Emoni Bali
Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAREtnic Harmoni atau Emoni Bali  band yang beranggotakan Gungde Raka Gunawarman (gitar, vokal), Gungde Prama Sastrawan (cajoon, vocal),  Eka Wahyudi (gitar), IB. Yogi Pratama (bass), Gung Edy Prayoga (rindik),  Dony Dwiyoga (rindik), Deny Yoga Pratama (suling), dan Gungwah Aritama (suling) sudah dikenal masyarakat dengan membawakan gending rare.

Terkenal dengan lagu “Ketut Garing” Emony Bali yang lahir di Tahun 2013 hingga memasuki Tahun 2020 sudah memiliki album keempat. Gungde vokalis dari “Emoni Bali” pada Creative Talkshow Denpasar Festival (Denfest) ke-13 melalui chanel kreativi denpasar menyampaikan perjalan “Emoni Bali” yang tetap fokus pada gending rare.

“Sudah memasuki album keempat “Ongkek Ongkek Ongkir” di Tahun 2020 kita tetap pada fokus Gending Rare, yang mengkolaborasikan instrument Bali,” ujarnya. Lebih lanjut menurut Gungde, lagu-lagu cover gending rare memiliki banyak makna disetiap liriknya. Pak Made Taro memberikan dukungan yang sangat kuat untuk tetap dan menjadi tanggungjawab Emoni Bali dalam mengcover gending rare.

Baca Juga :  Cok Ace Kembali Dikukuhkan Sebagai Ketua PHRI Bali  

Ada dua single dari Pak Mad Taro seperti “Memace” dan “Hitung Jeriji” kita turut nyanyikan. “Gending rare ternyata banyak makna dalam setiap lagunya, seperti Hitung Jeriji, ternyata ada banyak makna disetiap jari kita,” ujarnya. Banyak fersi disetiap banjar dan desa ketika menyanyikan gending rare, ini menjadi hal yang sangat unik.

Secara analisa pribadi gending rare tidak ada judul, karena judul itu diberikan kepada pewaris itu sendiri. Seperti lagu “meong-meong” secara tidak langsung terus dinyanyikan dan membawakan judul sendiri pada pewarisnya.

Dari setiap lagu yang di cover Emoni Bali tetap mencari referensi buku, serta masukan dari para maestro yang ada. Seperti Guru Anom, dan juga Bapak Made Taro, hingga dukungan terus mengalir untuk tetap eksis pada gending rare yang juga datang dari mantan Wakil Gubernur Bali, Bapak Puspayoga.

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here