Ancaman AI
Guru Besar UGM Paparkan Ancaman AI Paling Berbahaya. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, YOGYAKARTA – Kehadiran Artificial Intelligence (AI) atau kecerdasan buatan bagiakan dua sisi mata uang. Di satu sisi Ai bisa memberikan manfaat namun di sisi lain dapat menimbulkan ancaman bagi manusia dan kemanusiaan.

Guru Besar UGM, Prof. Dr. Ir. Ridi Ferdiana, S.T., M.T., IPM., menyampaikan kehadiran AI memudahkan pekerjaan manusia, membantu lebih kreatif dan lebih produktif. Namun AI bisa menimbulkan ancaman besar saat ada pihak-pihak yang mengembangkan varian baru AI yang menyalahi etika.

“AI jadi berbahaya ketika ada orang pintar yang paham AI dan membuat varian baru AI yang menyalahi etika seperti penyalahan terkait dengan privasi seperti perubahan muka dan sebagainya. Itu bahaya yang paling mengerikan,” paparnya saat menyampaikan paparan terkait Open AI dan Chat GPT dalam Sekolah Wartawan, Senin (26/6/2023).

Dosen Departemen Teknik Elektro dan Teknologi Informasi UGM inimenyebutkan, bahwa kondisi tersebut tidak bisa dicegah. Oleh sebab itu harus ada counter measure untuk mengatasi persoalan ini. Misalnya ada peneliti-peneliti AI yang mampu mengidentifikasi penyipangan yang terjadi dan memasukan ke aturan yang bertanggungjawab terkait AI. Dengan begitu, saat timbul kejadian penyimpangan bisa dilakukan penindakan secara hukum.

Baca Juga :  JDM Funday Mandalika Time Attack 2024, Para Pembalap Siap Bertanding di Pertamina Mandalika International Circuit

“Begitu ada sekenario menyimpang dan belum ada aturan ya dibebaskan. Jadi kebayangkan penyalahgunaannya jadi harus ada counter measure dan ditutup aturan,” tutur Pakar Teknologi Informasi ini.

Ridi mengatakan perkembangan AI berjalan cukup pesat dan hal tersebut sulit untuk dicegah. Sebab, beberapa konsep AI sudah bersifat terbuka dan dikembangkan oleh siapa saja. Kendati begitu akses terhadap AI bisa dibatasi salah satunya seperti AI face recognition.

“Kedepan AI seperti kepemilikan senjata api yang harus berijin. Untuk AI yang sifatnya terbuka/umum silahkan digunakan, tetapi AI yang spesifik yang berpotensi mengalami kelalaian mekanismenya akan ada perijinan dan ini sudah dilakukan,” urainya.

Saat disinggung tentang penggunaan Ai di dunia pendidikan, Ridi mengatakan bahwa kemunculan AI ini justru menjadi titik transformasi bagi pendidik dan hal ini tidak bisa dihindari lagi. Menurutnya, AI membawa kemajuan terutama untuk hal-hal yang bersifat produktifitas. Hanya saja yang menjadi persoalan utamanya adalah dunia pendidikan saat ini tidak bisa lagi menggunakan pendekatan penilaian secara konvensional. Penilaian diubah dengan sistem yang tidak dapat dipelajari oleh mesin.(bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News