IKU
Guna Tercapainya Target Indikator Kinerja Utama (IKU), FKH Unud Gelar Sosialisasi Program Kreatifitas Mahasiswa. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Universitas Udayana sedang gencar-gencarnya untuk melakukan sosialiasi terkait penyusunan proposal Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) kepada 13 fakultas yang ada, Minggu (13/3/2022).

Semangat universitas untuk mendorong mahasiswa mengikuti penyusunan proposal PKM ditularkan kepada fakultas-fakultas yang ada, termasuk Fakultas Kedokteran Hewan. Terhitung 27 tim dari Fakultas Kedokteran Hewan dinyatakan lolos dan memasuki tahap coaching dengan pihak universitas.

Sosialiasi melalui cisco webex meeting yang dipandu oleh salah satu reviewer Unud, Ir. I Gusti Ngurah Janardana, M.Erg dan dimoderatori oleh salah seorang dosen dari Fakultas kedokteran Hewan, yaitu Drh. Putu Devi Jayanti, S.KH., M.Sc. Kegiatan sosialiasi yang dikemas dalam bentuk diskusi santai ini berlangsung dengan baik karena ada komunikasi dua arah antara reviewer dengan mahasiswa kedokteran hewan. Diskusi ini dimulai dengan munculnya pertanyaan dari salah satu mahasiswa yang menanyakan terkait perubahan jenis PKM yang akan dilakukan oleh kelompoknya. “Ijin bertanya nggih pak, saat dilombakan di Universitas, PKM- GT kami mendapatkan juara dan oleh juri disarankan untuk diubah menjadi PKM-KC. Kalau menurut bapak, apakah hal ini harus dilakukan nggih,” tanya I Made Agus Wirawan pada forum.

Sebelum menjawab pertanyaan dari Agus, reviewer menanyakan terkait judul dan topik yang diangkat oleh Agus terlebih dahulu.

Baca Juga :  FK Unud dan RS Bali Mandara Siap Bersinergi

“Kalau judulnya seperti itu, saya sarankan untuk diubah menjadi PKM-KI karena kalau PKM-KT itu gagasannya harus benar-benar original dan isi PKM kalian lebih condong untuk masuk PKM-KI,” jawab Bapak Ir. I Gusti Ngurah Janardana, M.Erg.

Sesi tanya jawab pun terus berlanjut dengan berbagai pertanyaan yang masih dibingungkan oleh mahasiswa. Bapak Ir. I Gusti Ngurah Janardana, M.Erg pun selaku reviewer menjelaskan hal-hal yang ditanyakan, seperti PKM-GT yang harus berisikan gagasan original dari penyusun PKM, perbedaan mengenai PKM-PM dan PKM-PI yang harus memiliki partner non-profit dan profit, hingga anjuran agar tidak mengubah PKMnya menjadi PKM-RSH (sosial humaniora) karena tidak termasuk ke dalam ranah kedokteran hewan. Selain itu, reviewer juga menjelaskan terkait timeline dan alur dari pengumpulan PKM yang dikumpulkan kepada pihak fakultas terlebih dahulu dengan tenggat waktu, yaitu tanggal 15 Maret 2022. Nantinya, pihak universitas lah yang akan mengajukannya kepada pihak universitas.

Baca Juga :  Program Kerja Mahasiswa KKN – PPM Unud Periode XXV Tahun 2022 di Desa Pejukutan Kecamatan Nusa Penida

Kemudian, untuk mengakhiri sesi diskusi, Drh. Putu Devi Jayanti, S.KH., M.Sc selaku moderator menanyakan kiat-kiat untuk lolos dalam penyusunan PKM.

“ Tentu saja yang harus diperhatikan adalah penempatan nomor halaman yang dimulai dari daftar isi dengan meletakkan penomoran di kanan bawah, lalu saat memasuk pendahuluan, penomoran diletakkan pada sisi kanan atas,” ujar Devi Jayanti.

Selanjutnya, penggunaan dan format daftar pustaka juga harus lebih diperhatikan, terkait jadwal kegiatan juga tidak boleh lebih dari 4 bulan.

“Terakhir, masalah anggaran dana yang diajukan juga tidak boleh melebihi batas maksimal,” ungkap Ir. I Gusti Ngurah Janardana, M.Er.

Baca Juga :  Unud Kembali Buka Penelusuran Jalur Mandiri Prestasi (PJMP) Bagi Siswa Berprestasi

Kegiatan sosialiasi penyusunan PKM pun ditutup dengan perasaan lega dari para mahasiswa yang sudah berhasil mendapatkan informasi yang diinginkan. Hal ini terlihat dengan tidak adanya pertanyaan yang diajukan kembali oleh para mahasiswa. Berikut merupakan pedoman lengkap untuk PKM 2022 yang dapat diakses, yaitu: https://bit.ly/Pedoman_PKM-2022.(unud.ac.id/bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini