Cuaca Ekstrem
Cuaca Ekstrem, Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali Pastikan Operasional Berjalan Lancar. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, MANGUPURA – Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali memastikan untuk memberikan pelayanan terbaik kepada para pengguna jasa meski menghadapi cuaca ekstrem belakangan ini. Berdasarkan Prakiraan Cuaca Stasiun Meteorologi Kelas-1 I Gusti Ngurah Rai Denpasar, terdapat cuaca ekstrem pada area Bali-Nusa Tenggara terhitung pada 23 Desember hingga akhir tahun nanti karena Badai Siklon Tropis Ellie.

General Manager Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali, Handy Heryudhitiawan, mengatakan kondisi cuaca ekstrem berpotensi menyebabkan keterlambatan penerbangan (delay), baik di kedatangan maupun keberangkatan. Agar pelayanan tetap terjaga, salah satu upaya yang dilakukan adalah bekerja sama dengan para stakeholders–salah satunya maskapai penerbangan–agar dapat melakukan tindakan pendaratan di bandara lain (divert) untuk menghindari holding yang cukup lama di ruang udara karena delay.

Baca Juga :  Periode April 2022, Bandara I Gusti Ngurah Rai Layani 585.123 Penumpang dengan diangkut 4.548 Pesawat Udara

“Jika cuaca sudah membaik, pihak navigasi penerbangan yakni AirNav akan memberikan arahan untuk mendahulukan penerbangan yang akan mendarat di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali,” ujar Handy Heryudhitiawan, Kamis (29/12/2022).

Selain itu, Bandara Bali juga akan semakin meningkatkan koordinasi dengan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) untuk untuk mengantisipasi terjadinya cuaca buruk yang bisa berdampak langsung terhadap keselamatan penerbangan.

“Pelayanan kepada penumpang menjadi prioritas utama kami. Karena itu, koordinasi kami dengan BMKG perlu ditingkatkan lagi untuk mengantisipasi hal yang terjadi seperti hujan, angin kencang, dan jarak pandang yang rendah yang memungkinkan berdampak pada operasional penerbangan,” jelasnya.

Pada masa Posko Angkutan Udara Natal 2022 dan Tahun Baru 2023, Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali mencatat sebanyak 385 penerbangan dengan 55.161 penumpang domestik maupun internasional terjadi tepat pada Hari Natal di 25 Desember lalu.

Baca Juga :  Posko Terpadu Pengendalian Transportasi Udara Ditutup, Bandara I Gusti Ngurah Rai Catat 103 Ribu Penumpang Terlayani

Sebagai informasi, terhitung mulai diterapkannya Posko Angkutan Udara Nataru pada 19-28 Desember 2022, Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali telah melayani sebanyak 566.567 penumpang dengan rata-rata melayani 56.657 penumpang per hari. Dari jumlah itu, sebanyak 300.349 orang adalah penumpang domestik dan 266.218 orang adalah penumpang internasional. Di periode yang sama terdapat 3.776 pergerakan pesawat, yakni 2.265 domestik dan 1.511 internasional. Kemudian terdapat 327 penambahan penerbangan dari Jakarta, Surabaya, Lombok, Singapura, dan Kuala Lumpur.

“Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali senantiasa memberikan kemudahan bagi para pengguna jasa, seperti halnya menyediakan jalur khusus di area konter KKP dan Imigrasi (WNI, KITAS, KITAP, PMI, e-VOA), serta digitalisasi dokumen perjalanan dengan adanya penerapan Electronic Visa on Arrival (e-VOA),  dan area Bea Cukai berupa penerapan Electronic Customs Declaration (e-ECD),” tutup Handy.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini