Menjadoel
MenJadoel Bersama Rumah Reina Ajak Generasi Muda Melestarikan Jamu sebagai Minuman Tak Lekang Oleh Waktu. Sumber Foto ; Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Warisan budaya Indonesia sangat beragam keberadaannya, dimulai dari artefak, pakaian, rumah tradisional, hingga minuman. Jamu merupakan salah satu minuman tempo dulu yang tak lekang waktu dimana sangat berkesan di hati masyarakat Indonesia. Namun tak bisa dipungkiri, masuknya arus budaya modern telah menggantikan budaya tempo dulu masyarakat yang gemar minum jamu, khususnya generasi muda Indonesia, Sabtu (4/6/2022).

Mereka enggan minum jamu karena identik dengan rasanya yang pahit dan dilabeli sebagai minuman orang tua. Ketua Acara Menjadoel, Ida Ayu Fabiola Grace, menjelaskan akibat kurangnya minat masyarakat saat ini terhadap jamu merupakan alasan kami mengadakan acara ini.

“Kami ingin masyarakat mengetahui urgensi dari jamu Indonesia terhadap kesehatan masyarakat,” jelasnya.

Lebih lanjut dijelaskan, acara kampanye MenJadoel dilaksanakan untuk membantu generasi Milenial dan Gen Z mengetahui pentingnya eksistensi jamu di tengah masyarakat.

Baca Juga :  Pemkot Denpasar Jajaki KPBU Dukung Revitalisasi dan Pembangunan Alat Penerangan Jalan

“MenJaDoel merupakan salah satu project dari mata kuliah Aktivitas Humas dimana saya sebagai penanggung jawabnya dan menginginkan mahasiswa saya agar bisa memberikan sesuatu yang memang dibutuhkan saat ini,” tutur Dewa Ayu Sugiarica Joni, S.Sos., M.A., selaku Dosen Penanggung Jawab Acara Kampanye Menjadoel 2022.

Oleh karena itu, mahasiswa Program Studi Ilmu Komunikasi Universitas Udayana Angkatan 2019 bersama Rumah Reina berkolaborasi melalui serangkaian Kampanye MenJaDoel (Men-Jamoe Doeloe). Kampanye MenJaDoel bersama Rumah Reina memiliki komitmen yang sama. Seperti halnya disampaikan oleh Ibu Ayu Aryani, Pemilik Rumah Reina.

Menjadoel
MenJadoel Bersama Rumah Reina Ajak Generasi Muda Melestarikan Jamu sebagai Minuman Tak Lekang Oleh Waktu. Sumber Foto ; Istimewa

“Saya sangat mengapresiasi acara Menjadoel karena acara ini memiliki visi misi yang sama dengan Rumah Reina dimana sama-sama ingin menggerakkan pemuda dalam mengkonsumsi jamu,” ucapnya.

Paparan dari Ibu Ayu tersebut menjelaskan bahwa Menjadoel bersama Rumah Reina dijadikan sebagai sarana mengembangkan kearifan lokal dalam upaya melestarikan jamu sebagai warisan budaya Indonesia di tengah modernisasi generasi saat ini, serta membantu mendukung UMKM penggiat jamu untuk tetap bertahan dan berkembang.

Baca Juga :  Tetap Bugar di Masa Pandemi, SWB Buat Kelas Online

Sasaran yang ingin dicapai dalam kampanye ini agar masyarakat, khususnya anak muda dapat mengenal dan tertarik mengkonsumsi jamu yang memiliki beragam rasa dan manfaat yang baik untuk kesehatan.

Untuk menggaet perhatian audiens, kampanye MenJaDoel disusun dengan menggunakan sentuhan jaman dulu yang dipadukan dengan gaya yang disukai oleh Gen Z dan Milenial. Dalam Press Conference MenJadoel yang diadakan di Mangsi Grill, Teuku Umar Barat, dijelaskan mengenai rangkaian acara Kampanye MenJaDoel diawali dengan digital campaign #YukJadoel melalui media sosial Instagram @menjadoel.

Baca Juga :  Wawali Arya Wibawa Buka Kejurkot Bola Basket KU 15

Kemudian, puncak acara Kampanye MenJaDoel akan diselenggarakan pada Minggu, 12 Juni 2022 berlokasi di Geo Open Space, Jalan Raya Kedampang – Kerobokan Kelod, Kuta Utara, Badung. Main event MenJaDoel akan melibatkan Rumah Reina dalam mempromosikan jamu lewat talkshow, demo pembuatan jamu, dan pameran jamu. Acara juga akan diisi oleh hiburan lainnya, diantaranya: Bazar Sunday Market yang melibatkan UMKM dari berbagai sektor, jamu gendong runway, musical performance serta stand up comedy.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini