Panen Bawang Merah
Panen Bawang Merah di Subak Sembung, Kelurahan Peguyangan oleh Distan Kota Denpasar bersama petani beberapa waktu lalu. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Inovasi yang digalakkan Dinas Pertanian Kota Denpasar kembali membuahkan hasil. Kali ini, Pertanian Bawang Merah di Subak Sembung, Kelurahan Peguyangan kembali sukses melakukan panen. Dimana, hasil panennya pun mencapai 37,79 Ton.

Kadis Pertanian Kota Denpasar, A.A Bayu Brahmasta saat dikonfirmasi pada Kamis (4/8/2022) menjelaskan, Bawang Merah sebagai komoditi pertanian selain padi sangat cocok dikembangkan di Kota Denpasar. Dimana, hampir seluruh subak yang melaksanakan penanaman bawang merah sukses panen.

“Kita sudah survei, bahwa lahan atau tanah di Kota Denpasar, selain padi juga sangat baik untuk ditanami bawang merah,” jelasnya.

Lebih lanjut dijelaskan, bawang merah merupakan komoditi yang permintaannya cukup tinggi di pasaran. Sehingga seringkali menjadi pemicu inflasi sebuah daerah. Melihat permasalahan tersebut, pengembangan pertanian bawang merah di Kota Denpasar ibarat gayung bersambut. Selain untuk mendukung produktivitas petani, juga dapat mendukung terjaganya stabilitas inflasi.

Baca Juga :  Distan Denpasar Genjot Vaksinasi Hewan Penular Rabies, Sediakan 23.000 Vaksin

“Dengan waktu 3-4 bulan sudah panen, memang dapat dikatakan waktu yang singkat, semoga kedepan bawang merah dapat menjadi pilihan dalam pertanian yang menguntungkan,” ujarnya.

Brahmasta menjelaskan, selain di Subak Sembung, pengembangan komoditi bawang merah juga dilakukan di beberapa wilayah. Yakni Subak Mergaya, Kecamatan Denpasar Barat dengan luas lahan sekitar 1 Hektar mampu menghasilkan 15 Ton lebih bawang merah. Selanjutnya di Subak Kedaton dengan luas lahan sekitar 1 Hektar dapat menghasilkan 14 Ton bawang merah. Dan yang terkahir di Subak Intaran Barat dengan luas lahan 1 Hektar dapat menghasilkan 19 Ton bawang merah.

Baca Juga :  Antisipasi Penyebaran Virus AI, Distan Denpasar Cek Unggas di Pasar Kumbasari

“Harapan kami tentu pertanian Kota Denpasar di tengah pesatnya kemajuan zaman dan perkembangan kota dapat terus bersaing dan produktif, sehingga ketahanan pangan dapat terus tercipta,” jelasnya.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini