Bupati Badung
Bupati Badung, Nyoman Giri Prasta membuka secara resmi Lomba Bapang Barong dan Mekendang Tunggal Jambe Festival Sekaa Teruna Eka Darma Banjar Jambe Kerobokan Kaja, Desa Adat Kerobokan, Kecamatan Kuta Utara. Minggu (16/10/2022). Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BADUNG – Bupati Badung, Nyoman Giri Prasta membuka secara resmi Lomba Bapang Barong dan Mekendang Tunggal Jambe Festival (JAMFEST) Vol. 1 Sekaa Teruna (ST) Eka Darma Banjar Jambe Kerobokan Kaja, Desa Adat Kerobokan, Kec. Kuta Utara. Minggu (16/10/2022). Pada kesempatan itu Bupati Badung, Nyoman Giri Prasta menyerahkan bantuan dana motivasi dari Kabupaten Badung sebesar Rp30.000.000 dan dana motivasi secara pribadi sebesar Rp20.000.000. Turut hadir Camat Kuta Utara, I Putu Eka Permana, Lurah Kerobokan Kaja, I.G.A.N Marhaena Yasana Putra, Bendesa Adat Kerobokan, A.A Putu Sutarja.

Dalam sambutannya Bupati Giri Prasta memberikan apresiasi atas pelaksanaan JAMFEST yang diinisiasi oleh ST Eka Darma Banjar Jambe Kerobokan Kaja, Kuta Utara, Badung. Menurut Bupati, ST Eka Darma sudah mampu memilah mana perbuatan baik dan mana perbuatan buruk yang diaktualisasikan dalam sebuah gerakan/tindakan.

Baca Juga :  Shopee Liga 1 Eksklusif Di Indosiar

“Saya memberikan apresiasi kepada ST. Eka Darma karena sudah melaksanakan kegiatan dalam melestarikan adat agama seni tradisi dan budaya. Dengan adat kalian semua akan menjadi kuat dengan agama kalian akan hidup teratur dengan seni kalian akan mendapatkan kehidupan yang indah dengan pengetahuan kalian akan mendapatkan kehidupan yang lebih mudah dan dengan budaya kalian akan mendapatkan sebuah identitas diri. oleh karena itu Badung boleh maju, Kerobokan boleh maju tapi jangan sampai menggerus akar adat budaya kita,” ingatnya.

Sehubungan dengan itu, selaku orang tua para anggota ST di Badung, Bupati Giri Prasta menegaskan akan selalu memberikan prioritas support dalam segala kegiatan positif yang dirancang oleh anggota ST.

“Yang dikenang oleh kita semua adalah perilaku dan perbuatan. Untuk itu 3 pilar yang ada di setiap Banjar yaitu Wimuda, Winata dan Wiwerda harus bersatu dalam rangka mensukseskan pembangunan di segala lini. Dan bagi para anggota ST dan masyarakat yang membutuhkan sarana dalam bidang adat agama dan seni, baik itu Gong Semar Pegulingan, alat musik dan sebagainya silahkan ajukan ke kami di Pemerintah Kabupaten Badung dan saya pastikan kami akan bantu sepenuhnya dalam rangka melestarikan adat agama dan seni,” ujarnya.

Bupati Giri Prasta juga mengungkapkan, kegiatan JAMFEST merupakan salah satu cara untuk menyeimbangkan alam sekala dan niskala. Dikatakan, keberadaan alam sekala dan niskala tidak bisa dilepaskan dari kehidupan masyarakat Bali.

Baca Juga :  Tekan Laju Inflasi, Pemkot Denpasar Gelar Panen Cabai Hingga Beri Subsidi Ke Petani

“Sudah terbukti dengan kekuatan yadnya yang kita lakukan bersama, astungkara semua tantangan di masa pandemi mulai dari masalah kesehatan sosial dan ekonomi bisa kita lalui dengan baik oleh Kabupaten Badung, sehingga target pajak hotel dan restoran yang menjadi pendapatan utama Kabupaten Badung bisa terlampaui. Inilah yang dimaksud dengan keseimbangan alam sekala dan niskala,” ungkapnya.

Sementara itu Ketua Panitia JAMFEST melaporkan, jumlah peserta Lomba Bapang Barong dan Mekendang Tunggal sebanyak 21 orang dari seluruh Bali. Lomba ini disebutkan bertujuan untuk melestarikan seni budaya Bali sekaligus untuk mendorong generasi muda Bali agar tidak lupa akan Seni Bapang Barong dan Mekendang Tunggal yang merupakan warisan leluhur yang begitu adi luhung.

Baca Juga :  Fakultas Kehutanan Dukung Percepatan Implementasi Kebijakan Berorientasi Kesejahteraan Masyarakat

“Pada kesempatan ini kami juga mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada bapak Bupati Badung, karena telah memberikan support penuh atas pelaksanaan JAMFEST ini,” kata Gede Heri Sudarma.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini