DPRD Dps
Wali Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara bersama Wakil Wali Kota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa dan Ketua DPRD, I Gusti Ngurah Gede, serta Wakil Ketua DPRD Denpasar, Anak Agung Ketut Asmara Putra dalam kesempatan pelaksanaan Rapat Paripurna DPRD Denpasar, Rabu (10/7/2024) di Gedung DPRD Denpasar. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Rapat Paripurna ke-14 masa Persidangan II tahun 2024, dipimpin langsung Ketua DPRD Denpasar, I Gusti Ngurah Gede bersama Wakil Ketua DPRD Denpasar, Anak Agung Ketut Asmara Putra, Rabu (10/7/2024) di Gedung DPRD Denpasar.

Pelaksanaan Rapat Paripurna DPRD Denpasar dengan agenda Pidato Pengantar Wali Kota Denpasar terkait Rancangan Perubahan Kebijakan Umum APBD (Perubahan KUA), Rancangan Perubahan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (Perubahan PPAS) Kota Denpasar Tahun Anggaran 2024. Disamping itu disampaikan pula tentang Rancangan Kebijakan Umum APBD (KUA), Rancangan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (PPAS) Kota Denpasar Tahun Anggaran 2025. Hadir dalam kesempatan tersebut Wakil Wali Kota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa, Sekda Kota Denpasar, Ida Bagus Alit Wiradana, Forkopimda Denpasar, dan OPD Pemkot Denpasar.

Wali Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara dalam pidato pengantarnya menyampaikan, mengacu pada kebijakan pendapatan, maka dalam Rancangan Perubahan KUA dan PPAS Tahun Anggaran 2024, Pendapatan Daerah Kota Denpasar sebelumnya dirancang sebesar Rp2,43 triliun lebih, dan setelah perubahan dirancang sebesar Rp2,79 triliun lebih atau bertambah sebesar Rp359,59  miliar lebih.

Dijelaskan bahwa, Pendapatan Asli Daerah yang sebelumnya dirancang sebesar Rp1,09 triliun lebih, setelah perubahan dirancang sebesar Rp1,32 triliun lebih atau bertambah sebesar Rp228,75 miliar lebih, yang berasal dari, Pajak Daerah setelah perubahan dirancang sebesar Rp1,1 triliun atau bertambah sebesar Rp200 miliar lebih. Retribusi Daerah setelah perubahan dirancang sebesar Rp17,97 miliar lebih atau bertambah sebesar Rp2,56 miliar lebih.

Baca Juga :  Wali Kota Jaya Negara Hadiri Pemelaspas Wantilan Pura Dalem Srogsogan Padangsambian

Sementara Belanja Daerah Dalam Perubahan KUA dan PPAS Tahun Anggaran 2024 dirancang sebesar Rp3,26 triliun lebih atau bertambah sebesar Rp555,18 miliar lebih dari sebelumnya sebesar Rp2,70 triliun lebih. Hal tersebut terdiri dari Belanja Operasi setelah perubahan dirancang sebesar Rp2,49 triliun lebih, Belanja Modal setelah perubahan dirancang sebesar Rp491,72 miliar lebih, Belanja Tidak Terduga setelah perubahan dirancang sebesar Rp30,10 miliar lebih, dan Belanja Transfer setelah perubahan dirancang sebesar Rp247,60 miliar lebih.

Terkait Rancangan KUA dan PPAS, Pendapatan Daerah Kota Denpasar Tahun Anggaran 2025 dirancang sebesar Rp2,85 triliun lebih. Hal ini terdiri dari, Pendapatan Asli Daerah dirancang sebesar Rp. 1,81 triliun  lebih yang berasal dari Pajak Daerah dirancang sebesar Rp1,58 triliun lebih, Retribusi Daerah dirancang sebesar Rp.12,49 miliar lebih, Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan dirancang sebesar Rp64,02 miliar lebih serta Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang sah dirancang sebesar Rp147,70 miliar lebih.

Baca Juga :  PAS dan De Gadjah Santer Dibicarakan untuk Pilgub Bali 2024

Sementara dalam KUA dan PPAS Tahun Anggaran 2025, Belanja Daerah Kota Denpasar dirancang sebesar Rp3,39 triliun lebih yang terdiri dari, Belanja Operasi dirancang sebesar Rp2,49 triliun lebih. Untuk Belanja Pegawai dirancang sebesar Rp1,45 triliun lebih, Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp874,23 miliar lebih, Belanja Subsidi sebesar Rp46,80 juta, Belanja Hibah sebesar Rp163,98 miliar lebih, dan Belanja Bantuan Sosial sebesar Rp5,11 miliar lebih.

“Saya mengharapkan koreksi yang konstruktif dalam pembahasan nanti, sehingga apa yang kita rumuskan akan memberikan hasil yang terbaik dalam pelayanan kepada masyarakat,” ujarnya.

Baca Juga :  Wawali Arya Wibawa Berharap Denpasar Jadi Barometer E-Sport Bali

Dalam kesempatan tersebut Wali Kota Jaya Negara bersama Ketua DPRD Denpasar, I Gusti Ngurah Gede dan Wakil Ketua DPRD Denpasar, Anak Agung Ketut Asmara Putra juga melakukan penandatanganan Pakta Integritas pemenuhan MCP dari KPK RI.(bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News