SPBU
SPBU Pertamina. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Pertamina melakukan inisiatif normalisasi penyaluran BBM bersubsidi (solar) di wilayah Bali untuk mengatasi berkurangnya pasokan akibat kuota yang habis di beberapa SPBU. Normalisasi didasarkan kepada kuota provinsi, hal ini dilakukan agar pasokan BBM dapat lebih merata ke SPBU-SPBU di seluruh wilayah Bali.

Area Manager Commrel & CSR Pertamina Patra Niaga region Jatimbalinus, Deden Mochammad Idhani mengatakan, normalisasi dilakukan dengan menambah pasokan dari sebelumnya 663 KL/hari kemudian disalurkan secara bertahap 840 KL/hari (6 Desember), 896 KL/hari (7 Desember) dan 960 KL/hari (8 Desember), artinya ada kenaikan pasokan 26% s.d. 45 %.

Baca Juga :  Pertamuda 2021 Diserbu Ribuan Mahasiswa Calon Pengusaha, Pendaftaran Diperpanjang

“Saat ini kondisi di SPBU-SPBU sudah berjalan normal, tidak terjadi antrian yang signifikan,” ucap Deden.

Deden menjelaskan, Pertamina Patra Niaga terus memastikan seluruh penyaluran sudah patuh terhadap regulasi dan kuota solar yang ditetapkan BPH Migas. Sebagai operator yang ditugaskan, juga berkomitmen siap menyalurkan solar sesuai kuota yang ditetapkan.

“Diharapkan kepada pelanggan untuk tidak panik dan membeli sesuai kebutuhan,” tutupnya dalam siaran pers, Sabtu (10/12/2022).(tis/bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini