UGM
Psikolog UGM Jelaskan Cara Atasi Overthinking. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, YOGYAKARTA – Overthinking menjadi istilah yang populer dan melekat di generasi muda saat ini. Lalu sebenarnya apa sih overthinking itu sendiri?.

Psikolog Fakultas Psikologi UGM, Dr. Nida UI Hasanat, M.Si., Psikolog menjelaskan bahwa overthinking dalam kajian psikologi dimaknai sebagai cara berpikir yang berlebihan dan arahnya negatif. Namun istilah ini mengalami pergeseran makna di masyarakat dimana overthinking diartikan sebagai pemikiran berlebihan (saja).

“Overthinking ini sebenarnya terjadi ketika memikirkan hal-hal yang belum terjadi,” terangnya, Senin (11/7/2022).

Misalnya, seseorang mahasiswa mengalami kecemasan dan ketakutan saat akan melakukan presentasi.  Ada pemikiran negatif atau tidak percaya dengan diri sendiri saat presentasi, menganggap suaranya jelek sehingga materi tidak bisa tersampaikan, takut dinilai jelek, dan lainnya. Padahal semua ketakutan dan kecemasan tersebut belum tentu terjadi dan hanya berada dalam tataran pemikiran saja.

Baca Juga :  Pelepasan Nyamuk Ber-Wolbachia Diperluas di 12 Kelurahan Kota Yogya

“Kecemasan, ketakutan akan hal yang belum terjadi maupun masa depan ini muncul karena orang itu overthinking,” ucap Dosen Fakultas Psikologi UGM ini.

Nida menyampaikan overthinking ini berdampak bagi kesehatan baik mental. Salah satunya yaitu stres karena otak terlalu banyak memikirkan hal-hal yang belum pasti secara berlebihan. Apabila hal tersebut berlanjut akan berisiko pada gangguan mental.

“Jika overthinking mendominasi kehidupan, maka akan menjadikan yang mengalaminya terdistorsi karena tidak berada dalam realitas. Banyak orang menjadi bermasalah karena sudah over itu tadi. Bisa mengalami gangguan mental karena tidak bisa lagi membedakan antara realitas dengan yang sebenarnya baru ada dalam pikiran,” urainya.

Untuk menghindari berbagai efek negatif yang ditimbulkan, Nida menyebutkan perlunya menghindari overthinking. Ada beberapa cara yang bisa dilakukan saat mengalami overthinking. Beberapa diantaranya dengan berpikir rasional, mengelola pikiran dan segera menyadari jika yang dipikirkan sudah mengarah pada overthinking.

Lalu, membangun pikiran positif agar tidak tenggelam dalam pemikiran negatif. Salah satunya dengan mengucapkan kata-kata positif pada diri sendiri, yang biasa disebut sebagai afirmasi. Misalnya ‘Saya tidak seburuk yang saya pikirkan’, ‘Tenanglah, semua akan baik-baik saja’. Afirmasi tersebut akan membantu mengurangi overthinking.

Baca Juga :  Peneliti UGM Kembangkan Mikroalga Strain Lokal Sebagai Bioenergi

“Selain itu, berkegiatan seperti menekuni hobi atau olahraga juga bisa menjadi cara pengalihan agar tidak terlalu sering berpikir tentang diri sendiri, yang dapat memunculkan overthinking,” ucapnya.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini