Google Blokir Rusia
Gambar Google. Sumber Foto : Unsplash/kai_wenzel

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Google akhirnya bergabung dalam perusahaan teknologi yang memblokir akses ke media pemerintah Rusia di seluruh Eropa.

Dalam sebuah tweet oleh terverifikasi @GoogleEurope, Google telah mengungkapkan bahwa mereka memblokir saluran YouTube yang terhubung ke Media RT dan Sputnik di Eropa menyusul pengumuman Komisi Eropa bahwa mereka akan melarang mesin media Kremlin di UE.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen membuat deklarasi pada Senin (28/2/2022) beberapa hari yang lalu, menambahkan bahwa RT, Sputnik dan anak perusahaan mereka tidak akan lagi dapat menyebarkan kebohongan mereka untuk membenarkan perang Putin.

Raksasa teknologi tersebut mengatakan akan membutuhkan waktu untuk menerapkan kebijakan tersebut sepenuhnya pada semua sistem mereka, sehingga penduduk UE mungkin masih dapat mengakses saluran yang berafiliasi dengan organisasi media tersebut saat ini.

Mereka juga mengatakan bahwa telah memiliki tim yang memantau situasi sepanjang waktu untuk mengambil tindakan cepat, mungkin untuk memastikan tidak ada saluran baru yang muncul menggantikan saluran yang diblokir.

YouTube melarang kanal Youtube media seperti RT, dan Sputnik untuk dapat memonetisasi konten mereka di platform Youtube beberapa hari yang lalu, dengan alasan sanksi terhadap negara asal mereka.

Baca Juga :  ITB STIKOM Bali Ciptakan Aplikasi Pemantau Cuaca di Bandara seluruh Indonesia

Selain itu, Youtube juga memastikan video mereka lebih jarang muncul sebagai rekomendasi dan membuat saluran mereka tidak dapat diakses di Ukraina menyusul permintaan dari pemerintah negara tersebut.

Outlet media Eropa Timur Nexta mengunggah tweet pada Minggu (27/2/2022) yang menampilkan salinan surat Alexander Tkachenko, Menteri Kebudayaan dan Kebijakan Informasi Ukraina, yang dikirim ke YouTube, di mana ia meminta situs web untuk memblokir akses saluran propaganda negara agresor tidak hanya di Ukraina, tetapi di seluruh Dunia. Sejauh ini, YouTube hanya memblokir RT dan Sputnik di Ukraina dan Uni Eropa.

Baca Juga :  Samsung Cari Galaxy Creator yang Siap Jadi Bintang!

Facebook melalui tweet Pada Selasa (1/3/2022) dari @Andy Stones, selaku PR dari Facebook mengkonfirmasi lakukan pembatasan akses ke kanal media milik negara Rusia di seluruh UE beberapa hari yang lalu setelah menghapus kemampuan mereka untuk memonetisasi halaman mereka dengan iklan.

Twitter melalui akun @TwitterSafety mengumumkan pada Sabtu (26/2/2022) bahwa mereka juga menghentikan iklan di Ukraina dan Rusia. “Untuk memastikan informasi keamanan publik yang penting ditingkatkan serta menjadi prioritas dan iklan tidak menguranginya,” katanya.

Microsoft melalui Brad Smith selaku President Microsoft menyampaikan pada halaman blogs.microsoft.com, Senin (28/2/2022) juga mengikuti langkah tersebut, dengan melarang publikasi dari jaringan iklannya, menarik aplikasi berita mereka dari toko digital Micosoft atau Microsoft Store, dan menurunkan peringkatnya di hasil pencarian Bing.

Baca Juga :  Mengaku Interpol, Bule Rusia Berhasil Peras Korbannya Ratusan Juta Rupiah

Google mulai menurunkan peringkat hasil dari outlet pada tahun 2017, meskipun tidak jelas apakah itu telah berubah selama bertahun-tahun.

Sebelumnya, TikTok menyampaikan pada NPR, Senin (28/2/2022) bahwa mereka juga membuat akun RT dan Sputnik tidak dapat diakses oleh audiens di UE. (kmg/bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini