Snapdragon
Snapdragon 7+ Gen 2. Sumber Foto : IStimewa

BALIPORTALNEWS.COM, JAKARTA – Belum lama ini chipset kelas high-range Qualcomm Snapdragon 7+ Gen 2 melakukan debutnya di hape POCO F5, yang telah dirilis untuk pasar global. Jika diperhatikan sesuai serinya, Snapdragon 7+ Gen 2 ini merupakan chipset terbaru dari Qualcomm.

Walaupun demikian, ternyata Snapdragon 7+ Gen 2 ini memiliki berbagai macam kelebihan yang jauh lebih unggul dibandingkan pendahulunya, bahkan mungkin bisa disejajarkan dengan seri-seri di atasnya. Penasaran dengan keunggulan chipset ini? Yuk, kita simak sama-sama.

Performa Snapdragon 7+ Gen 2

Sejumlah peningkatan pada Snapdragon 7+ Gen 2 tampak signifikan dibanding Snapdragon 7 Gen 1, pendahulunya. Pada prosesor (CPU), contohnya, kecepatan clock Snapdragon 7+ Gen 2 mencapai 2,92 GHz, atau lebih cepat hingga 50%*.

Ini adalah kali pertama Snapdragon 7-series menggunakan Arm Cortex X-series untuk core CPU-nya, sama dengan yang digunakan oleh seri flagship Snapdragon 8 Gen 1. Kalau dirinci, delapan core Snapdragon 7+ Gen 2 terdiri atas 1 core utama berbasis Arm Cortex X2, 3 core untuk performa berbasis Arm Cortex A710, dan 4 core untuk efisiensi berbasis Arm Cortex A510.

Dengan begini, konfigurasi core di CPU Qualcomm Kryo milik Snapdragon 7+ Gen 2 menjadi sama dengan milik Snapdragon 8 Gen 1. Bahkan kecepatan clock masing-masing core di antara kedua chipset tersebut terpaut sangat tipis. Berikut ini perbandingannya.

Perbandingan core Snapdragon 7+ Gen 2 dengan Snapdragon 8+ Gen 1 tiap cluster­-nya

  Snapdragon 7+ Gen 2 Snapdragon 8+ Gen 1
1 Core utama Arm Cortex X2 (2,92 GHz) Arm Cortex X2 (3 GHz)
3 Core performa Arm Cortex A710 (2,45 GHz) Arm Cortex A710 (2,5 GHz)
4 Core efisiensi Arm Cortex A510 (1,8 GHz) Arm Cortex A510 (1,8 GHz)
Baca Juga :  JDM Funday Mandalika 2024, Ahmad Fadillah Alam Catat Waktu Tercepat di Pertamina Mandalika International Circuit

Head of Marketing POCO Indonesia, Andi Renreng mengungkapkan, Snapdragon 7+ Gen 2, tuh, unik benget. Berada di kelas high-range, kalau dibandingkan dengan chipset flagship Snapdragon 8+ Gen 1, tipis banget beda kecepatannya.

“Beneran Snapdragon 7+ Gen 2 ini chipset high-range rasa flagship,” ujar Andi.

Sebagai tambahan info, Snapdragon 7+ Gen 2 dibangun di atas proses manufaktur 4nm TSMC, arsitektur 64-bit, dengan dukungan 5G, dan secara keseluruhan, konsumsi daya Snapdragon 7+ Gen 2 lebih hemat 13% dibanding pendahulunya.

Pengalaman gaming memukau

Selain peningkatan clock CPU, divisi pengolah grafis (GPU Adreno) di Snapdragon 7+ Gen 2 pun diklaim 2X kali lebih cepat dibanding Snapdragon 7 Gen 1.

Pada aspek gaming, Snapdragon 7+ Gen 2 dilengkapi fitur Auto Variable Rate Shading untuk secara cerdas merender dengan resolusi tinggi pada bagian yang sedang difokuskan, sementara bagian lainnya di render dengan resolusi lebih rendah. Tujuannya agar visual game terlihat mengagumkan, sekaligus berjalan mulus dan menjaga efisiensi daya.

Kemudian fitur Adreno Frame Motion Engine yang secara efektif meningkatkan fps (frame per second) buat menciptakan aksi yang mulus, dan Volumetric Rendering buat meningkatkan detail gambar, seperti kabut dan asap, menjadi begitu nyata.

Hasilnya, experience waktu memainkan game-game berat terasa lebih nyaman.

Qualcomm AI Engine

Qualcomm AI Engine pada Snapdragon 7+ Gen 2  pun punya performa artificial intelligence hingga 2X lebih baik daripada Snapdragon 7 Gen 1, dan dibekali berbagai fitur menarik: Advance Rendering with Anti-cheat Extension, yakni algoritma AI untuk menyulitkan hacker yang ingin berbuat curang dalam game, dan AI super resolution yang secara cerdas menciptakan kualitas visual superior (1080p hingga 4K) pada adegan game maupun foto beresolusi rendah.

Baca Juga :  Raih Gold, Desa Manistutu Binaan PLN Sukses Berprestasi di PDB Awards 2024

Nggak ketinggalan, fitur AI antenna tuning technology. Sebenarnya antena terletak di beberapa lokasi pada ponsel. Fitur ini akan mengenali kebiasaan tangan pengguna saat menggenggam ponsel, dan mengaktifkan penerimaan sinyal pada antena di lokasi yang tidak tertutup tangan. Pada Snapdragon 7+ Gen 2, akurasi dalam mendeteksi genggaman tangan meningkat 30%.

Bagian dari teknologi AI lainnya, Qualcomm Sensing Hub, mampu melacak kegiatan dan lingkungan pengguna. Dan Qualcomm mengklaim bahwa kinerja AI di Snapdragon 7+ Gen 2 punya efisiensi alias performance to watt 40% lebih baik daripada pendahulunya.

Kamera Triple ISP

Snapdragon 7+ Gen 2 mendukung Triple 18-bit ISP (image signal processor) dengan fleksibilitas tinggi untuk berpindah-pindah di antara tiga lensa termasuk zoom-nya secara mulus. Berkat ISP 18-bit, chipset ini pun sanggup menangkap data warna 4096X lebih banyak dibanding ISP 14-bit, atau hingga sekitar 3.0 Gigapiksel per detik. Hasilnya, foto dan video dengan dynamic range yang ekstrim serta warna yang cerah dan jelas, termasuk peningkatan 5X lebih baik untuk night mode (dalam kondisi low light).

Selain ditambah dukungan 18-bit RAW, kehadiran AI bikin fitur auto-exposure, auto-focus, dan auto-face detection kian canggih, menghadirkan pengalaman fotografi yang makin intuitif.

Buat merekam video, bisa dilakukan hingga format 4K HDR. Dikombinasikan dengan teknologi Video Super Resolution yang menyajikan kemampuan digital zoom, hasilnya adalah footage yang tajam dan jernih, bahkan dari jarak jauh.

Baca Juga :  Lakukan Inovasi Berkelanjutan, HIG Luncurkan HIG Rewards

Kualitas audio

Pada unsur audio, Snapdragon 7+ Gen 2 punya kemampuan baru, yaitu menghadirkan kompresi lossless untuk menyajikan musik dengan kualitas suara setara CD. Nggak ketinggalan pastinya suara yang jernih saat menelepon dan video call, koneksi audio yang solid, dan komunikasi suara dalam game tanpa lag.

Security ibarat lemari besi

Sistem keamanan berbasis hardware, yakni Qualcomm Processor Security pada Snapdragon 7+ Gen 2, bikin kita ibarat memiliki lemari besi. Didesain untuk memproteksi data dan privasi pengguna, teknologi ini dapat dimanfaatkan antara lain untuk penguncian pada aplikasi premium, pokoknya nggak akan bisa dibongkar menggunakan software-software tool, bahkan di-flash sekalipun. Juga, untuk digital key di mobil dan rumah, serta SIM (Surat Izin Mengemudi) dan dompet digital, hingga solusi e-money.

Koneksi ngebut

Chipset ini mengusung Snapdragon X62 5G Modem-RF System. Dan dibanding pendahulunya, Snapdragon 7+ Gen 2 sudah mendukung 5G/4G DSDA (dual SIM dual active) serta memiliki kecepatan download hingga 4,4 Gbps. Sementara untuk Wi-Fi, menggunakan Qualcomm FastConnect 6099 Mobile Connectivity System yang mendukung Wi-Fi 6/6E, 4-stream DBS, dan kecepatan hingga 3,6 Gbps.

“Segala kelebihan Snapdragon 7+ Gen 2 ini berhasil mengoptimalkan kinerja dan performa dari POCO F5, yang saat ini sudah rilis di pasar globa. Nggak heran Seri POCO F menjadi salah satu smartphone terbaik dan paling dicari di tahun ini! POCO memang selalu kasih dobrakan melalui smartphone yang extreme performance dan extreme price,” tutup Andi. (bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News