupan ekosistem yang ada di hutan mangrove ini. Semoga dengan keikhlasan kita bersama dalam peduli lingkungan dengan  penanaman mangrove ini  dapat memberikan manfaat bagi kita semua dan makhluk hidup di hutan mangrove ini. Langkah-langkah ini tentu terus kita lakukan bersama dalam membangun dan menjaga lingkungan untuk menjadi Asri. Sekali lagi kami ucapkan terima kasih kepada semua pihak baik dari BPBD, Awak Media, Lurah, Mahasiswa dan Masyarakat peduli Lingkungan serta nelayan setempat untuk selalu dapat menjaga pohon mangrove ini serta dapat menjaga lingkungannya dengan baik. dan kita tidak ingin bencana  abrasi mengikis pantai kita di Badung. Kami berharap pohon mangrove yang kita tanam bersama hari ini akan dapat tumbuh dengan baik dan subur. Ini tentu akan menjadi penahan ombak untuk menghindari dari terjadinya abrasi pantai laut dan edukasi ini sangat penting bagi kita bersama untuk menjaga lingkungan tetap lestari. Dan adapun agenda kami kedepan bersama pemerintah, dinas terkait serta masyarakat peduli lingkungan dan seluruh elemen masyarakat Badung kami akan ajak bersama-sama untuk melakukan penanaman pohon di wilayah Badung Utara dimana daerah yang mempunyai dataran lebih tinggi ini harus Banyak ditumbuhi pohon-pohon agar ekosistem dan penghijauan dapat terus terjaga untuk menghindari terjadinya longsor bila musim penghujan dan kesediaan air bisa tetap terjaga dan menjadi stabil,” ujarnya.

Sementara, Kepala BPBD Badung, I Wayan Darma dalam sambutannya mengatakan, “Kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak, kehadiran dan keikutsertaan dalam penanaman pohon Mangrove di lingkungan Pulau Pudut hari ini. Dan ini menjadi momentum yang baik bagi kita semua yang peduli dan ikut serta dalam menjaga lingkungan. Kami percaya dari tangan anda semua yang ikut berpartisipasi dalam penanaman pohon mangrove inilah akan dapat memberikan aura yang positif bagi kehidupan makhluk dan ekosistem pada hutan mangrove ini,” ujarnya.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini