UGM
Kisah Adam, Putera Tukang Las Kuliah Gratis di UGM. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, YOGYAKARTA – Hasil tidak pernah mengkhianati usaha. Kerja keras, ketekunan, dan semangat dalam menuntut ilmu berhasil menghantarkan Adam Adhitya Prayoga diterima kuliah di Prodi Ilmu Aktuaria UGM tanpa tes bahkan dibebaskan dari biaya pendidikan.

Adam adalah putra semata wayang pasangan Hartoyo (46) dan Indria Dewi (43) asal Purworejo, Kadireso, Teras, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah. Sang ayah merupakan satu-satunya tulang punggung dalam keluarga menjalani profesi sebagai tukang las dengan penghasilan yang pas-pasan.

Sang ayah telah menjalani usaha bengkel las sudah ia jalani sejak 2006 silam. Namun usaha bengkel las yang dikerjakan ayahnya itu tidaklah menentu. Kadang dalam satu bulan sama sekali tidak ada pesanan jasa las. Apapun dikerjakan oleh sang ayah agar dapur rumahnya tetap mengebul.

“Usaha las ini tidak pasti, ya biasa sebulan itu tidak ada kerjaan. Kalau pas kondisi seperti itu bapak kerja serabutan,” ungkapnya.

Baca Juga :  Dosen UGM Kembangkan Alat Pengukur Suhu Tubuh dengan Pemindai Wajah 

Meski terlahir dari keluarga sederhana, Adam tak pernah mengeluh atas keadaan yang dijalaninya. Kondisi tersebut justru menjadi pelecut semangatnya untuk tekun belajar dan berpretasi di bangku sekolah. Sejak SD hingga SMP ia selalu menjadi bintang kelas. Peringkat pertama tidak pernah lepas dari tangannya sekalipun.

Ia pun berhasil masuk SMA Pradita Dirgantara, Semarang dan mendapatkan beasiswa penuh hingga tiga tahun setelah melalui rangkaian seleksi ketat ditingkat daerah hingga nasional bersaing dengan ratusan siswa lainnya. Beberapa prestasi yang dikantongi Adam saat SMA antara lain Penghargaan Khusus di Kompetisi Penelitian Siswa Indonesia 2021 dan Medali Perunggu di Mathematics Competition Revolution UNESA 2020.

Baca Juga :  Suhu Dingin di Jawa Dipengaruhi Angin Monsun Australia

Berkat kemampuan akademisnya yang mumpuni berhasil menghantarkan Adam diterima kuliah di UGM melalui Jalur SNMPT Undangan atau tanpa tes serta meraih beasiswa KIP hingga dibebaskan dari biaya pendidikan selama kuliah.

“Tidak ada kiat khusus sih, hanya tekun saja, waktunya belajar ya belajar seperti itu saja. Alhamdulillah bisa diterima di UGM dan mendapatkan beasiswa sangat bersyukur,” jelasnya.

Hartoyo mengatakan bahwa keinginan Adam untuk mengejar pendidikan sangat kuat. Meski dalam kondisi keluarga yang pas-pasan, ia tetap mendukung keinginan putra tunggalnya itu.

Baca Juga :  Bidan Berperan dalam Pencapaian Target SDGs

“Keinginan untuk meraih pendidikan setinggi-tingginya itu sangat kuat. Saya sebagai orang tua selalu mendukung, bagaimanapun caranya pasti kami usahakan untuk pendidikan anak,” tuturnya.

Hanya saja sejak dini ia berpesan pada puteranya untuk bisa mencari beasiswa agar bisa meringankan biaya pendidikan selama kuliah. Sebab, dengan kondisi keluarga akan terasa berat jika harus membayar biaya kuliah secara mandiri.

“Harapannya nanti anak bisa lancar kuliahnya dan apa yang menjadi cita-citanya bisa terwujud,” ucapnya.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini