disnaker buleleng
Puluhan Perusahaan di Buleleng Ikuti Simulasi Teknik Pemadam Kebakaran. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BULELENG – Dalam memperingati Hari Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Tahun 2023, yang mengusung tema ‘Terwujudnya Pekerja Layak yang Berbudaya K3 Guna Mendukung Keberlangsungan Usaha di Setiap Tempat Kerja’, Pemerintah Kabupaten Buleleng melalui Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Buleleng bersinergi dengan Dinas Pemadam Kebakaran menggelar simulasi teknik pemadam kebakaran kepada 45 perusahan di Kabupaten Buleleng.

Acara yang berlangsung di Pantai Kerobokan Singaraja, Rabu (8/2/2023) dibuka oleh Penjabat (Pj) Bupati Buleleng yang pada kesempatan ini diwakilkan oleh Plt. Asisten I Setda Buleleng Putu Karuna.

Putu Karuna mengintruksikan kepada para peserta simulasi agar mengikuti kegiatan ini dengan serius, sehingga nantinya bisa diimplementasikan apabila terjadi bencana khususnya bencana kebakaran. Dimana dalam hal ini pihaknya meminta para perusahaan memperhatikan para pekerjanya agar memiliki kepastian akan keselamatan dan kesehatan pekerjanya.

”Jadi, kita mengajak para perusahaan untuk ikut aktif dalam mewujudkan K3. Itu yang kami tekankan,” tegas Karuna.

Baca Juga :  Pj Bupati Lihadnyana Dorong Pembangunan Kesehatan Berorientasi Sehat

Selain keselamatan kerja, Karuna menekankan untuk memperhatikan kesehatan pekerjanya. Seperti halnya penularan virus TbC. Apabila terdapat pegawai yang mengalami hal itu, agar perusahaan mengambil langkah-langkah dalam menanggulanginya.

“Ini juga salah satu kewajiban perusahaan dalam menyehatkan pegawainya,” sambungnya.

Sementara itu masih ditempat yang sama, Kepala Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Buleleng Komang Sumertajaya mengatakan dalam memperingati Hari K3 Nasional tahun ini pihaknya telah merancang beberapa kegiatan.

Kegiatan itu diantaranya berupa sosialisasi K3 oleh Pengawas Provinsi Bali dan simulasi teknik pemadaman api bersinergi dengan Dinas Pemadam Kebakaran Kabupaten Buleleng.

Baca Juga :  Atlet Tenis Meja Buleleng Meregang Nyawa Usai Hantam Truk

Sumertajaya menambahkan isu K3 pada saat ini bukan sekedar kewajiban yang harus diperhatikan oleh pekerjanya akan tetapi juga harus dipenuhi oleh sebuah system pekerjaan.

“Dengan kata lain K3 bukan semata sebagai kewajiban akan tetapi sudah menjadi kebutuhan bagi setiap pekerjaan,” ungkapnya.

Oleh karena itu melalui simulasi hari ini yang melibatkan 325 peserta dari 45 perusahaan di Buleleng ini mampu diimplementasikan bagi seluruh peserta sebagai langkah awal saat terjadi kebakaran ditempatnya bekerja, tentu disesuaikan dengan SOP yang ada.

Baca Juga :  Ancaman Penyakit Kencing Manis Pada Masyarakat Modern
Puluhan Perusahaan di Buleleng Ikuti Simulasi Teknik Pemadam Kebakaran. sumber foto : istimewa

Simulasi teknik pemadam kebakaran ini disambut baik oleh salah peserta dari Perusahaan PT. PMN Cabang Singaraja Ketut Wiri Yasa. Ia mengatakan pelatihan seperti ini sangat perlu dilakukan, karena banyak teknik krusial yang harus dipahami dalam penanggulangan bencana kebakaran.

“Walaupun kelihatannya agak simple tapi banyak teknik krusial yang harus dipelajari yang nantinya akan berguna untuk kedepannya,” demikian Wiri Yasa. (adv/bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News