Endek
Usaha Fashion Endek dari Keinginan Hati yang Menjadi Nyata. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Tenun endek khas Bali kini telah mendunia. Salah satu desainer ternama dari Paris Christian Dior melihat langsung karya–karya desainer endek asal Bali pada akhir tahun 2022 lalu, dalam sebuah fashion show. Komang Lusi Damayanti, salah satunya.

Ditemui, Jumat (8/9/2023), Komang Lusi menuturkan sangat bangga dapat terlibat dalam fashion show berskala internasional tersebut. Sejak kecil, ia memang lekat dengan dunia garmen, tukang jahit, berbagai jenis kain, mesin jahit, karena orang tuanya yang memiliki usaha garmen.

Namun tahun 1998, ketika pariwisata booming membuat kuliah jurusan kepariwisataan digemari. Ia pun tak ketinggalan. Ia melanjutkan Pendidikan ke Mapindo dan setelahnya, bekerja di hotel bintang lima di Bali. Namun rupanya, pekerjaan tersebut tak membuatnya betah dan nyaman.

Ia pun mulai uring-uringan dan memutuskan berhenti dari pekerjaan tersebut. Komang Lusi diminta meneruskan usaha orang tuanya di bidang garmen. Namun, kain – kain yang ada di Gudang serta daya imajinasinya saat itu, memantik kreativitasnya untuk membuat pakaian dari endek.

Baca Juga :  Sikapi Kelangkaan Gas LPG 3 Kg di Masyarakat, Disperindag Denpasar Pantau SPPBE PT Sari Dharma Mandiri

Pada awalnya, pakaian buatannya hanya dijual ke teman – temannya, namun lama kelamaan, ia mulai memiliki jejaring pemasaran. Hingga akhirnya ia memiliki brand sendiri, Lusi Damai untuk usaha yang dibangunnya tersebut. Dari temannya, ia mendapat tawaran untuk mengikuti pameran di Pesta Kesenian Bali (PKB).

Karena memang keinginan hatinya untuk menjalankan usaha garmen, ia pun mencoba mengikuti berbagai pameran. Hingga kini, ia aktif mengikuti berbagai pameran, selain PKB juga pameran Bali Bangkit untuk memperkenalkan karya–karya terbarunya. Bahan baku kain tenun endek yang awalnya diperoleh dari hunting di pasar Klungkung, seiring bertambahnya permintaan, ia pun mulai menelusuri perajin kain tenun endek.

Baca Juga :  Aksi Nyata Yayasan WWF Indonesia dan Marine Buddies di Hari Laut Sedunia

Menurutnya setiap perajin tenun memiliki ciri khas motif sendiri–sendiri. Hal itulah yang membuat pakaian endeknya juga memiliki ciri khas.

“Dalam setiap price tag pakaian kami selalu tulis nama pengrajinnya. Tujuannya agar penenun lokal juga dapat terangkat,” kata Komang Lusi.

Berbagai model pakaian berbahan endek ia ciptakan mulai dari blazer, dress, kemeja, dan model lainnya. Bahkan pengalaman yang berharga baginya adalah saat pandemi, Anang dan Ashanty menggunakan wardrobe darinya selama syuting program pencarian bakat, terutama untuk model jaket bomber.

Dari wardrobe untuk syuting, selanjutnya jaket bomber dipesan untuk seragam keluarga, sehingga ada total 30 jaket ia buat untuk keluarga Anang dan Ashanty. Membangun jaringan pemasaran, memanfaatkan sosial media, dan memanfaatkan permodalan dari perbankan merupakan hal yang dilakukan untuk mengembangkan usahanya. Dalam sebulan, Komang Lusi mampu membukukan omzet Rp30 juta sampai Rp40 juta.

Baca Juga :  Pemkot Denpasar Pertahankan Opini WTP 12 Kali Berturut Dari BPK RI

Komang Lusi juga salah satu penerima KUR BRI. Dengan bunga yang rendah, Komang Lusi meminjam KUR Rp25 juta dengan tenor 2 tahun. Kegigihannya menjalankan usaha, Komang Lusi mampu menyelesaikan kreditnya dari hasil penjualan karyanya.  Menurutnya, permodalan menjadi faktor penting dalam perjalanan sebuah usaha. Namun tidak banyak pelaku usaha yang memiliki permodalan sendiri sehingga memerlukan bantuan permodalan dari perbankan. KUR BRI dengan suku bunga rendah sangat membantu Komang Lusi dalam mengembangkan usahanya hingga menjadi seperti saat ini.(*/bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News