MoU Farmasi
Universitas Udayana Tandatangani Nota Kesepahaman dengan PT. Indofarma Tbk. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BADUNG – Universitas Udayana awali kerja sama dengan PT. Indofarma Tbk yang ditandai dengan penandatangan Nota Kesepahaman oleh Rektor yang dalam hal ini diwakili Rektor Bidang Perencanaan, Kerjasama, dan Informasi Universitas Udayana dengan Direktur Utama PT. Indofarma Tbk bertempat di Casablanca Ballroom Hotel Mulia Nusa Dua, Jumat (3/12/2021).

Turut hadir dari Universitas Udayana Dekan FMIPA Universitas Udayana, Koordinator Program Studi S1 Farmasi, dan Prof. Dr.rer.nat., Drs. I Made Agus Gelgel Wirasuta, Spt.,M.Si. Fakultas MIPA dalam hal ini merupakan fakuktas yang menginisiasi kerja sama dengan PT Indofarma Tbk.

Baca Juga :  Team Innovillage bersama Fakultas Teknik Unud Serahkan Alat Program Sosial Projects Innovillage 2022

Direktur Utama PT. Indofarma Tbk Arief Pramuhanto dalam sambutannya menyampaikan Indofarma merupakan salah satu BUMN Farmasi yang berfokus kepada Farma, Herbal, dan Alat Kesehatan. Ketergantungan industri farmasi terhadap bahan baku obat import saat ini sangat besar yaitu lebih dari 90%. Jika kita bisa masuk ke dalam fitofarmaka yang sebagian besar bahan baku dari dalam negeri tentunya diharapkan dapat mengurangi ketergantungan terhadap import bahan baku obat. Tentunya untuk mewujudkan hal tersebut diperlukan kerja sama dengan perguruan tinggi dan lembaga-lembaga riset.

“Kami berharap penandatangan Nota Kesepahaman tidak hanya menjadi ceremony belaka, namun terdapat eksekusi dengan timeline yang jelas,” terang Arief Pramuhanto.

Baca Juga :  Unud Terima Bantuan CSR dari BRI Kuta

Wakil Rektor Bidang Perencanaan, Kerjasama, dan Informasi Universitas Udayana Prof. Dr. dr. I Putu Gede Adiatmika, M.Kes. dalam sambutannya menyampaikan apresiasi yang sangat tinggi atas kesediaan Indofarma menerima tim dari Universitas Udayana khususnya Program Studi Farmasi sebagai pintu masuk untuk dapat menyelenggarakan kegiatan selanjutnya.

“Tentunya kerja sama ini harus memiliki rencana kerja yang jelas yang merupakan salah satu indikator dan akan dimonitoring diakhir tahun,” ujar Prof. Dr. dr. I Putu Gede Adiatmika, M.Kes.

Wakil Rektor berharap melalui kerja sama teknis dengan Program Studi Farmasi, khususnya kerja sama hilirisasi hasil riset, apabila ada kendala nantinya dapat terpecahkan.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini