Wakil Walikota Denpasar IGN Jaya Negara, saat melaksanakan persembahyangan bersama di Pura Pengulun Subak Pagutan Padangsambian Kaja serangkaian Karya Ngenteg Linggih Lan Pedudusan, Rabu (26/8/2020). Sumber Foto : Humas Denpasar

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Rahina Buda Wage Warigadian, warga masyarakat Pengempon Pura Pengulun Subak Pagutan Padangsambian Kaja melaksanakan Karya Ngenteg Linggih Lan Pedudusan, Rabu (26/8/2020).

Acara ini dihari dan disaksikan langsung Wakil Walikota Denpasar IGN Jaya Negara, yang pada kesempatan ini di dampingi Kadis Kebudayaan Kota Denpasar, IGN. Bagus Mataram dan Camat Denpasar Barat, AAN. Made Wijaya.

Terlaksannya upacara ini, Wakil Walikota Jaya Negara atas nama Pemerintah Kota Denpasar memberikan apresiasi kepada warga Pengempon Pura Pengulun Subak Pungutan, karena telah melaksanakan swadarma selaku umat Hindu yakni dharmaning agama dan dharmaning negara. Menurutnya, Dharmaning Agama telah melaksanakan Karya Pedudusan Alit sebagai wujud bhakti kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa.

Dengan melaksanakan karya ini, menurut Jaya Negara dampak di dalam Dharmaning Negara tentunya lingkungan berjalan kondusif, masyarakat akan merasa nyaman, damai, tenang maka pemerintahan pun akan berjalan dengan lancar.

“Semua itu sangat keterkaitan maka dari itu atas nama Pemkot Denpasar saya memberikan apresiasi dan mengucapkan terima kasih kepada warga Pengempon Yang sudah melaksanakan Serada Bhaktinya kepada Ida Sang Hyang Widi Wasa,’’ kata Jaya Negara.

Baca Juga :  Temukan Inspirasi Baru di Gramedia New Bali Gatsu

Sementara Manggala Karya, AA. Kompyang Wirawan Karya Ngenteg Linggih lan Padudusan Alit di Pura Pengulun Subak Pagutan ini diselenggarakan sehubungan dengan telah rampungnya pamugaran bagunan pura, tembok penyengker dan palinggih. Pamugaran ini dilakukan melihat kondisi bangunan Pura dan Palinggih yang belum bagus. Perencanaan pamugaran pura ini sudah dilaksanakan dari lima tahun yang lalu. Oleh karena itu, dari hasil musyarawarah warga Desa dan Pengempon diputuskan untuk melakukan pamugaran dengan biaya yang di dapat dari bantuan Pemerintah Kota Denpasar, Pemprov Bali, Dana Punia dan dari Desa Padangsambian Kaja.

Lebih lanjut dijelaskan, dudanan Karya sudah dimulai sejak  15 Agustus 2020 lalu dengan nuasen karya nancep taring, Yang kemudian dilanjutkan pada soma paing 24 Agustus melaksanakan Mekekelud, Ngalang Dewasa dan Neteg Beras, kemudian pada 26 Agustus puncak karya dan Nyejer selama tiga hari dan Nyineb pada Saniscara Paing 29 Agustus.

“Kami bersama warga mengucapkan terimakasih kepada Pemerintah Kota Denpasar, krama Pengempon dan semua pihak yang telah memberikan bantuan sehingga pemugaran Pura Pengulun Subak Pagutan ini rampung dikerjakan”, pungkasnya. (ays’/humas-dps/bpn)

Silahkan Berkomentar

Please enter your comment!
Please enter your name here