Bupati Buleleng
Job Fair Kembali Digelar, Bupati Buleleng Minta Sektor Informal Tak Dilupakan. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BULELENG – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng melalui Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kabupaten Buleleng kembali menggelar pameran bursa kerja (job fair) tahun 2022 ini. Bupati Buleleng, Putu Agus Suradnyana meminta kepada penyedia kerja ataupun pencari kerja untuk tidak berkutat pada sektor formal saja, melainkan juga melirik ke sektor informal.

“Selama ini adik-adik kita masih berkutat pada sektor formal untuk mencari pekerjaan dan kadang melupakan sektor informal. padahal Bapak Presiden selalu menyampaikan untuk bagaimana sektor informal yang dipimpin oleh entrepreneurship handal, bisa membuka lapangan pekerjaan dan bisa menyerap tenaga kerja yang berkualitas,” ujar Bupati Agus Suradnyana dalam sambutannya pada gelaran Job Fair Tahun 2022 di Gedung Imaco Ex Pelabuhan Buleleng, Rabu (29/6/2022).

Baca Juga :  Berlangsung Khidmat, Pemkab Buleleng Gelar Upacara Peringatan HUT ke-76 RI

Nantinya sektor informal akan digerakkan oleh dua instansi yakni Dinas Perdagangan, Perindustrian, Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (DidagperinkopUKM) dan Disnaker Kabupaten Buleleng. Masalah lapangan pekerjaan ini memang harus menjadi perhatian seluruh pihak. Memang saat ini di Provinsi Bali masih didominasi oleh sektor pariwisata. Namun peluang kerja dari sektor informal, salah satunya UKM, dapat memberikan peluang yang cukup besar jika dikembangkan dengan serius.

“Sektor informal harus digerakkan oleh Disnaker dan DisdagperinkopUKM. Kita dari pemerintah harus bisa paham terhadap arah kebijakan, ekonomi, perkembangan, gaya hidup dan lainnya,” imbuh Agus Suradnyana.

Baca Juga :  Hadir di Empat Titik, Solusi Mudah Miliki Motor Impian di Ajang Honda Weekend Expo

Selain itu, masih kata Agus Suradnyana, untuk penyedia kerja khusus di bidang pariwisata, disarankan agar melihat gaya hidup dan kesukaan wisatawan yang datang ke Bali dari negara yang berbeda. Karena wisatawan dari tiap-tiap negara itu memiliki selera wisata yang berbeda-beda. Sehingga dengan perkembangan yang terjadi saat ini, hal yang paling diutamakan yakni melihat gaya hidup wisatawan.

“Contoh tamu cina, mereka pasti kalau ke Bali suka wisata kuliner, pijat spa, dan lainnya. Beda dengan eropa yang suka dengan hal-hal kebudayaan. Sehingga kita bisa prediksi kebiasaan dan keinginannya, itulah yang kita sediakan di Bali ini,” tutupnya.

Baca Juga :  NGO Metamorfosa: Teknis Pelepas Liar Lobster Dilakukan Pak Menteri Tepat dan Efesien

Pameran Bursa Kerja (Job Fair) Kabupaten Buleleng Tahun 2022 yang digelar 29 Juni hingga 1 Juli 2022 ini diikuti oleh 20 (dua puluh) perusahaan skala lokal dan nasional. Penempatan tenaga kerja dalam negeri dan ke luar negeri, dengan berbagai sektor lapangan usaha seperti perbankan, pembiayaan, retail, perdagangan, kapal pesiar dan lain-lain, dengan jumlah total lowongan sebanyak 2.980 orang. Partisipasi dari empat LPK serta terdapat peserta sosialisasi sebanyak 100 orang.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini