Pelatihan ASN
Pemkab Buleleng Gelar Pelatihan Government Transformation Academy. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BULELENG – Ratusan ASN lingkup Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng, mengikuti pelatihan Government Transformation Academy (GTA) Digital Talent Scholarship (DTS).

Program pelatihan ini merupakan program dari Kementerian Kominfo Republik Indonesia melalui BPSDMP Kominfo Yogyakarta yang bekerjasama dengan Dinas Kominfosanti Kabupaten Buleleng. Buleleng merupakan satu-satunya Kabupaten yang dipercaya untuk dilaksanakannya pelatihan ini.

Pelatihan GTA ini, dibuka oleh Sekda Buleleng, Drs. Gede Suyasa, M.Pd., mewakili Bupati Buleleng Putu Agus Suradnyana, ST., Senin (13/6/2022). Kegiatan yang digelar di Hotel Banyualit SPA and Resort Lovina ini akan berlangsung selama 5 hari mulai tanggal 13-17 Juni 2022. Pelatihan akan mengambil 3 tema pembelajaran yaitu, Manajemen Resiko SPBE, Junior Office Operator, dan Junior Graphic Design dengan menghadirkan pembelajar yang ahli dalam bidangnya.

Dalam sambutan Bupati Buleleng yang dibacakan oleh Sekda Buleleng, Gede Suyasa mengatakan, Program GTA ini bertujuan untuk mendukung percepatan transformasi digital di Pemerintahan. Pembangunan dan pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) khususnya ASN dalam bidang Komunikasi dan Informatika.

Baca Juga :  Lantik 823 PPPK Formasi 2023, Pj Bupati Buleleng Tegaskan Patuhi Etika Birokrasi

Selanjutnya, Bupati Suradnyana dalam sambutannya meyakini setelah pelatihan ini, nantinya akan dapat menghasilkan output SDM yang berkualitas dan memiliki kompetensi digital serta memberi manfaat tidak hanya kepada Pemkab Buleleng, namun juga untuk masyarakat Buleleng.

Sementara itu, Sekda Buleleng, Gede Suyasa saat ditemui usai membuka pelatihan mengatakan, digitalisasi saat ini merupakan program yang sangat penting di dalam Pemerintahan. Menurutnya, ini juga mampu mempengaruhi Pendapatan Asli Daerah (PAD).

“Ya itu sangat mempengaruhi ya, karena dengan digitalisasi pendapatan suatu daerah akan berjalan dengan efektif contoh misalkan parkir, kalau parkir menggunakan sistem digital tentu hasilnya akan lebih baik kalau melihat perbandingan tentunya kita melihat ada yang namanya inefisien dan ada inefektivitas dan setelah dipakai digitalisasi hasilnya lebih baik contohnya pasar banyuasri nah sekarang di RSUD kan sekarang menggunakan juga,” ungkapnya.

Dirinya juga mengatakan, proses perubahan dari konvensional ke digital tidak bisa dilakukan secara instan. Namun dirinya menjelaskan, Pemkab Buleleng sudah mulai menggunakan program berbasis digital.

Menurutnya, Tingkat produktivitas pekerja Pemerintah jauh lebih tinggi ketika sudah berlari ke digital karena tidak ada lagi sekat-sekat yang menghambat dari segi ruang dan waktu.

“Kita sudah menggunakan e-surat, jadi semua surat sekarang masuk makanya kecepatan pekerjaannya bisa lebih tinggi sebab dimana-mana kita bisa disposisi, saya dimanapun tinggal kalau ada yang membutuhkan tanda tangan saya dengan digital bisa saya teken,” jelasnya.

Baca Juga :  Tersenggol Bus di Pemuteran, Satu Orang Dinyatakan Meninggal Dunia

Senada dengan, Charviano Hardika Koordinator Bidang Teknis Pusdiklat Kominfo mengatakan, perpindahan dari konvensional ke digitalisasi memang memerlukan waktu. Menurutnya, permasalahan yang ditemukan adalah kemauan SDM untuk merubah diri.

“Tingkat kesulitan mentransformasi dari konvensional ke digitalisasi adalah dari SDM-nya sendiri adakah kemauan ataupun keinginan untuk merubah dirinya sehingga memiliki keterampilan untuk menggunakan alat-alat untuk digitalisasi, intinya kami dan Pemerintah bertujuan untuk melatih SDM dalam meningkatkan keterampilan hard skill dan soft skill,” pungkasnya.(bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News